#RIPTulisanWortel

 

Fiuh. Gue jadi berat harus ngomong dari mana dulu. Jujur,
setelah sekian lama gue berjalan di dunia maya. Blog adalah tempat gue
bercerita yang gak bisa gue ucapkan. Blog tempat gue menuliskan yang gak bisa
gue ingat. Blog adalah bagian terpenting dalam hidup gue.

Nama tulisan wortel yang membawa gue dari status manusia
bukan siapa-siapa. Jadi sedikit dan semoga bisa membuat apa-apa.
Gue pasrah. Gak tau harus ngomong apa lagi. Jujur, semua ini
terlalu buru-buru gue ambil, terlalu lengah gue lakuin. Gue kalah lagi dengan
keadaan untuk kesekian kalinya. :’( Maaf, kalo gue gak bisa nulis lagi. Maaf ….
Banget.
—–o0o—–
Ehm, jangan terlalu kebawa suasana, ya. Mungkin itu kata
yang bisa gue ungkapkan sekitar 2 bulan yang lalu.
Waktu itu, tepat di mana hari berganti. Jam menunjukkan
00.01. Artinya, baru 1 menit gue di hari baru. Tapi, apa yang terjadi?
Blog Tulisan Wortel di BANNED!!.
Jleb!. Tar!. Dung!. Dor!. Itu yang gue rasakan waktu itu. Sangking
paniknya, gue hampir gak tau harus bilang binatang apa lagi yang ada di kebun
binatang. “Iya, gue frustasi banget.”
Tapi tidak ada yang sadar. Bahkan, mungkin ini seperti gue
mengarang-ngarang cerita. Ini benar adanya. Blog gue HAMPIR di banned full.
Kok ada hampirnya, Pangeran?

Itu kalo Tuhan sudah ikut campur. Semua yang sulit
dimudahkan. Percayalah, Tuhan selalu ada buat kita, kapan dan di manapun.

Jadi, sejak jam 20.00, gue lagi nyiapin tampilan baru
tulisan wortel yang sedang kalian lihat sekarang. Ada beberapa kode HTML yang pengen gue singkat. Supaya loadingnya rada kenceng. Setelah merasa kelar, gue pun dengan PD-nya mempublish template
baru itu.
Jeng!! Jeng!!!. Tapi apa yang terjadi. Blog gue gak bisa
dibuka. Ada pemberitahuan bahwa blog gue melanggar peraturan dalam pengeditan
blog.
Gue belum percaya. Gue masih percaya blog gue bisa dibuka.
Akhirnya, untuk mengobati rasa penasaran gue, link www.tulisanwortel.com gue
buka.
Loading berjalan 1 menit, gue tetep meyakinkan diri gue.
“Mungkin ini jaringan.”
1 jam kemudian.
 
Ada notif di blog seperti blog yang belum ada atau dihapus :
“Maaf, blog yang anda buka tidak ada
dalam konten kami. Kemungkinan blog ini sudah dihapus atau dibanned karena
melanggar peraturan dari blogger.”
 
Cowok keren mana yang gak pengen telanjang kalo punya blog
dengan rating baik dan harus dibanned gara-gara kesalahan sendiri. “Cowok
mana!!!!”
Tetep. Gue kekeh (yakin) bahwa blog gue masih bisa dibuka.
Gue mencari alternative di google. Banyak banget yang malah
bilang :
“Blog yang terkena banned akan hilang selamanya. Jangan
terlalu berharap blog itu akan kembali. Tapi, buatlah blog baru. Maka urusan
akan selesai.”
Ada juga yang malah gini :
“Ngapain mikirin blog yg dibanned. Udah. Buat baru saja
gan!”
Pesimis gue mulai berdatangan beriring-irigan. Rasa seperti
tertelah batu dalam leher. Semua sayup, mata gue menyipit, idung gue dengan nafas datar, hati gue galau dan gue sedih jomblo. Gue pasrah. Gue kalah dengan keadaan. Gue gak mau
ngeblog lagi. Kamfretlah, gara-gara ngedit HTML sedikit aja, malah mau
dibanned. Padahal, link bloggernya gak ada gue delete.
Entahlah, waktu itu yang ada dipikiran gue, cuma pengen buat
status : “Jangan pernah buka blog tulisan wortel lagi. Itu hanya kenangan.”
Status itu hampir keluar. Gue udah gak tau harus ngadu sama
siapa. Mau telepon yang punya blogger, gue gak tau nomornya. Gak tau rumahnya,
gak tau mantannya.
Dengan segenap hati yang patah. Gue berkata dalam hati : “Mungkin
Tuhan punya cerita lain.”
—–o0o—–
Pagi datang dengan fajar menyilaukan mata gue. Iring-iring
suara burung gereja begitu apik dengan desir angin yang masih tersisip embun.
Gue hampir lupa kalo blog gue udah gak ada. Gue juga lupa, kalo gue udah bukan
blogger lagi, gue bukan siapa-siapa lagi. Nama gue gak akan ada di google lagi.
Gue culun lagi.
Karena ketidaktahuan gue, pagi itu dengan santainya gue buka
www.blogger.com. “Iya, dengan santai sambil dengerin esay listening.”
Loadingnya cepet. Tapi, belum habis rasanya sakit karena blog gue dibanned. Paginya malah akun Blogger gue juga dibanned dan gak bisa dibuka. DEG!!.
Ini, emang bener. Ternyata gue gak cocok jadi blogger.
Harapan gue yang bertahun-tahun lalu itu, cuma sekedar cerita omong kosong
belaka. Gue pasrah.
Gue tutup laptop, gue matiin HP, gue matiin motor, matiin listrik
dan matiin PLN otak gue (Baca: tidur).
—–o0o—–
Sore hari, waktu itu gue lagi nongkrong di lantai atas buat
ngeliat senja tenggelam. Gue pengen menenangkan diri dulu. Gue meyakindan diri, gue punya solusi,
gue punya cara. Itu yang selalu gue pikirin. Dengan sisa rasa percaya bahwa
tulisan wortel tetep bisa ada.
Gue turun dan naik lagi dengan membawa laptop. Siapa tau, di
bawah jaringan gak bagus.
Gue buka lagi www.blogger.com tanpa harapan apapun. Kalo gak
bisa, gue bakalan cerita, ke semua. Kalo gue udah gak punya blog. Titik.
Dasbord. Itulah kata yang buat gue menjerit di atas rumah. Gue menjerit : “Yesssssssssssss,.. blog gue bakalan balik. Gue bakalan
nulis lagi. Hahahaha, terimakasih ya ALLAH.”
Tuhan selalu dekat sama kita. Gue selalu percaya, kesulitan
ini akan berakhir. Dengan rasa takut, gue cek lagi kode HTML yang gue perbaiki
kemaren. Yap, gue tau salahnya. Gue lupa membuat link baru pada gambar yang
sama. Pemasangannyapun ternyata salah. Itulah yang membuat blogger mengira gue
lagi ngehack tulisan wortel.
Alhamdulillah. Gue sukses buat ibu-ibu tetangga keluar
semua,  pada nanyain “Heru, ketelen apa jerit-jerit di atas rumah?”
“Hahaha, ketelen mantan bu..”
Kehilangan blog tulisan wortel dalam hitungan jam saja,
membuat gue hampir istirahat dari apapun. Pengen rasanya hilang dari dunia
blog. Gue pengen jadi orang biasa aja, gak punya blog dan gak ada nama gue di
google. Itu hampir terjadi.
Karena, proses gue membuat tulisan wortel ada seperti saat ini,
gak sebanding sama triliunan uang. Mungkin ada sebagian orang mau menjual
blognya. Tapi tidak buat gue. Nama wortel yang gue sematkan di blog bukan kata
main-main. Makanya, besarnya kehilangan gue saat itu hampir membuat gue putus
asa.
Jujur, gue gak tau akan jadi seperti apa, jika bener-bener
blog tulisan wortel gak bisa dibuka. Mungkin cerita kisah hidup gue berakhir dengan kata SIA-SIA.
Meskipun gue gak sampet bunuh diri karena jomblo. Gue
jadi belajar dari kejadian ini bahwa : “Pentingnya sesuatu hal itu, bukan
karena ia ada. Tapi karena ia pernah diperjuangkan untuk tetep ada. Heru Arya”

“Ingat, kehilangan memang bukanlah segalanya. Tapi,
kehilangan segalanya bukan sesuatu yang harus diingat. Tapi, untuk pengalaman hidup yang sebenarnya. Heru Arya”

Mungkin buat kalian, ini terlalu berlebihan. Tapi, tidak buat gue. Kehilangan tulisan wortel artinya gue kehilangan siapa diri gue yang sebenarnya. Maka dari itu, apapun itu. Tampak penting ataupun tidak, jagalah supaya ia tetap ada.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy”

Pangeran Wortel

Blogger dari Kab. Bengkalis. Sukanya ngisi waktu luang untuk buat video, nulis di blog, desain feed instagram #bukanfakta dan kadang suka sendiri di pantai. Salam kenal..

53 thoughts to “#RIPTulisanWortel”

  1. Lo bisa ya, bikin gue kaget setengah mati Her, gara-gara judul lo yang ada Innalillahi-nya itu. Eh, maksud gue RIP. 😀
    Gue kira lo bakalan berhenti ngeblog loh. 🙁
    Nggak taunya karena keteledoran lo sendiri. Makanya kalau mau ngapa-ngapain itu sedia air putih biar konsentrasinya terjaga. Sialan, ini gue kok jadi care banget, sih. 😀

    1. Maaf, fud. Lu aja, yang bacanya kaget. La gue yang ngalamin gimana, fud? 😮

      Sorry, fud. Waktu itu, gue bukan teledor. Tapi lupa. "Membela diri."

      Keknya iya, fud. Gue belum minum waktu itu. Eh, lu sejak kapan ngiklan gini. -_-

  2. waduh abang pangeran wortel, perjuangan dan do'amu terbalaskan bang…
    ayo jaga terus tulisan wortelnya bang biar selalu menghadirkan cerita – cerita baru yang menambah inspirasi dan wawasan pembaca macam saya 😀

    emang sesudah kesulitan itu pasti akan ada kemudahan bang..

  3. alah mas mas, duh gimana kalo itu terjadi sama gue. bisa bisa galau seumur hidup. ngedit html aja juga gak terlalu bisa.
    emang mas wortel ngedit htmlnya dimana kok masih bisa dibalikin?

    1. Ya begitulah Arima. Mungkin lu bakalan nelen rumah.

      Gue ngeditnya pake Notepad aja. Biasanya gue cek dulu, di blog coba-coba. Entahlah, malam itu, rasanya gue udah yakin bener. Ternyata… 😮

  4. ternyata mengedit html juga mesti hati-hati y, saya juga pernah mengalami kejadian diatas. Saat itu saya juga berpikiran sama, mungkin selesai sampai disini, saya juga tidak akan ngeblog lagi, tapi ternyata Alhamdulillah blog saya masih bisa dibuka, sampai sekarang. Intinya harus lebih berhati-hati lagi, awas ketelen mantan! hehe…

    1. Buat yang ngedit biasa aja, dalam artian mengedit dari tutorial. Itu gak apa2 kok.

      Gue sendiri pengen ngebuat loading cepet, makanya pengen meringkas beberapa kode menjadi simple, supaya indexnya cepet, gitu.

      Wahhh, pernah ngalamin juga. Kehilangan bangetkan?

      Iya, next time hati2 lagi. Hahaha, udah ketelen, ni.

  5. Ah, bang, kalo gue ada di posisi lu, kayaknya gue bakal sama deh kayak lu, hidup tanpa blog itu bagaimana pacar tapi mantan, SAKIT! 🙁

    “Pentingnya sesuatu hal itu, bukan karena ia ada. Tapi karena ia pernah diperjuangkan untuk tetep ada," betul banget bang, semakin kuat lu perjuangin sesuatu itu menunjukkan seberapa pentingnya itu buat lu :')

  6. awalnya ngira berhenti ngeblog atau ganti url. tapi ragu, nggak mungkin dah, paling cuma judul yang ngecoh~ eh.. bener ternyata cuma ngecoh :p
    syukurlah klo nggak jadi di banned. tulisan sebanyak ini tiba2 ilang pasti sedih tentunya yaa

  7. Bang, untuk kali ini lu membuat aku hampir sedih gara-gara baca judulnya dan baca setengah tulisannya, iya hampir sedih. Gimana enggak, di awal ada kata-kata mau berhenti ngeblog gara-gara di banned 🙁

    Tapi ternyata enggak jadi di banned, untung deh. Kalo aku pasti udah enggak bisa tidur, enggak doyan makan, enggak doyan godain mantan, enggak doyan godain mantan yang lagi tidur sambil makan. Pokoknya frustasi banget kalo ada pemberitahuan banned blog kayak gitu.

  8. Benci gue. Ini drama banget. BENCI!!!

    Cowok keren mana yang gak pengen telanjang kalo punya blog dengan rating baik dan harus dibanned gara-gara kesalahan sendiri. “Cowok mana!!!!

    Yaudah telanjang aja lo. Gue yang moto :p

  9. Gila, kirain beneran ternyata Flashback gitu haha. Jarang-jarang gue baca tulisan yang flashback. Gue juga pasti bakal sedih sih kalo di banned gitu, bukan karena gue ga jadi blogger lagi tp sayang aja gitu puluhan tulisan gue ga lagi bisa dibuka

    Btwt ada yang typo tuh di kalimat "Blog gue HAMPIR di banner full". harusnya banned bukan banner ya haha, artinya jadi jauh

  10. Ceritanya menegangkan, Her. Untunglah, gak jadi di-banned. Saya setuju dengan kalimat ini:

    “Ingat, kehilangan memang bukanlah segalanya. Tapi, kehilangan segalanya bukan sesuatu yang harus diingat. Tapi, untuk pengalaman hidup yang sebenarnya. Heru Arya”

  11. hampir aja aku tersedak ngelihat judul di ataas, pangerann
    huft kalok sampe kejadian dibanned…akikah nangis darah dehh ga bisa kepoin wbc lagi huhuhuuu

    O ternyata leletnya buka web ada ngaruh ke html tah? Kubaru tahu…#sambil nyatet

    1. Aduhhh, maaf, ya. Udh buat dirimu hampir tersedak.

      Ya begitulah. Gue justru waktu itu, malah gak tau mau ngomong apa.

      Ada beberapa begitu. Tapi yang paling berpengaruh adalah foto dengan ukuran besar.

  12. Gak bisa bayangin gimana sepinya dunia blog tanpa ada tulisanwortel (lebay)

    Lain kali mesti hati-hati nih edit html takutnya dibanned sama google. Lucu juga sih masa yang punya mau ngehack punya sendiri ?

    Oke mungkin pangeran menang lagi deh soalnya kehilangannya beda dari kehilangan pacar/mantan yang lain. Sukses ya…

    1. Hahaha. Lebay emang.

      Sebenarnya, kalo hanya edit widget gak masalah. Tapi, kalo edit full itu, pasti ada kemungkinan kesalahan. Pada dasarnya, berhati-hatilan.

      Amin… Yang lain bagus-bagus juga ni.

  13. wah, kok bisa begitu ya?
    selama gue oprek template belum pernah begitu tuh (jangan sampe deh) .____.
    kalo gue akun google adsense yang pernah kebanned, mana udah hampir Pay Out lagi :'( Rasanya pengen gigit alien

  14. wah sedih gue baca tulisan lo sampe setengah post, i know that feel bro tapi gue blom pernah kaya gitu (loh?) tapi sih kalo gue baca dari judul gue udah bakal tau ini happy ending soalnya misalnya tulisan wortel ke banned kenapa lu masih bisa ngepost dimari yak? oke baiklah gue ucapkan selamat bergabung lagi ke dunia blogger karena gue tau lu pasti lemes banget pas ngeliat blog lu di banned gitu, mangkanya banyak banyakin makan toge bro biar kuat (loh lagi?) 😀

  15. Huhu, untung aja blog kamu balik yak. Kalo nggak???
    Aku juga pernah ngerasain sendiri. Semua postinganku hilang. Hilaaaang book! Stres iya. Rasa-rasanya mau nangis. Walaupun blogku ancur tapi tulisan di dalamnya itu harta yang paling berharga, selain duit tentunya. :')

    Alhamdulillah tulisan wortel kembali utuh ya. Seoga tetep terus ngeblog. Dan aku sukaa banget sama kuotenya
    “Pentingnya sesuatu hal itu, bukan karena ia ada. Tapi karena ia pernah diperjuangkan untuk tetep ada. Heru Arya”

  16. Hahaha gue juga mungkin bakal galau kalo blog gue dibanned. Bukannya apa-apa, hanya saja gue gak punya pacar dan cuma punya blog. Kehilangan blog sama kayak kehilangan pacar. 🙁 #Ngenes

    Tapi aneh loh, blog lu kan udah pake domain sendiri. Bukannya bebas diapain aja ya? Kayak bapet yg di root gitu. Eh sama gak sih? Haha gak tau deh. Udah yg penting blog lu usah balik her, karena lu jomblo anggap aja dia pacar, jangan sembarangan otak-atik pacar. :Di

    1. Hahaha, itu kok kesannya bg Erick nyesek baget kalo bahas jomblo.

      Iya, bg. Tapi, kemaren itu entah kenapa bisa terjadi. Iya, bg. Syukurnya sekarang udah baik. Hahaha.

  17. Gue gira blog lo bang beneran udah RIP, dan gak bakalan ada lagi, eh tarnya ini kejadian dari pengalaman ya, dan untungnya blog tulisan wortel bisa hidup lagi.

    baca pengalaman lo hampir di banned blognya, gara ngedit pake HTML, membuat gue yang lagi berusaha ngedesain template gue dengan HTML,berkat saran lo, jadi agak takut nih, takut ke banned juga kaya lo. tapi mungkin ini bakalan jadi pelajar bagi gue dan khususnya para blogger, ketika mengedit HTML harus lebih terliti lagi biar gak kejadian yang kaya begini.

    qoutesnya bagus bang, gue seneng dengan kata-katanya.

  18. astaga Ada RIPnya
    w kira apa. ternyata
    ikutan best articel toh tpi kalau kehilangan blog yang udh punya nama. bikin sakit jamtung mendadak
    aduh saingannya mas heru arya
    pangeran wortel bsa kalah ni saya
    tpi akhir2 ini blog saya di kunjungin situs yang aneh aneh ga tau kenapa..
    dan mayoritas yang melihat ukraina
    apa itu normal ya??

    1. Iya, ndri. Sakitnya tu di mana-mana. Ahhh, yang lain masih bagus2 kok. Punya lu, juga bagus. Sebelum dipost yang berhasil. Jangan pesimis gitu dong.

      Enggaklah, itu normal aja. Punya gue, malah banyak dari Amerika.

  19. gue tau kok rasanya kehilangan blog kesayangan. apalagi berdomain. apalagi domainnya belum habis. kehilangan itu memang nggak enak, tapi… terkadang harus diterima lapang dada.

    awal2 gue baca postingan gue kira lo bakal nggak ngeblog lagi -___-

  20. Kampret, gue pikir beneran tadi. Gue udah kaget bacanya dan udah mau mengucapkan "Sabar ya bang, sebentar lagi mau ramadhan. Nah, dibulan ramadhan banyakin tobat biar balik lagi blognya"

    Eh gue ketipu.

    Memang iya sih, kalo kehilangan apa yang udah dperjuangkan itu sedihnya banyak. Capeknya perjuangan mempertahankan selalu terngiang.

    Tengkyu bang, paragraf awal sukses buat gue kaget.

  21. Harusnya ga usah khawatir sih kalo tau yang namanya fitur back up. Rutin back up aja sih, tiap minggu atau tiap publish tulisan. Jadi kalo misalnya di-ban, tulisan + komentarnya masih bisa balik dan masih bisa dibuka dengan domain yang udah dipake.

    Kalau blogspot nolak, bisa pindah platform ke wordpress atau yang lain.

  22. Duh, aku udah pernah ngerasain tuh kaya begitu. Sakit, rasanya pengen diinfus.
    Kalau aku sih nggak sampai di banned. Cuma di alexa nggak detect. SEO jadi turun gara-gara aku utak-atik blog dengan template baru.

    Beuuh…, kandas semuanya! Perjuangan 6 tahun supaya kebaca google, men!
    Tapi aku move on dong. Sekarang mulai merangkak lagi.. ^^

  23. kok bisa yah, gue sedikit gak percaya nih.
    lo edit HTML doang bisa sampe di "banned google"? akun blogger dibanned juga? yakin loh~

    "lupa membuat link baru pada gambar yang sama." kesalahan lo yang disitu gak lo jabarin men? gue setengah mati penasaran ini? haha
    gue lagi ngebuat template juga, nah kalo gue ngulangin kesalahan lo masak iya gue ntar bikin artikel ini. 😛

    kalo ngatasin leletnya blog gue cuma gue pasangin ke cloudflare, trus setting dari sono. udah joss banget sih cepetnya. apalagi kodenya mulai dari html, css, javascript bisa di minify otomatis.

    1. Elunya belum ngalamin sih, bro. Semua akun gue dibanned bro. Ada script yang double dan salah input karena linknya ada sesuatu rupanya. Sumpah, gue seharian gak bisa buka apa2. Jangankan blogger, gmail, dan semua akun di email gak bisa dibuka.. "Emang lu mau ngerasain?"

      Jangan penasaran sama hal kek gini. Cukup gue aja yg ngalamin. Ya … bisa jadi bro…

      Owalah, lelet sekarang udah enggak bro. Aman kok. 🙂 Makasih infonya.. gue mau nyoba juga..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *