Untuk Sebuah Kesembuhan Sakit Gigi

Sakit gigi

 

Mengawali nulis konten dalam keadaan sakit gigi itu, bukan sesuatu hal yang mudah. Gue harus menerima dua konsekuensi yang bakalan terjadi jika gue memaksakan untuk tetep nulis postingan ini sampai selesai.
Konsekuensinya adalah :
  1. Gue gak bisa nulis lagi sampe gue bener-bener sembuh
  2. Gue tetep bisa nulis, tapi yg nulis orang lain. Bukan gue. :’(
Walaupun kenyataanya begitu pahit, tapi gue tetep harus menyelesaikan postingan ini. Ya, setidaknya post ini bisa jadi jawaban ke mana dan ngapain aja gue selama 1 minggu lebih kemaren gak ada ngepost lagi.

Emang Pangeran sakit apa?

 

Sakitnya masih sama. Perihal GIGI. Hem… Mungkin yang udah baca beberapa post gue tentang sakit gigi, agak sedikit bosen. Tapi, yang kemaren itu masih bisa sembuh dalam waktu lama. Beda dengan sekarang, sampai gue nulis post ini, gue masih dalam keadaan menahan rasa sakit.

 

Konten Pilihan
Ngilu, gak nyaman, denger suara pesawat lewat aja, pengen rasanya gue tangkep terus gue cingcang. Suaranya itu bikin MARAH.

Belum lagi kalo pagi. Gue yang biasanya seneng denger Ayam Berkokok. Sekarang masih seneng, tapi seneng memotongnya dan menggoreng menjadi santapan.

Sekedar informasi buat kalian yang belum merasakan sakit gigi. Orang sakit gigi itu, kalian jalan di depannya ada getaran yg bahkan gak di denger telinga, tapi gigi yg sakit bisa merasakan. Aneh, mungkin. Tapi, itulah yg gue rasakan.

sakit gigi

 

Malah, akhir-akhir ini gue bisa merasakan orang berjalan dalam jarak yang lumayan jauh. Gue gak denger, tapi gigi gue merasaka getaran orang jalan itu. BAYANGKAN!!!!

Kalo udah ngerasain getaran, endingnya gigi jadi Ngilu. Apalagi kalo cuaca terlalu Panas atau terlalu Dingin. Kalo sungguh terlalu gak bikin sakit gigi, sih. Cuman hati aja.

Intinya, sampe ke tahap separah ini, yang bisa gue rasakan ketika gigi ngilu itu karena Suara (bahkan yg gak didengar telinga), Angin dan Air.

Kalo soal suara dan angin gue masih bisa tahan. Tapi, kalo air gimana nahannya? Terus, kalo gue pengen minum pake apa?? Butiran energen? Nggakkan? Itu yang gue bingung banget.

Sampe sekarang, ngilunya masih belum hilang. Tapi, karena sekarang sudah di Pekanbaru, jadi gue bisa perawatan gigi lagi supaya segera pulih.

Terus, Pangeran gak ngeblog kemaren ke mana?

Eh, iya. Gue jadi lupa mau nyeritain. Nah, selama 1 minggu lebih gak ngeblog kemaren, gue pulang ke kampung halaman. Kota Bengkalis.

Selama di Bengkalis, agenda terbesar gue awalnya mau membuat video untuk konten Youtube gue. Tapi, yang terjadi jauh dari rencana.

Ketika sampe di Bengkalis, gue bukan justru bisa buat video, tapi gigi gue kumat mendadak. Sebenarnya, sebelum pulang udah sakit, tapi masih ngilu sebentar ada, sebentar hilang.

Setelah sakit mendadak itulah, gue jadi gak bisa ke mana-mana. Gak tau pagi, siang, malam, selalu aja sakit. Bahkan, obat yang biasa gue pake untuk nahan sakit, sekarang udah gak berlaku. Dasar Gigi KAMFRET!!!

Gue emosi banget. Mau minum sakit, mau gerak sakit, mau ngomongpun sakit. Fix, semuanya berubah jadi bencana sakit.

Yang jelas, terhitung dari tanggal 6-13 September 2016 kemaren, guepun memutuskan melakukan pengobatan di luar Medis.

Di luar Medis gimana Pangeran?

Iya, di luar medis. Jadi gini, selama ini gue udah cukup lelah dan sayang banget sama ginjal gue kalo harus konsumsi obat setiap mengalami sakit gigi. Untuk mengatasi itu, guepun mencoba cara lain untuk bisa mengobati sakit gigi ini tanpa harus ke Dokter.

1. Pengobatan dengan Ramuan Tanaman Obat

obat tradisional

 

Gue lupa nama tanaman obat apa saja yang digunakan untuk mengobati sakit gigi gue. Obat ini bukan gue buat sendiri. Tapi, ada orang pintar (bukan dukun) yang sudah biasa menggunakan pengobatan secara tradisional.

Ya, meskipun ada 2 jenis obat yang diberikan.

Pertama : Obat dengan ramuan tanaman obat yang cara pemberiannya dikunyah (oleh orang lain) kemudian disemburkan di luar dekat dengan area gigi yg sakit.

Kenapa harus dikunyah orang lain dan disembur?

Itu gue gak tau. Yang jelas gue pengen gigi gue sembuh. Saat itupun yg mengunyah dan menyembur Bokap gue sendiri. Jadi, ya lumayanlah terludahi muka ini.. πŸ˜€

Kedua : Sejenis biji keras (yg lupa namanya) dikikis menggunakan bagian bawah semacam kendi kecil zaman dulu.

Kenapa bagian bawahnya?

Itu juga gue gak tau. Lagi-lagi, demi kesembuhan gue. Pada obat ini, memang biji keras tadi direndam dalam air yang sebelum diberikan, air itu dibacakan doa dari orang pintar itu. Doanya untuk kesembuhan aja, sih.

Gue juga tau artinya dan sering gue gunakan dalam doa kalo gue sedang sakit.

Untuk cara kedua ini, air dan kikisan biji tadi di oleskan pada kapas, kemudian diletakkan pada gigi gue yang sakit.

2. Pengobatan dengan Minyak Kelapa Hijau

minyak kelapa hijau

 

Ada yang bilang, orang jarang sekali membuat minyak dari kelapa hijau. Alasannya memang simple, sih. Karena kalo membuat minyak dari kelapa hijau untuk menggoreng, rasanya kurang enak.

Ini berdasarkan pengalaman gue dari kecil dulu sering diajak membuat y sendiri dari kelapa. Bukan seperti sekarang yang tinggal ke pasar terus beli.

Dulu gak gitu.

Nah, minyak kelapa hijau ini hanya dioleskan pada bagian luar (alias kulit) yang dekat dengan area gigi yang sakit.

Setelah dioles apakah langsung sembuh Pangeran?

Ketika dioles, gigi kalian akan berubah dingin (bukan ngilu) dan akan merasa semakin membaik jika obat ini cocok.

Jika tidak, seperti yang gue alami. Setelah merasa dingin, kemudian berubah menjadi ngilu yang tak tertahankan. Tangan gue sampe menggigil menahan rasa sakitnya.

Suara motor yg jaraknya 600 meter dari telinga rasanya di samping telinga. Butuh 15 menit kemudian baru bener-bener rasa sakitnya berkurang.

3. Berkumur dengan Air Garam dan Doa

berkumur dengan garam

 

Pada beberapa referensi yang gue baca, benar adanya untuk mengurangi rasa sakit ngilu pada gigi, bisa berkumur menggunakan garam.

Tapi, pada tahap sakit gigi seperti gue (yg sakitnya level hight) berkumur menggunakan garam saja tidak terlalu berpengaruh. Hanya sebentar saja rasa sakitnya hilang.

Kemudian muncul dengan rasa yang lebih sakit dari sebelumnya.

Makanya, ketika itu gue dipertemukan dengan seseorang yang panggilan akrabnya Pakde. Nama aslinya gue gak tau, sih. Hehehe. Lupa nanya.

Beliaupun menyarankan gue untuk mengambil air garam 1 sendok yang disedu dengan air hangat kuku (tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin) kemudian gue diminta untuk membaca salamnya para nabi.

Prosesnya gampang, sih. Hanya saja ini lebih ke urusan sebagai yang sakit harus bener-bener yakin bahwa doa itu bisa menyembuhkan.

Jika tidak, hanya Tuhan yg tau.

Guepun membaca doa pembukanya dan kumur air hangat kuku yang sudah diberikan garam 1 sendok tadi, rasanya bukan asin lagi. Tapi sudah berubah menjadi pahit.

Getir dan yang jelas tidak enak.
Setelah selesai berkumur sampai kaku rasanya mulut ini, guepun membuang air itu lalu membaca doa penutupnya.

Sembuh Pangeran?

Alhamdulillah, rasa sakitnya perlahan hilang. Meskipun belum total hilang, tapi gara-gara obat itu, gue bisa kembali lagi ke Pekanbaru.

—-o0o—-

Begitulah yang gue lakukan selama di Bengkalis. Mencari obat di luar medis. Ya, meskipun gue belum mendapatkan obat yang benar-benar sembuh, bahkan sampe sekarang gue masih merasakan ngilu.

Gue yakin aja, gigi gue bisa sembuh.

Sekarang gue kembali ke medis lagi. Masih dalam tahapan perawatan yang berlubang. Karena, jika ditotal, ada 3 gigi gue yang berlubang. Padahal, motor sama truk gak pernah lewat.

Kok bisa berlubang, ya?

Entahlah. Sekali lagi, gue mohon doanya buat temen-temen semua semoga gue bisa kembali pulih seperti sediakala.

Karena, jika sakit ini gak sembuh-sembuh, mungkin gue besar kemungkinan STOP untuk ngeblog dulu. Gak tau mau ngapain. Karena, kemaren gue BW aja, yang terjadi malah kek gini :

 

Mohon doanya ya semua, supaya gue segera pulih. Karena, ada banyak konten yg udah gue siapkan, tapi belum bisa gue tulis karena sakit ini. Apalagi soal Tips Blogging, Tutorial Blog, Video Youtube dan Wortel Bilang Cinta yang harusnya udah terbit.

Pokoknya, gue mohon doanya untuk kesembuhan gue kedepan. Okelah, sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan. Pangeran Wortel pamit. See you…

 

Image by :Β 

 

  • google.com
  • tulisanwortel.com

 

42 thoughts to “Untuk Sebuah Kesembuhan Sakit Gigi”

  1. Segera diperiksakan ke dokter Ru, biar ga tambah parah. Ke puskesmas gitu kan murah. Aku pas ke Riau dulu itu gigi bolong 5, sekarang Alhamdulillah dah ditambal semua dan ga bikin stress pas malem. πŸ˜€

    1. Iya, mas. Sekarang masih tahap perawatan. Ada lubang yang sebelah kiri sudah kenak sarafnya. Jadi, ngilunya lumayan buat dunia serasa pengen dibelah dua.. :'(

      What?? 5 mas… Tapi, alhamdulillah kalo udah baikan. Semoga gue juga segera baikan, ya mas.

  2. Wah pantesan baru kelihatan nih mas Heru. Semoga cepet sembuh ya, semoga sakit yang dirasa bisa menggugurkan dosa2 yang sudah di perbuat.

    Btw, sakit gigi memang gak bisa dibayangkan, lihat makanan enak juga jadi tak nafsu.. aku jg pernah sakit gigi, smpe di bor sgala malah ini gigi, tapi alhamdulilah skrg udh gk.

    Cpet smbuh mas.. πŸ™‚

    1. Amin Ya Allah.. Makasih banget doanya Bro Andi…

      Gue juga pernah dibor juga, sih. πŸ˜€ Tapi, sekarang tinggal perawatan aja. Mudah-mudahan bisa membaik. Amin… πŸ™‚

  3. Apa yang lo bilang, udah gak 100% lagi, 200% BENER SEKALI PANGERAN WORTEL MAKANAN SEHAT BUAT MATA! Intinya sakit gigi itu, lo pengen nonjok aja apa yang ada di dekat lo saat itu, not comfortable.

    Untung aja gigi gue yang udah parah lobangnya udah dicabut, dan alhamdulillah sakit gigi gue udah sirna. Biar deh gue di phpin banyak cewek daripada sakit gigi ini.

    Masalah menjaga si tulang ini memang penting yaa…

    1. Wah… Orang yang pernah merasakan keknya Afif tau banget. Iya, sih Fif. Soalnya dulu gigi gue pernah dicabut, dan kalo gue cabut lagi, gue bakal susah makan. Karena semua yg berlubang gigi paling belakang.

      Penting banget. Jadi, selagi masih sehat, jagalah kesehatan gigi. πŸ™‚

  4. Pange, gimana giginya? Udah mendingan belum?
    Itu teh sakit karena gigi berlubang jadinya? Kok bisa ada 3 lubang gitu sih? Jujur, dulu aku punya satu gigi berlubang tapi alhamdulillah nggak sakit. Dan sekitar setahun atau dua tahun kemudian langsung tambal…
    Oh ya Pange sebelumnya aku minta maaf waktu di Twitter karena menyepelekan sakit giginya Pange. Emang sih kalo kita satu titik tubuh ngerasa sakit, semua badan jadi ngerasa sakit. Bawaannya males. Kadang suka sebel sendiri…
    Kalau menurut aku, walaupun memakai obat alternatif, Pange juga harus konsultasi sama dokter gigi juga. Aku takutnya itu gigi kenapa-napa…
    Cepet sembuh ya, Al-Fatihah….

    1. Alhamdulillah balas komentar ini gigi gue udah mendingan Riska. πŸ™‚

      Kalo berlubangnya gak tau kenapa. TIba-tiba aja sakit. Padahal mah, sikat gigi rajin. Tapi, udah takdir mungkin. ;-(

      Hahaha. Gue aja udah lupa Ris. Gak apa2 kok. Woles aja gue, mah. πŸ™‚

      Makasih doanya ya Riska… (y)

  5. orang yang pernah sakit gigi akan ngerti rasanya gimana. emang betul, mending sakit hati daripada sakit gigi. sakit hati, gak yakin sakitnya yang mana, cuma ngerasa nyesek aja gitu. kalo sakit gigi nyut2an dimana2. kapala serasa digerogoti zombie

    wortel, cepet sembuh ya

  6. ternyata pange lagi sakit, tapi menurut gw sih pange lebih baik sakit gigi dari pada sakit hati ditinggal doi #eaakkk :v

    by the way, semoga cepat sembuh ya pangen, biar bisa kelarin semua postingannya, ditunggu pange πŸ˜€

  7. daripada sakit hatilebih baik sakit gigi inibiar tak mengapa
    β€œrela” β€œrela” β€œrela” aku β€œrelakan” [2X]

    by : Meggy Z

    Ternyata lagu ini gak cocok sama kenyataan, yang pasti sakit gigi itu nyebelin. Efeknya bukan cuma di gigi tapi ke semua nya. Mulai badan jadi pegel, pikiran buyar, apa – apa salah. Intinya pengen marah – marah mulu

    Gue dulu pernah di kasih tau *Almarhum bapak. Cengkeh juga bisa buat obat sakit gigi. Tapi negatifnya ya itu, berarti harus ngisep rokok. Entah bener atau engga. tapi dulu pas masih kecil langsung agak mendingan sih :'

    1. Lagu bg Meggy Z itu keknya beliau belum merasakan Sakit Gigi. Gue mah, mending sakit hari bro… ;-(

      Seriusan itu? Waduh… Kalo harus merokok, gue sih, makasih aja. πŸ™‚

  8. O_O Eeeewh, cara yang pertama itu agak bikin eneg yah… Hoeek. Mari gosok gigi dan kumur-kumur mouthwash sebelum tidur. Lumayan loh bikin mulut seger sepanjang malem. Dulu sering sakit gigi, sekarang mah alhamdulillah udah gak lagi. Tapi emang yah, sakit gigi itu bikin nyesek. Daripada sakit gigi, mending sakit hati dah…

    1. Hem… Sakit giginya masih belum parah kek gue, sih. Tapi, alhamdulillah ya, sekarang udah gak sakit lagi.

      Serius. Setuju banget. Mending sakit hati aja. Gampang nyembuhinnya.

  9. Hahaha dulu aku sering sakit gigi, tapi alhamdulillah sekarang -dan-semoga-sampai-tua-nanti- aku ga sakit gigi lagi, hmmmh harapan semu, gigiku aja ini masih berlubang satu, tinggal nunggu waktu aja ini mah.
    Tapi terimakasih infonya, udah pernah nyoba pakai minyak cengkeh atau minyak tawon? Semoga cepet sembuh wkwk

  10. Lagi sakit gigi, tapi kemarin di Twitter perang meme? Yang jadi pertanyaan berapa kali kata vangke yang diucapkan jika pangeran yang lagi sakit gigi sedang tertawa?

    Paan sih?

    Gws ya pangeran, giginya mesti sering dirawat kalau pengobatan non medis nggak membantu bawa ke dokter gigi aja siapa tau dokternya cakep. Nggak cuma sakit gigi yang terobati tapi sakit hati juga. Hehe..

    1. Iya, ki. KZL sendiri. Pas BW blog yg lucu2 penge ketawa malah sakit. Dilemakan…

      Iya, ki. Sekarang seadang tahap perawatan bersama dokter gigi tentunya. Mduah-mudahan segera pulih selamanya. Amin..

  11. Aku juga pernah sakit gigi dan rasanya ga enak banget, mau ngapain aja salah. Kalau udah kaya gitu bawaanya emosi, tapi anehnya waktu aku sakit gigi harus ngunyah gitu jadi makan mulu, kalau berenti malah sakit.

    Kalau pake obat juga kadang suka ga ngaruh, kesel deh pokoknya. Tapi belum pernah pake obat alternatif gitu sih, abisnya ga kepikiran. Cepet sembuh pangeee :))

    1. Gak capek apa nad, nguyah mulu? hahaha. πŸ˜€ Iya, Nad. Gue penah kompres pake ICE dan bukan malah hilang. Tambah parah. Itu kek ditusuk pake belati pelan2. Membunuh rasanya.

      Makasih doanya…

  12. wah blog nya pange baru ganti template ya ? asikk .Sakit gigi itu emang jadi ngerepotin deh pokonya . Kadang mau marah tapi sakit , mau ngomong juga sakit mau ngapa ngapain jadi sakit. Tapi nih ya , gue kalo sakit gigi , pasti ke dokter gigi belum pernah gue coba pake obat obatan herbal tradisional gini.

    Tapi bisa dicoba loh trik nya dari pange ,:) .

  13. aduh… turut sedih… aku pernah di umur 20 gigiku linu banget, berdarah juga. Linunya ganggu. Ternyata karang gigi. Aku diperiksa sama Mas-mas Praktek di Fakultas kedokteran gigi. Sembuh. Gak pernah kambuh sampai sekarang.
    Kalau lubang gk ada. Jadi masih aman…

    tapi aku pernah sih ngerasain linu. Luar biasa dahsyat. Tapi kayanya kalau kamu sakit bgt ya.. pesawat aja pengen ditangkep.. udah kaya nyamuk aja yaa…

    get well soon, Arya…

    1. Iya, Vin. Karang gigi juga bisa jadi penyakit. Gue mungkin juga karena udah terlalu banyak masalah, deh. Sarafnya jadi yg kenak. ;-(

      Abisnya sakit bgt rasanya. πŸ˜€ Makasih doanya…

  14. Jangan lu tanya bang kalo sakit gigi, gue juga langganannya sakit gigi. Emang lebih baik nggak sakit gigi, nggak juga sakit hati, soalnya masih sama-sama berbau sakit.

    Kalo sakit gigi mendadak jadi orang yang paling peka sedunia, apa-apa aja bisa dirasain. sekarang sudah sembuh bang sakit gigi lu ?

    Cepat sembuh bang dan nggak kumat-kumat lagi.

  15. Kalo lubang digiginya tidak terlalu parah dan belum menyentuh email gigi kemungkinan besar masih belum terasa sakit pange.
    dan di fase ini lebih baik ditambal agar lubangnya tidak semakin membesar sampai ke email dan akar gigi.

    tapi melihat kasus pange sepertinya lubangnya sudah terlalu dalam dan menyentuh email gigi. sehingga saraf di gigi pange akan terganggu dan menimbulkan rasa sensitif yang luarbiasa sakit.

    Pengobatan semacam itu memang dapet meredakan sakit giginya pange, tapi tidak dapat menyembuhkan giginya.

    untuk fase ini aku saranin buat di cek di dokter gigi, untuk dilihat perkembangan 'karies' pange sudah sampe mana, kalau kariesnya sudah dalam biasanya gigi pange harus dicabut.

    aku bukanya nakut-nakutin tapi pencabutan gigi lebih baik daripada harus menahan sakit terus menerus :).

    1. Bener semua yang lo bilang Leon. Gue emang udah sampe tahap saraf. Dan sekarang sudah masuk tahap perawatan. Kalo cabut gigi, sih, udah pernah.

      Gak terlalu ngerilah. Mending dicabut sih, daripada ngilu gini. Nyiksa setengah mati banget.

      Makasih saran dan ilmunya… Keknya lo mantan dokter gigi apa gimana? Tau benera?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *