Ngomongin Keluarga Jamur dan Bakteri

Punya keluarga dalam hidup memang
menjadi hal yang paling membahagiakan. Entah itu keluarganya dia yang ninggalin
gue nikah duluan atau yang lebih parah dia yang udah ngajak nikah, tapi
nikahnya sama orang lain. Oke, gue gak akan bahasa level nyesek dua keadaan
barusan. Tapi Gue bakalan ngomongin keluarga Jamur dan Bakteri.
Tapi tunggu dulu, gue gak akan
ngomongin gimana terjadinya Kutil atau Kurap dalam tubuh manusia. Gue bukan
sedang ngomongin mereka. Atau bahkan kalian ngira gue bakalan ngomongin Lactobasillus Protectus kenapa dia baik. Mungkin dia bukan bawang merah.
“Hahahaha, dia jamur guys, bukan bawang.”
Terus mungkin ada lagi yang ngira
gue bakalan nyeritain gimana hasil persilangan Jamur dan Bakteri? Kalian sedang
salah tempat kalo ngira gue bakalanan ngebahas gerumpulan nama jamur dan
bakteri. Gue gak akan ngomongin semua jenis jamur dan bakteri, tapi gue mau
ngomongin mereka :
Mereka bukan keluarga besar, ya guys.
Bukan, itu bukan foto keluarga
besar, ya guys. Kebetulan saat gue meminta foto mereka dan mereka merelakan
dengan senang hati untuk gue bahas secara tajam setajam kamu milih nikah sama
orang lain ketimbang nunggu aku. Oke! Kita mulai serius.
Ada yang sudah kenal dengan 3
orang di foto barusan? Atau dari kalian sudah ada yang pernah ngajak jalan
dari salah satunya. Atau gue sedang mencuci otak kalian buat kenal sama mereka.
Tenang guys, gue gak akan nyuci otak kalian sampai gue bener-bener mengenalkan
3 orang itu ke kalian semua.
—o0o—
Semua bermula ketika gue sedang
enak-enaknya buat doodle selamat siang di jam 15.00. Artinya gue kesorean. Saat
sedang asik mengukir nama kamu yang telah pergi. Enggak gitu ceritanya. Saat
gue lagi enakan buat Doodle, Salah satu cewek di foto itu nanya.
“Eh, Mas.” Iya, gue dikira
penjual bakso yang tersakiti
“Iya, kenapa?” Tanya gue sambil
menghapus nama dia yang telah pergi
“Ceritain kami kek, sesekali di
blognya. Masa ngomongin mantan mulu di Blog. Sesekali ubah haluan ngomongin
kami-kami yang ketje ini kenapa?” Tampak wajahnya begitu meminta supaya gue
mewujudkan impian mereka
“Apa impian Anda….???” Kok jadi
MLM. Kembali ke cerita.
“Boleh, siapa aja yang mau gue
ceritain di blog?” Tanya gue lagi masih sibuk ngedoodle
“Aku mas.” Teriak cewek satunya
lagi. “Aku juga lho mas Heru… Sesekali diceritain kenapa?” Jawab segumpal
cowok berbadan manusia cashing gorila. Hahahaha maafkan gue yang mulai
ngebully, ya.
“Oke, jadi kalian bertiga akan
gue ceritain di post selanjutnya. Udah?”
“Lho, gak ada fotonya ni mas?”
Ini orang banyak mintanya ya.. Kenapa gak minta kapal pesiar sama bintang
kejora sekalian. Gue becanda. 😀
“Siap…. Hitung sampai Tua,
ya…”
“Jangan dong mas… Kelamaan.”
“Oke, 1 2 3.” Foto selesai
diambil
“Mas, gak terasa ni. Lagi
dong….” Yang ini gue kabulkan juga
“Oke, lagi.. 1 2 3.” Gue aktifin
Flashnya
“Kok pake flash gitu mas? Entar
mukanya item dong!! Kan ruangannya gak terang.”
“AMPUN!!!!!!!!.” Jawab gue dalam
hati. “Enggak kok, bagus tu lho. Kameranya siapa dulu.” Jawab gue beneran.
Setelah selesai mengabulkan
impian mereka mendapatkan kapal pesiar. Maksud gue impian dapet kapal pesiar. Sama
aja. Oke, maksudnya gue bakalan ngomongin mereka habis-habisan sampe blog ini
dibaca anak gue. “Kelamaan Pangeran…” Kalian semua siap. Inilah cerita
tentang Keluarga Jamur dan Bakteri. Selamat menikmati… “Bentar, kasetnya
kusut. Gue gulung dulu. Oke, mulai.”
—o0o—
Keluarga Jamur dan Bakteri. Judul
itu gue temukan setelah gue kebingungan mau ngasi nama apa yang bisa buat yang
baca penasaran. Akhirnya lahirlah judul barusan. “Yang barusan perlu dibahas,
gak?” Oke, kenapa gue menamakan mereka keluarga jamur dan bakteri. Alasannya
sederhana, sih. Karena mereka adalah Mahasiswa yang dipercaya untuk menjadi
asisten Lab PEM (Laboratorium Pantologi, Etimologi, dan Mikrobiologi). “Kalo
bingung, gak usah dipikirin. Dia aja belum tentu mikirin kamu…” #BAPER
Gue mulai dari yang sebelah kiri.
Nama panggilannya Rahmi atau sering dipanggil Induk Paus sama temen-temen
dekatnya. Entah dari mana korelasi antara Rahmi sama Paus. Mungkin karena Rahmi
juga bisa nyemburin air dari punggungnya. Entahlah, semoga itu gak pernah
terjadi.
Kenalnya gue sama Rahmi ini sudah
lumayan lama, kalo gak bener waktu semester 2 
atau 3 gitulah. Gue selalu lupa kapan bertemu, supaya gue gak kecewa
kalo ada perpisahan. “Ukhueeek….” Sejak kenal rahmi, gue jadi bisa ngeluarin
air dari punggung juga. Enggaklah. Gue jadi kenal banyak soal Rahmi. Tidak
menutup kemungkinan, siapapun yang gue kenal. Orang baru atau lama, gue selalu
menerka seperti apa sikapnya kemudian hari hanya dengan berbicara. Entah ini
kekuatan apa, cuman ekspektasi gue selalu bener.
Rahmi adalah sosok manusia purba
modern yang doyan banget main twitter. Ada tweetnya kadang yang bikin geli, ada
juga yang bikin baper. Selain doyan ngetweet, Rahmi juga doyan  makan. Tapi bukan makan nasi, lebih kepada
snack gitu. Makanya, kalo kalian buat seminar ada kekurangan snack. Besar
kemungkinan Rahmi dateng ke seminar kalian.
Hal lain yang unik dari Rahmi
adalah suka histeris gak jelas dan galau gak jelas. Kalo jelas, takut ada yang
khilaf. “Astagfirullah, gue ngomong apa barusan.” Oke lanjut, Rahmi ini bisa
dibilang sering banget galau. Kadang kalau dia galau, air dari punggungnya
keluar. Enggaklah. Dia gonta-ganti DP, PM, Ganti Kapal Pesiar. Pokoknya
aneh-aneh. Cuman, Rahmi jarang galau sama temennya, lebih banyak galau sama
gebetan dan calon imamnya. Nah, supaya Rahmi gak galau lagi, mungkin diantara
pembaca ada yang mau jadi imam Rahmi? “Lho… kok pada kabur semua… Sabar ya
mi…”
Di samping Rahmi ada cewek mungil
seperti Unyil tapi versi manusia. Gak semungil itu juga. Cewek kedua ini nama
Panggilannya Mita. Kalo mau tau nama panjangnya, ditunggu seperangkat alat
sholat dan maharnya. Mita ini gue kenal sejak……….. Sejak kapan ya? “Kapan
ya mit?”
“Sejak semester 3 mas.” Lho…
Mita baca juga.
Sekitar semester gitulah, dulu gue
kurang terlalu kenal sama Mita. Hanya tau namanya dan kesan pertama gue kenal
sama mita. Dia sosok yang kalemnya kayak harimau tidur. Pas dia nyantai jangan
diganggu, entar bisa kebayar SPP Kuliah kalian. Ekspektasi gue dulu gitu. Yang
benernya pendiem. Kalo marahnya kadang-kadang sering. Hahahaha. Mita tipikal
cewek yang gak doyan banyak bicara tapi banyak tindakan. Seperti waktu makan,
dia selalu diem. Tapi tangan dan mulutnya selalu bekerja. “Kerenkan mita?”
Keunikan yang gue temui baru-baru
ini adalah Mita punya Cubitan Maut Badai Katulistiwa Indonesia Raya Merdeka.
Sumpah bro, kalo dijelasin pake perumpamaan. Sakitnya itu sama kek lo
diselingkuhin, terus dapet undangan. “KAMFRET BANGETKAN!!!” Inget, kalo ketemu
Mita, selalu gunakan baju Iron Man. Biar gak bisa dicubit. Asli, gue pernah
kenak cubitannya. “Don’t try it home.” Hahaha
Orang ketiga. Eh, keknya udah
selesai ya. Cuman dua  orang aja kok,
alhamdulillah reviewnya udah selesai, ya guys. Sam….
“Mas, kok aku gak jadi
diceritain, tak kasi tinju anak kingkong nanti, mau?” Lho, kenapa Lutfi ada
juga.

“Iya Lut. Maaf kelupaan. Mas
mulai, ya.”
Yoi, namanya Lutfi. Dia ini bukan
temen seangkatan gue kuliah. Ya meskipuan terlihat seangkatan, gak masalah deh
gue bahas bocah satu ini. Lutfi gue kenal sejak………………. sumpah gue
gak inget Lut, maaf. Soalnya gue udah sering kecewa terlalu banyak mengingat.
“Ukhuek…..”
Lutfi ini adalah mahasiswa yang
juga dipercaya menjadi asisten Lab seperti Mita dan Rahmi. Mereka bertiga
selalu bersama. Sayangnya, urusan cinta yang keren berpihak pada Lutfi. Kabar
angin yang gue denger, Lutfi akhirnya ada yang khilaf. “Maafkan gue yang
ngebully ya, Lut.” Iya, dia udah gak jomblo lagi. Dari kehidupannya, Lutfie
termasuk orang yang suka ceplas-ceplos. Tapi tanpa ada yang tersakiti. Hanya
untuk guyonan belaka. Meskipun dia terlihat kuat dalam urusan tertawa, dia
terlihat berat dalam urusan badan. Sering gue lihat dia susah jalan karena
pisak celanannya udah gak ada gang. Artinya tititnya sering kecepit maksimal.
Makanya, gue gak heran kalo sering ngeliat Lutfi ngesot sambil ngangkang
ketimbang jalan.
Secara keseluruhan, mereka
bertiga terlihat sangat kompak dalam urusan prestasi dibidangnya. Kalo pengen
tau soal jamur dan bakteri, kalian boleh tanyakan pada mereka. Gue selalu
bangga sama temen yang punya prestasi di kampus seperti mereka bertiga. Punya
kemampuan yang bisa diandalkan dan bermanfaat buat orang lain. Beda sama gue,
yang seringnya prestasi gue gak kecium sama kampus. Karena gue lebih terlihat
di luar kampus ketimbang di dalam kampus. Padahal badan gue gak sekecil
kentutnya semut.
Okelah, itulah tadi hasil
ngomongin 3 orang yang sudah seperti keluarga dalam mata gue. Karena mereka gak
cuman kompak dalam soal baju, tapi mereka kompak buat bersama berbagi ilmu dan
mengajarkan kepada adek kelas dalam bidang mereka. Teruskan teman-teman hebat.
Gue selalu bangga dengan kalian. Meskipun kalian jarang bangga sama gue, tak
apalah. Yang penting hidup tetap harus berjalan. Lakukan terus hal yang
bermanfaat, karena kalian akan menjadi manfaat buat orang lain.
Sampai jumpa di post
selanjutnya.. Bye…
Note :
Semua hal yang gue ceritakan
sudah disetujui untuk dipublikasikan secara lisan. Foto yang digunakan juga
demikian, atas dasar izin dan keinginan yang luhur. Thank’s to Rahmi, Mita dan
Lutfi. Sukses ya say…. 

33 thoughts on “Ngomongin Keluarga Jamur dan Bakteri

  1. KOMPAK banget baju mereka. Kek foto keluarga di acara khitanan. :')

    Dari postingan ini, aku lebih nangkep betapa galaunya Pangeran yang habis ditinggal nikah kekasihnya~ Ahahahaha. Maaf Pangeran. Aku tertawa terlalu kencang. :')

    cepet move on Pangeran. #eh
    XD

    Btw, aku juga punya temen yang cubitannya sepedes lagu SAMBALA SAMBALA BALA SAMBALADO~

    1. Hahaha, iya, itu lutfi yang dikhitan ulang. "Habis dong…" 😀

      Hahahaha, Rima emang yang peka diantara yang lain. Jadi pengen nafkahin, nih. "EH, kelepasan."

      Serius!! Mau nyoba dong… Biar bisa nyanyi SAMBAL SAMBALA BALA SAMBALADO gitu….

    2. Kasihan, habis. Udah nggak punya aset, dong. #eh #aduhkelepasan 😐

      Wakakaka. Mau dong dinafkahi. Nafkahi saja, jangan dinikahi. :p

      Padahal itu nggak usah dicubit juga udah bisa nyanyi SAMBALA SAMBALA BALA SAMBALADO tuh…

  2. Haha ekstrim banget si rahmi bisa nyemburin air dari punggung. Bisa jadi pemadam kebakaran tuh.
    Wah aku jadi penasaran sama cubitan badai maut katulistiwa bla bla bla nya mita.Seserem apa cubitannya.
    Duh lutfi udah nggak jomblo ya.

    1. Rahmi emang gitu orangnya. hahahaha. Boleh, juga tuh. Entar gue kabarin ke Rahmi, biar dia daftar jadi pemadam kebakaran. Lumayan, buat nampung air.

      Mau coba Nur, ke sini dong. Dateng ke Pekanbaru, entar gue tunjukin gimana rasa sakitnya.

      Aduh…. jangan-jangan lo naksir ya??? Ciye… Lut, ada yg naksir, ni… hahaha

    2. Wahh jauh-jauh ke balik pekanbaru berarti cuma buat ngerasain cubitan badai katulistiwa doang nih. Pulang-pulang udah memar-memar semua berarti.

      Jangan kenceng-kenceng. Ntar Lutfi denger.

  3. jadi, ini semua hasil requestan yak.. inovatif juga ngasih judulnya…
    gue juga pernah di request sama temen buat ditulis, tapi enggak gue ladenin. masalahnya temen gue nggak berprestasi apa-apa…

    1. Iya, jev, Full Request. Aduh… jadi malu gue dibilang gitu…

      Hahaha, kasihan dong jev. Sesekali diceritain, kek. Apa gitu, mungkin temen lo punya pengalaman poop sambil lari atau nembak cewek sambil bawa SNIPER. Mungkin…

  4. Betul tuh kata Jev, judulnya inovatif, keren! Bikin penasarann.
    Kirain aku tdnya ini semacam Infowortel gtu, trnyata bukan. Hehe.

    Wah, mantep banget tmennya sampe ada yg request mnta diceritain di sini yak? Tmenku malah gapernah ada yg request namanya ditaro di blog ku, tp aku udh bnyak nulis nama tmen2ku pake nama asli. Ada yg tnpa sepengetahuan orgnya, ada jg yg tau.

    Kompaak bener itu bajunya betigaan ya??! Haha. Td aku ngiranya mereka sempet trjebak dalam cinta segitiga gtu, tp trnyata yg namanya Lutfi sudah pnya kekasih toh. Wakakak. Ribet jg tuh klo msalnya mrka trlibat cinta segitiga, nnti tinggal bkin FTV dgn judul gini aja "Cinta segitiga antara Jamur, Bakteri, dan Virus" Hahaha. Judulnya krg oke sih, mgkin pangeran pnya jdul lain? 😀
    Sukses deh buat mereka, dan sukses juga buat pangeran selalu! 😀

    1. Aduh… Pangeran jadi malu, ni. *Tutup idung ah…* Makasih, lu.

      Hahaha, soalnya mereka juga termasuk pembaca setia blog Tulisan Wortel. Sekalian nimbrung nama mereka, buat promot. hehehe. Gaklah, lagian mereka sebenarnya udah lama request dan baru kemaren bisa gue kabulkan. Sabat, ya lu. Mungkin blog lo belum pernah dibaca di mading kampus. Jadi gak banyak yang tau.

      Enggak seekstream apa yang lo pikirin lu… Gak sampe segitiga, limas, kubus. Enggak sampe segitunya kok. Hadehh, keknya lo kebanyakan nonton FTV lu, coba nonton Teletabis, pasti mikirnya gak gitu. 😀

      Judul lain, ya. Kalo "Cintaku Tertanam Jamur dan Bakteri" Eaaaaaa/

      Makasih lu…

  5. mas kasihan amat udh fotonya bagus di suruh ulang-ulang emg si terkadang itu membuat males banget,,
    btw si mita suka cubit ga apa2 kali mas heru dari pada di cubitnya sama cwokan kelihatannya ga asik banget,,

    msa heru kapan nikahnya ni ? 😀

  6. Judulnya bikin nggak nyangka Mas, sumpeee dahhhh.

    Btw teman-temannya lucu banget deh. Asli asik. Terutama Rahmi yang doyan makan snack, Plis kasi tau dng, gimana caranya bisa doyan makan gitu.

    1. Pangeran juga gak nyangka bisa kenal kamu… "Abaikan.. please…"

      Hehehe, mereka emang gitu orangnya. Coba aja tanya sama Rahmi, cek di Fb atau twitter. Tanya aja, rahasia doyan makan rahmi apa? Hahahaha

  7. Cieebaik banget nyeritsin temen temennya di blog cuman karena ada request..wehehehe..seharusnya selfie dong her, jadi ada lo nya juga biar keliatan kalian seperti keluarga. Tapi yang namny teman emang bisa jdi sodar dn kelurga ya. Semog ttep kompk sekompak bjunya y Her. Hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *