Mau Cepat? Wani Piro? (Berani Berapa?)

Sekitar 3 hari yang lalu, gue sedang mengurus KTP gue yang sudah entah berapa bulan belum juga ada kabar kejelasan. Iya, gue diPHP-in sama petugas Kecamatan. Tapi nggak apa-apa sih, soalnya mbak-mbak yang bertugas mukanya manis. Eh. Nggak gitu. Intinya, di mana-mana kalo digantungin itukan nggak enak ya? Sama aja rasanya digantungin petugas Kecamatan.

Jadi, ceritanya sejak beberapa bulan lalu, gue memutuskan dengan tidak semena-mena dan berkinginan luhur menghapus nama gue di Kartu Keluarga orang tua gue sendiri. Kalo ngomongin tujuan, yang jelas gue butuh dunia baru.

Sejak kecil sampe SMA, gue jarang banget diajak ke luar kota. Tapi, ke Negara tetangga Malaysia boleh dibilang sering. Wait!!! Kalian jangan ngira gue mau sombong atau gimana. Ini terjadi karena jarak Kampung halaman gue Bengkalis ke Malaysia itu hanya menghabiskan waktu 2 jam. Sedangkan, kalo gue dari Bengkalis ke Pekanbaru 4 jam. Makanya, mending ke Malaysia daripada ke Kota lain.

Nah, dari kejadian seperti itu dan beberapa hal lainnya, gue dengan bismillah memutuskan untuk tinggal di Pekanbaru dan harus rela nama gue dicoret dari Kartu Keluarga. Jadilah beberapa bulan kemaren gue fix menjadi warga Kota Pekanbaru.

Tapi, sampe sekarang gue belum bisa dikatakan resmi kalo KTP gue belum jadi. Akhirnya setelah bertanya di Kecamatan, gue diberikan selembar kertas oleh bapak-bapak yang ramah untuk meminta gue dateng ke Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru mengenai kelanjutan KTP gue.

—o0o—

Sekitar jam 10.00 pagi yang lumayan terik menemani perjalanan gue dari kampus menuju Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru. Karena masih jadi warga newbie, gue nggak tau sama sekali di mana lokasi Dinas Kependudukan ini. Sempet Tanya ke temen-temen yang di Pekanbaru, tapi jawaban mereka “Searching aja di Google.” Anak zaman sekarang emang suka gitu kalo ditanya.

Takut disesatkan Google, guepun nanya lagi ke temen yang lain. Ternyata ada yang tau. Oke, guepun langsung menuju ke tempat sesuai alamat yang temen gue kasi.

Sekitar 15 menit perjalanan, gue sampe di Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru. Karena sudah mau siang, gue lansung masuk ke tempat pengurusannya. Pas baru masuk, tiba-tiba ada mbak-mbak berseragam warna cream coklat menghampiri gue dengan senyum lesung pipinya.

“Mau ngurus apa bg?” Syukurlah dia nggak manggil ‘pak’

Gue hening sesaat karena masih terkesima dengan senyuman manisnya itu. “Eh, ini mbak. Mau ngurus KTP.”

“Ow… Ini surat dari Kecamatan ya? Oke. Silahkan ini nomor antriannya. Nanti ke Loket 7 ya Mas.” Sip!!! Dia manggil ‘mas’ sekarang. Duh…Guepun mengambil serpihan masa lalu kertas antrian itu, kemudian gue berdiri tepat di samping mbak-mbak yang tadi. Tapi tepatnya agak ke belakang.

Nomor antrian gue lumayan lama, karena pas gue dateng masih nomor 28, sedangkan gue dapet nomor 34. Kurang lebihnya gue nunggu sampe nomor antrian gue dipanggil itu 30 menit. Iya, gue masih berdiri meskipun di samping gue banyak kursi yang kosong. Gue pun langsung menuju loket 7.

Kali ini bukan mbak-mbak. Eh, masih mbak juga, sih. Cuman udah udah banyak makan garam dapur sama sudah banyak tergerus waktu. Gampangnya kali ini sama ibu-ibu.

“Selamat siang dek. Mau ngurus apa?”

“Ini buk.” Gue nyerahin lembaran yang dikasi pihak Kecamatan kemaren. “Mau ngurus KTP.” Lanjut gue.

“Ini KTP aslinya ada? Terus, Fotocopy Kartu Keluarganya ada dibawa?”

“Sebentar ya bu. Saya cek.” Guepun mengobrak-abrik tas dan gak ketemu fotocopy Kartu Keluarga gue. Akhirnya, gue diminta untuk fotocopy dulu, baru balik lagi.

“Nanti kalo sudah difotocopy, bawa ke sini ya dek.”

“Baik, bu.”

Gak mikir lama, gue langsung nyari tempat fotocopy terdekat. Udah lihat kanan-kiri nggak ada, guepun nanya sama Satpam yang ada di gerbang. “Bang. Mau tanya, tempat fotocopy di mana ya?”

“Itu Mas. Di dalam Kampus. Masuk aja, deket Musholla.”

“Oke, makasih bang.” Gue langsung lari-lari kecil tapi gak bertelenjang dada. Masih pake kemeja.

Seumur hidup, gue baru pertamakali masuk ke kampus ini. Nama kampusnya gak bisa gue sebutin. Intinya kampus yang mahasiswa/i-nya bakal jadi perawat kalo kalian lagi sakit. Setelah masuk, gue langsung nyari musholla. Ketemu. Dan pas banget yang dibilang Satpam itu. Di sampingnya ada tempat fotocopy.

“Bang, fotocopy ini. Yang satu ini, satunya lagi ini.” Gue ngejelasin ke abang fotocopynya.

“Oke. Udah nih.”

“Berapa bg?”

“Rp300,- aja.”

“Ini bang. Makasih ya.” Gue pun menyerahkan uangnya dan pergi membawa fotocopy itu dan kembali ke Loket 7. Tempat ibu-ibu tadi.

“Bu, saya yang tadi. Ini berkasnya.”

“Fotocopy Kartu Keluarganya mana?” Tampak ibu itu bingung.

“Di situ bu. Sama berkas lainnya.” Ibu itupun membolak-balik berkasnya dan Kartu Keluarga fotocopynya tetep nggak ada.

“Maaf, bu. Sepertinya ketinggalan.” Wortel bangetlah!!!! Kenapa abang-abang tadi nggak bilang kalo berkas gue ada yang ketinggalan.

Guepun kembali ke tempat fotocopy tadi. “Bang. Berkas saya tadi kok nggak diingatkan kalo ketinggalan.”

“Ini…..” Abang itu nyerahin berkasnya dengan tampang gak bersalah. “Gue tandai lo.” Kata gue dalem hati.

Karena buru-buru, gue jalan gak ngeliat-ngeliat dan kamfretnya gue kesangkut tali parkiran yang hampir menumbangkan 1 motor. Iya, gue dilihatin sama mahasiswa/i di situ. Ini kamfret moment banget dan karena gue udah terlanjur malu, sambil masang tampang sok cool jalan muter balik dan keluar. Iya, pas keluar masih dilihatin. Bodo amatlah.

Guepun berada di loket 7 lagi. Kali ini beda, gue kembali dengan keringat sebesar jagung. Pengen mandi aja rasanya di depan loket itu. Serius!! Panas banget.

Urusan gue ternyata gak selesai di situ. Berhubung KTP aslinya masih berada di Kecamatan, guepun diminta untuk membuat surat pernyataan hitam di atas putih plus materai 6000 supaya tidak ada terjadi sesuatu di belakang nanti. Guepun menyanggupinya supaya proses pengurusannya cepat.

Takut masuk ke kampus yang udah bikin kamfret moment itu lagi, guepun nanya lagi ke Satpamnya “Bang, di mana deket sini yg jual materai?”

“Itu, di mobil terbuka itu banyak.”

“Oke makasih bg.” Guepun langsung ke Mobil yang udah disulap jadi toko.

Gue ngeliat kanan-kiri nggak ada yang jual, cuman ada ibu-ibu yang punya warung makan kecil lagi nyuci piring. Setelah nanya, rupanya abang yang jual ketiduran. Duh… Niat jualan nggak, sih.

“Bang, ada meterai?”
“Berapa?” Jawab abang itu sambil kucek-kucek mata

“Yang 6000.”

“Iya…. Berapa?”

“Yang 6000 aja Bang.”

“Lembarnya, dek….” Gue ditabok pake materai.

“1 Lembar aja bang. Hehehe. Kirain.”

“Harganya Rp8000,- dek.”
“Yaudah, bg. Ini uangnya.” Gue nyerahin uang dan dikembalikan Rp2000,- dengan sedikit KZL karena materainya yang terlalu mahal. “Mau cepet naik Haji bang? Gue tandai lo.” Kata gue dalam hati.

—-o0o—-

Pas mau nulis surat pernyataan, gue inget kalo di ruang tunggu nggak ada meja. Guepun memilih untuk meminta izin nulis surat pernyataan itu di warung ibu-ibu yang nyuci piring tadi.

“Bu. Permisi numpang nulis bentar ya.”

Tiba-tiba ada suara dengan lantang ngejawab “Iya.. Lama juga nggak apa-apa. Tinggal di sini juga boleh.” Guepun noleh untuk nyari sumber suara. Dan …. Ternyata yang godain gue Nenek-nenek. Iya, yang udah gak gadis lagi…

MAMA!!!!! AKU DIGODAIN NENEK-NENEK…. TIDAK!!!!!!! AKU KOTOR MAMAH!!!!!!

Setelah tau yang godain gue nenek-nenek, guepun gak berani noleh ke arah mereka yang berada di meja sebelah. Gue fokus nulis dan setelah selesai gue bilang “Makasih, ya bu.”

“Sama-sama. Nggak jadi tinggal sini.” Iya. Nenek-nenek itu ngejawab lagi.

Gue udah bodoh amat dan gak perduliin apa kata nenek itu. Gue langsung pergi gitu aja ke Loket 7 buat nyerahkan surat pernyataan itu.

“Ini bu. Suratnya.”

“Baik, semuanya sudah saya terima. Kamu tinggal tunggu 1 bulan lagi dan silahkan tanda tangan di sini dan jangan lupa tinggalin No. Hape kamu.”

“Oke buk.” Guepun ngambil kertas yang mirip faktur pembelian itu dan menuliskan sesuai yang diperintahkan. “Jadi, ini sudah selesai ya bu. Nanti saya ngambil KTP-nya di sini aja?”

“Iya. Ke sini aja. Bawa kertas itu ya.”

“Baik, bu. Terimakasih.” Urusan kelar.

—o0o—

Hari makin panas, tenaga gue makin habis. Guepun menuju parkiran buat ngambil kendaraan untuk pulang. Tapi, pas nyampe di motor, gue ditanyain sama Satpam yang gue tanyain tempat fotocopy sama materai tadi.

“Mau ngurus apa mas? Udah selesai?”

“Udah, bang. Tapi nunggu 1 bulan lagi.”

“Nah.. Itu dia, kalo aja abang mau ngurus sama saya. Paling nanti sore udah jadi KTP-nya.”

JLEB. Gue kaget bukan main. Pengen meluk tapi dia cowok. Karena penasaran guepun gak jadi pulang, malah nanya lagi “Emang bisa bg?”

“Bisa. Tapi ada biaya dikitlah.”

“Biaya? Perasaan di dalem tadi ngurusnya gratis. Kok ini pake biaya bang?” Gue emang gitu, suka bawa perasaan. Eh.

“Ya, inikah cepat. Di dalam harus nunggu lagikan???”

“Iya, sih. Terus berapa biayanya bg?”

“150K aja. Sore nanti bisa Mas ambil.”

WHAT THE FUCK!!!!” Kata gue dalem hati. Ngurus KTP itu di mana-mana Gratis. Paling bayar itu Rp 20.000,- buat biaya administrasi percetakan. Ini udah kelewatan banget. Masih penasaran, gue coba tawar. Siapa tau bisa turun.“Kuranglah bang. Masa segitu. Masih Mahasiswa bang. Kurang dikit-dikit aman itu. Nanti kalo ada kawan saya mau buat, tinggal telepon abang.” Oke! Strategi marketing gue mulai dipake.

“Nggak bisa. Udah segitu harganya.” Dia tetep kekeuh.

“Okelah bg. Nanti gini aja, kalo emang saya jadi, saya ke sini lagi dan bawa berkas ke abang. Tapi, makasih infonya ya bang.” Guepun lanjut pulang sambil WTF berkali-kali di jalan.

—o0o—

Nah, hari itu gue ngalamin 3 kafret moment yang membuat gue sendiri pengen ketawa, geli, dan sedih. Okelah, 2 kamfret moment di awal emang bikin geli. Geli-geli basah. Tapi, kamfret moment terakhir membuat gue sedih sama Negeri ini.

Gue cinta banget sama Indonesia. Makanya, gue tetep milih untuk bertahan di Negara ini. Pernah gue kepikiran buat pindah kewarganegaraan karena melihat sikap mental orang Indonesia yang masih susah untuk diperbaiki.

Contoh sederhananya yang gue alami. Satu gambaran bentuk KORUPSI yang memang terus berkembang di Negara kita ini. Sampe nulis postingan ini, gue gak habis pikir seorang Satpam bisa-bisanya menjamin KTP lebih cepat selesai daripada petugas yang berwenang di dalamnya. Entahlah, gue udah males berkomentar banyak.

Intinya, buat kalian semua yang sedang mengurus KTP atau ada rencana mau membuatnya, sejatinya tidak ada uang sampek 150K yang harus kalian keluarkan supaya KTP kalian cepat keluar. Memang, ketika kalian membayar 150K dengan orang yang Wani Piro ini, KTP kalian akan cepat keluar. Tapi, artinya kalian mendukung oknum itu untuk terus ada. Bahkan, kalo saja harganya turun sekalipun, gue tetep nggak akan make jasa mereka.

Biarlah gue menunggu 1 bulan untuk Indonesia lebih baik daripada 1 Jam untuk Indonesia yang semakin RUSAK.

Yasudahlah, semoga oknum seperti ini segera dituntaskan oleh orang-orang yang punya wewenang. Jujur, gue ngerasa risih dengan keberadaan mereka. Okelah, mungkin itu dulu yang bisa gue bagikan kali ini. Pangeran Wortel pamit. See you…

 

Image by : google.com and tulisanwortel.com
GIF by : media2.giphy.com

34 thoughts on “Mau Cepat? Wani Piro? (Berani Berapa?)

  1. Weist!! Bentar her, itu asli foto mbak2 yang nanyain bang lalu beralih ke mas? Lakok bisa fotonya nyantol di blog mu? Woooow..

    Ngurus KTP tuh gratis, bener banget paling kita bayar2 gitu buat administrasinya. Aku juga baru beberapa bulan lalu ngurus KTP her, bedanya aku kembali ke keluargaku, soalnya pas kuliah kemarin aku sempet dibuang, hiks..

    G usah percaya deh sama satpamnya tuh, ngapain pula bayar 150rb? EKTP emang sebulanan jadinya. Kecuali kalau heru mau sodakoh silakan, kan dapet pahala tuh, hahahaha

    1. Ya nggaklah pit. Tapi mirip banget. Yang mbak-mbak itu pake kacamata. Lebih manis dari ini. XD Bukan… Gue bukan mencuri dan menggodanya…

      Nah… Lo kan di bagian dinas-dinas jugakan pit? Mana ada bayar sampe segitu. Yang ada mah, sedekah seperti yg lo bilang. Tapi, mending duitnya buat gue makan. Kenyang malah.

      Eh, lo masih diterima di Keluarga? Hahaha.

  2. Kok lo bener2 penuh lika-liku ya hari itu. Ngenes amat juga digodain nenek2.. haha

    Eh iya, tempat gue juga gak beda jauh kok. Korupsi itu udah jadi budaya. Makanya kita sebagai penerus bangsa jangan sampe terbawa arus. Semoga kita, generasi yang akan membuat indonesia lebih maju. Aamiin

    1. Hahaha, gimanalah ki. Namanya hidup. Gak selamanya nasib gue baik mulu.

      Buset… BUDAYA lo bilang ki? Emang di sana gak ada apa, orang yang bener-bener bersih?

      Aminnn ya qi. Semoga kita generasi yang bisa memperbaiki bangsa.. MERDEKA!!!

  3. Bhahahhaaaa yawlaaaa. Maap aku ketawa dulu ya Pange :'D greget banget pas tersandung di tali parkiran motor kampus. Diliatin anak kampus juga. Hhaahahah awakrd banget ya.
    Perjuangan juga sampe bolak balik ke tukang fotocopy karena KKnya ketinggalan. 😀

    Kok aku kesel ya sama satpamnya. Bisa-bisanya dia menjamin ktp Pange cepet selesai dgn 150K daripada petugas yg berwenang.Huh.

    Saluuuuttt Pange. Bagus, bagus. Aku suka dgn kalimat yang, '' biarlah menunggu waktu 1 bulan blablaa.. '' :))

    1. Hahaha. Silahkan ketawa dulu lan. Biar gak keselek. XD

      Nah… itu emang greget banget lan, pengen lompat aja rasanya. Tapi tak kuasa. XD

      Jangan KZL gitu lan. CUkup kita doakan semoga dia segera disadarkan. Amin…

      Asekk…. Pange juga suka…. *jaringan ilang*

  4. Pange lebih deket ke Malaysia? Sering dong jalan-jalan ke sana? Punya ringgit dong? Tapi saran ku mending di Indonesia aja, jangan pindah kewarganegaraan.

    Aku waktu itu juga buat KTP-nya pake wani piro gitu, soalnya waktu itu kepepet banget mau dipake dan ya emang bener ga nyampe 1 bulan. Maafkan aku 🙁

    Pange, kok bisa punya poto mba2nya? Pange pasti ngambil sendiri ya disosmednya? Iya kan?

    1. Iya Nadia.. LUmayan… Banyak uang Ringgit. Nadia mau? sini ke Pekanbaru. 😀 Hahaha, keknya milih Indonesia aja Nad.

      Hem… Dirimu contoh yg gak baik Nad. Kalo emang perlunya cepet, harusnya buatnya sebelum terjadi yg cepet2 gitu.

      Nggak dong… Pange minta langsunglah. 😀

  5. Wkwkwk kampret abis, digodain nenek-nenek :' kamu seleranya nenek-nenek kalik, Bang :p wkwkkw 😀

    Eng… 150K cuma buat KTP sehari jadi? mending nunggu sebulan aja kalau gitu wkwkwk 😀 Alhamdulillah sih kalau aku mau bikin atau ngurus apa-apa gitu nggak minta bantuan calo atau apapun itu biar cepet, lebih suka berproses sendiri 😀

  6. Itu foto mbak-mbaknya dapet dari mana pangeran? Tapi kalo mbak petugasnya sedap dipandang kayak gitu kantor pelayanan bakal rame sih, apalagi ramah orangnya. Subhanallah, calon idaman.

    Aku juga lagi masa-masa ngurus KTP, tapi masih maju mundur cantik gara-gara tiap ke kecamatan internetnya suka bermasalah. Gak tau apa internetnya yang bermasalah apa orangnya yang bermasalah. Jadi sekarang belum resmi 17 tahun deh.

    Yah untunglah deh pangeran gak ikut mendukung oknum-oknum yang tak bertanggung jawab itu. Semoga cepet sadar deh mereka.

    1. Dapet dari orangnyalah ki… XD Hahaha, mantu idaman banget ya ki?

      Hahaha, keknya lo belum cocok punya KTP ki. Makanya sering bermasalah. Dunia belum setuju kalo lo punya KTP. XD

      Iya dong… Harusnya orang-orang kek gitu di BUI. Tapi, terkadang entahlah ki..

  7. foto mbaknya asili bang her ?? beneran dia ??? cakeppp euyy.. nikahin nikahin aja bang. Hehehe…

    eee itu kampret banget kesangkut tali. duhh turut ngakak gue bang. apalagi di godain nenek2, knpa ngk dipacarin aja langsung bang. Bahahaha…

    turt prihatin dengan oknum satpam itu, untung baru jadi satpam doank, kalau udah jadi pegawai kecamatan paling org yng ngurus KTP dapat pungli sprti itu.

    1. Ini kenapa lo pengen bener gue nikahin dia.. -_- Sabar Dian.. Tabungan belum banyak. Biaya hidup mahal skrg. hahaha.

      Hahaha, lo ngakak bacanya. Gue yg ngejalaninya pengen guling2, terus koprol depan satpam. Sumpah, ampe malu punya muka. XD Gue gak doyan bekas kali… XD

      Nah.. Itu lo bilang masih Untung. Hem… Harusnya Rugi. Sudah berapa orang yg dirugikan??

  8. What the fuck! Itu murah juga fotocopy cuma 300 rupiah. Lah aku pas di rumah sakit kemaren, fotocopy empat lembar harganya empat ribu rupiah. YO WTF! Rasanya pengen kutandai itu mbak-mbak fotocopyan rumah sakit :(((

    Asiiik. Ini postingan ada pesan moralnya. Bagus, Pange. Lebih baik menunggu dengan waktu yang lama demi Indonesia yang lebih baik. Daripada menunggu sebentar tapi untuk Indonesia yang (lebih) rusak. Pangeran ngomongin korupsi gini, jadi ingat film Pacarku Anak Koruptor deh. Pangeran memang cinta mati sama mbak-mbak kecamatan berlesung pipit itu, tapi Pangeran jauh lebih cinta sama negeri ini. Huahaha. :'D

    1. Serius cha??? Gile bener sampe 4rb.. Wah.. Mungkin yg jaga mau cepet naik haji. XD

      Akhirnya ada juga pesan moralnya, ya cha. XD

      Lo kalo soal FILM gue akui no. 1 deh, cha. Orang yang gue kenal dan ngerti banget soal film. Pertahankan Nicemu itu..

      Hahaha, yoi. Gue lebih cinta Negeri ini. 🙂

  9. Hah loh kenapabisa, wah bahaya nih adaoknum yang pengen nyari keuntungan. Alhamdulillah di kecamatan tempat saya gak ada pungut-pungutan liar kayak gitu, soalnya kalau kedapatan bisa langsung dilaporin di kabupaten. gimana gak takut, soalnya kantor camata sama kantor bupati jaraknya deket banget, salah dikit bisa di sidak tuh kecamatan

  10. Riweuuhh banget yak ngurus KTP itu, gara2 berkas nggak lengkap sampe bolak-balik gitu. Sampe kesrimpet segala lagi. Yawlaaaa. Kesian Bang Pang. Kesien, kesien, kesien !!

    Wes byasa bang !! Semua urusan sekarang ada joki dan calonya. Kayaknya semua bisa dimudahin asal ada ongkos. Mental Indonesia banget deh. Gue nggak tau harus bangga apa miris ini.
    Yha semoga bang Pang, nggak kapok menjadi Warga Indonesia, dan memilih gabung dengan Negara sebelah, karna cuma terpaut 2 jam daripada kota lain. 🙂

    1. Kayak Upin-Ipin lo ka. Iya banget. Riweh badao gempa bangetlah. XD

      Miris banget ka. Mau gimana lagi, Indonesia sudah begini. Hanya generasi Muda yang bisa memperbaikinya.

      Hahaha, Yoi… Tapi gue tetep milih Indonesia ka..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *