Meet Up Dadakan with Owner Mblusuk.com

Tagline Mblusuk.com : 
“Nyasar itu bagian dari petualangan.”

Kalo ngebaca tagline barusan, gue tersadar dan seolah-olah otak gue ikut andil membuat imajinasi tentang perjalanan gue selama nyasar di beberapa tempat. Serius!! Tageline yang dibuat Mas Mawi (Owner Mblusuk.com) ini sungguh sederhana tapi ngena.

Gue jadi inget pernah nyasar ketika nyari toilet waktu di Malaka, Malaysia. Waktu itu gue sedang dalam perjalanan menuju tempat Magang di Terengganu, Malaysia. Terus, setelah sampai di Dermaga, gue langsung menuju Malaka Center untuk nyari tempat makan. Karena terakhir kali gue ke tempat itu waktu SMP, alhasil gue mengandalkan insting doang. Lebih tepatnya sok tau aja, keliling.

Baca :
Malaka Center adalah tempat penjualan tiket bus dengan banyak tujuan dan menjadi sekaligus tempat berbelanja oleh-oleh atau souvenir.

Udah nyari hampir 15 menit dan nyasar di jalan yang sama. Tiba-tiba gue kebelit pipis. Guepun dengan masih pake insting bilang ke temen gue “Eh, gue ke toilet dulu ya.”

Temen gue yang baru pertama ke Malaka ini, hanya mengangguk dan merelakan. Guepun pergi mengikuti petunjuk arah yang ada di Melaka Center ini. Setelah sampai di 2 lorong. Nggak ada satupun tanda panah harus menuju ke mana untuk sampai ke toilet.

Masih dengan sotoi, gue milih lorong sebelah kiri. Gue jalan dengan membusungkan dada. Nggaklah. Gue jalan santai, sesekali orang lewat, gue senyumin. Tapi, akhirnya senyum gue jadi mangap setelah sampai di ujung lorong itu.

Ini moment paling horor yang pernah gue alami. Gue terjebak di toilet cewek. Bangke!!! Masuk ah.. Nggak gitu..

Gue bingung harus ngelakuin apa. Memang, sih, gue belum nyampe di depan toiletnya. Tapi, gue lagi-lagi terjebak di dua pilihan : masuk atau puter balik milih lorong kanan. Guepun memutuskan mengambil yang aman. Puter balik. Dalem hati gue bergumam “Pantesan yang lewat dari tadi itu cewek semua.” Dan gue kira mereka senyum karena ngeliat gue. Rupanya ngetawain. Bangke!!!

Sampailah gue di lorong sebelah kanan. Guepun dengan semangat masuk ke lorong itu. Tiba-tiba jantung deg-degan, takut ujungnya sama lagi. Masih dengan sotoi, gue akhirnya sampai di ujung. Bener saja, gue selamat. Ternyata ini bener-bener toilet cowok. Karena, ada icon laki-laki gak pake rok.

Berbekal kekuatan bulan, gue masuk ke toliet. Kelar pipis, gue langsung keluar dan dikejutkan kalo ternyata sebelak toilet cowok itu adalah toilet cewek yang gue lewatin di lorong sebelah kiri tadi.

JADI… APA FUNGSINYA LORONG INI MAMA BUNDELA????? -_- UTTARAN…..

Sambil kesel, guepun nyelonong keluar dan Gue dikagetkan lagi dengan ibu-ibu yang tidak muda lagi (Yaiyalah) mengenakan seragam khas security menatap gue terus nyapa ‘Encik. Pakai tandas kene bayar!! (Artinya: Bapak, jika menggunakan toilet, harus bayar)’ Ditutup dengan senyuman

‘Maaf puan. Saye terlupe. Ini puan.’ Guepun menyerahkan uang ckoin sambil ngerasa bego karena baru inget kalo di negera maju itu, yang gak bayar cuman kentut. Lainnya bayar. -_-

Eh, kok gue jadi keenakan gitu nulisnya. Jadi lupa mau nyeritain apa? Hahaha. Tapi, masih nyambungkan? Nanti deh, gue buat di postingan lain biar enak bacanya.

Nah, sekarang gue mau nyertain pertemuan dadakan antara gue dengan Owner Mblusuk.com. Bagaimana ceritanya? Langsung aja ya.

—o0o—

Sebenarnya cerita ini akan gue publish ketika kembali di kampung halaman kemaren. Tapi, selama di sana gue diuji dengan jaringan yang membuat gue kehilangan internet.Baca juga : Selatbaru, Desa yang Menguji Konsistensi Seorang Blogger

 
27 April 2016

Pagi sekitar jam 10.00, gue sedang asik balas komentar blog, mendadak ganteng kaget dapet DM dari Mas Mawi yang kerap gue panggil Mas Maw. Ya, kalo salah nyebut akan terkesan gue manggil kucing. Meaw…. “Maafkan gue Mas Mawi.. Ini hanya guyonan belaka.”

Isi DM-nya yang dengan mengejutkan minta Contact person gue. Ya, karena takut ini penting, akhirnya guepun membalasnya. Kelar bales DM, nggak ada lagi balasan dari Mas Mawi tentang kenapa dia meminta CP gue. Ya, guepun karena nggak dibales, ngelanjutin membalas komentar blog.

Memang, gue sempet nemu tweet Mas Mawi yang katanya dia mau ke Pekanbaru. Buat gue sih, ngeliat perjalanan Mas Mawi di blognya, ini bisa saja terjadi. Pikir gue waktu itu.

28 April 2016

Waktu itu masih pagi banget. Ayam jago depan rumah gue udah jerit-jerit yang bikin pengen motong lehernya, terus digoreng. Jam 7.00 pagi. Hape gue bunyi dari notif twitter. Karena gue juga udah pengen bangun, notif itupun gue buka.

Demi apa??? Mas Mawi yang ternyata ngirim DM ke gue dengan isinya :

“Aku udah di Pekanbaru, Ru.”

“Kamis pagi ini dirimu ada waktu? Ketemu yuk.”

Tiba-tiba jantung gue berdegup lebih cepat. Pikiran gue gak tenang, badan gue jadi Orange. Gue jadi Worluk (Wortel Hulk. Maksa abis!!!). Nggaklah. Gue gelabakan karena belum mandi dan rumah masih berantakan banget. Tapi, karena Mas Mawi sudah jauh-jauh dateng ke Pekanbaru, guepun meninggalkan pekerjaan rumah untuk langsung mandi dan menjemput Mas Mawi.

Kelar mandi, gue menelepon Mas Mawi untuk memastikan lokasi penjemputan gue aman. Oke, Kami janjian di Alfamart yang di sampingnya gak ada Indomaret (ini gak penting). Setelah mengendari motor dengan kecepatan rata-rata 80 km/jam, gue pun sampai di Alfamart dan melihat seorang lelaki berbaju kaos abu-abu dengan kacamata dan tas ala Backpacker gitu. Dalam hati gue menerka

“Keknya Mas Mawi yang itu deh… Yang lagi selonjoran itu pasti dia.”

Guepun membuka helm dan Mas Mawi langsung senyum. Mata kita bertemu. Oke. Serius.

Mas Mawi yang selonjoran langsung berdiri dan menyapa “Eh, Heru udah dateng.”

“Iya, Mas. Udah lama nunggu? Maaf tadi jalanan lumayan padat.” Kamipun berjabat tangan. Tatapan lagi. Duh… Serius.

“Nggaklah. Santai aja.”

“Ow, ya Mas. Pagi ini mau ke mana dulu? Soalnya gini, aku lagi ada agenda pembayaran wisuda  di kampus Mas. Baiknya gimana?”

“Nyari sarapan dulu gimana?”

“Oke, Mas.” Dalam hati setelah menjawab kata ‘Oke Mas’ gue hening. Wortel bangetlah, sejak pindah di rumah baru, gue lupa tempat-tempat sarapan pagi di daerah itu. Sambil boncengin Mas Mawi, gue celingak-celinguk ngeliatin tempat yang nyediain sarapan pagi.

Ow, ya. Gue teringat sebuah tempat sarapan lotek yang enak di area Jl. Garuda Sakti. Guepun langsung menuju jalan itu. Dan pas nyampe, gue lupa tempatnya. WORTEL Bangetlah!!!

Pikiran gue udah berusaha mengingat dan gue pasrah di sebuah warung kecil yang kelihatannya menjual sarapan pagi. Kamipun turun dari motor.Karena gue ragu, jadilah gue memastikan dulu apakan ibu-ibu itu menjual Lotek “Bu. Ada lotek?”

“Nggak ada dek. Adanya Lontong Sayur aja sama gorengan.” Mampus gue. Salah tempat lagi..

Gue gak berani ngelirik Mas Mawi yang pas di jalan tadi  udah gue nawarin Lotek, tapi malah gak ada. Daripada Mas Mawi pingsan, mendingan gue tanya aja sama dia :

“Mas, gimana? Loteknya gak ada. Lontong aja?”

“Nggak masalah, sih. Di sini aja.” Lega banget denger mas Mawi bilang gitu.

Kamipun sarapan pagi bersama 2 ibu-ibu yang juga sarapan di meja sebalah kami. Tidak terlalu banyak perbincangan gue bareng Mas Mawi ini. Ya, karena gue aslinya emang agak pemalu gitu. Percayalah… Cuman, gue sempet beberapakali bertanya tentang sejak kapan dia ngeblog dan kenapa kok bisa milih tujuan ke Pekanbaru?

Sambil senyum Mas Mawi menjawab “Aku tu punya cita-cita, ru. Sebelum usia 30, udah harus keliling Sumatera.”

Gue hening. Lumayan lama. Yang gue pikirkan saat itu adalah : gue yang orang Sumatera aja, paling baru Riau yang udah gue jajaki. Itupun belum semuanya. Dan… Mas Mawi udah keliling Sumatera dan akan menyelesaikan cita-citanya di tujuan akhir, yaitu Batam. Amazing.

Sarapan pagi selesai, kami belum tau tujuan selanjutnya ke mana. Karena, di Pekanbaru kalo masih pagi, jarang ada tempat nongkrong yang bisa di datengi.

Banyak sih, sebenarnya. Tapi, kalo di area Panam ini, palingan cuman Cafe dan Kampus aja yang bisa dijelajahi. Secara, jam 8.00 pagi nggak ada Cafe yang buka. Pengen sih, ngajak Mas Mawi ke Perpustakan Wilayah Kota Pekanbaru yang paling megah itu. Tapi, karena di sana banyak Polisi dan Mas Mawi juga nggak bawa Helm, gue urungkan niat itu. Ya, sebelumnya gue sempet minjem-minjem, tapi pada nggak ada. Dipake semua. Apalah daya gue…

Keliling Stadiun Utama Riau

Akhirnya, setelah perang batin antara ke kota yang harus melewati polisi atau ke Stadiun yang jarang ada polisi.

Guepun memutuskan untuk mengajak Mas Mawi menjelajah Stadiun Utama Riau. Diapun setuju dan kami langsung berangkat. Hanya menghabiskan 10 menit dari tempat sarapan tadi, kami sampai di Stadiun Utama Riau. Ada beberapa kesan yang membuat Mas Mawi kaget dengan Stadiun ini. Ya, selain memang kurang terawat, pokoknya banyak deh kejadian yang di luar dugaan seorang Mas Mawi.

Nggak lengkap rasanya, kalo udah ketemu teman dari jauh-jauh dan nggak foto-foto. Awalnya, gue udah gak sabar sih, pengen difoto. Eh. Maksudnya, foto bareng. Tapi, karena hape gue baterainya mulai nggak bersahabat, jadilah gue nunggu aja diajak foto sama Mas Mawi. Inilah foto pertama kami :

Foto kiriman Pangeran Wortel (@heru.arya) pada Mei 22, 2016 pada 2:20 PDT
Kelar foto di tempat itu. Kami melanjutkan perjalanan untuk menuju tempat Kapal Naga yang berlayarnya nggak nyebur di air. Melainkan di atas batu. Nih, fotonya :
Kapal naga stadiun utama riau
Jangan cari gue yang duduk.

Jadi Tour Guide dadakan di Kampus UIN SUSKA RIAU

Oke, selesai keliling Stadiun Utama Riau, guepun memutuskan untuk mengajak Mas Mawi ke Kampus UIN SUSKA, RIAU. Ya, kebetulan gue emang ada urusan pembayaran wisuda yang akan dilaksanakan 28 Mei 2016 nanti. Di sinilah awal kami berpisah untuk sementara waktu.

Gue masuk ke Ruangan Akademik dan Mas Mawi memutuskan untuk mengambil beberapa potret di Kampus Gue ini. Kamipun berpisah. #NgegantungEnding 😀

Seketika setelah gue pisah sama Mas Mawi, ada sedikit ketakutan kalo dianya diculik. Kan gak lucu kalo gara-gara gue ajak jalan-jalan ke Kampus, Owner Mblusuk.com hilang entah ke mana. Siapa yang mau ngisi blognya kalo dia diculik??? TIDAK!!!!

Urusan pembayaranpun gue selesaikan dengan damai. Kekhawatiran gue dateng lagi. Beberapakali celingak-celinguk sambil nyari Mas Maw, sempet juga sampe gue telepon. Tapi nggak diangkat. Firasat gue mulai nggak enak.

Tapi, pas gue jalan nggak beberapa jauh, tepatnya di depan Perpustakan Universitas, terlihat seonggok Mas Mawi lagi foto-foto beberapa tempat yang menurutnya patut untuk diabadikan dan dijadikan bahan di blognya nanti.

Guepun menghampiri Mas Mawi dan langsung dengan sotoy ngejelasin tentang Masjid, Islamic Center dan bangunan-bangunan lain dengan PD-nya. Ya, gue ngerasa bertanggung jawab juga sih, ngejelasin tempat-tempat itu, takutnya nanti Mas Mawi bingung mau ngasi nama bangunnya apa.

Lumayan lama kami di Kampus untuk foto-foto dan ngobrol bareng yang random banget. Sampai kami berada di depan nama Kampus UIN SUSKA RIAU. Sekali lagi, sebelum berpisah, kami foto bareng lagi. Nih fotonya, gue yang pake jaket ya :

Owner Mblusuk.com dan Owner Tulisanwortel.com foto di Kampus UIN SUSKA RIAU

 

Sesi foto-foto selesai dengan memuaskan. Hari semakin siang dan cuaca Pekanbaru pun semakin panas. Kami yang sudah sangat capek dan sudah kehabisan energy, memutuskan untuk makan siang dulu sebelum melanjutkan perjalanan lagi. Karena jam 15.00 Mas Mawi harus udah di Bandara untuk menuju ke Batam.

Lumayan lama kami di rumah makan Padang Favorit gue. Ada obrolan ngalor-ngidol yang membuat suasana siang itu serasa bermanfaat dan seru. Gue saling bertukar pikiran tentan dunia Blogging yang sudah sama-sama dijalani. Gue awalnya juga nggak nyangka, tapi setelah ngobrol panjang, ternyata Mas Mawi ini adalah seorang Programer.

Ekspresi ngeliat foto #DearMantan

 

Ya, setelah tau beliau bener-bener programer, guepun gak mau melewatkan untuk menimba ilmu yang telah Mas Mawi miliki. Pokoknya seru banget dan makasih banget ya Mas, sudah mau berbagi dengan blogger newbie seperti gue. 🙂

—o0o—

Makan dan ngobrolpun selesai. Gue dan Mas Mawi melanjutkan perjalanan ke Bandara. Pas di awal sebelum kami melanjutkan perjalanan, gue inget kalo di Bandara itu banyak Polisinya dan kondisi sedang tidak mendukung.

Setelah nyari solusi yang tepat, akhirnya Mas Mawi memutuskan untuk ke Bandara menggunakan Bus Kota, ya dia juga nggak tega kalo gue ditilang. Tapi, gue juga nggak tega ngeliat dia naik sendirian pake bBus gitu. Halah. Kenapa jadi dramatis gini?

Kamipun sampai di sebuah Halte Bus yang nggak terlalu jauh dari Bandara. Itulah tempat kami berpisah. Mas Mawi melanjutkan perjalanan ke Bandara untuk menuju Batam dan gue kembali ke rumah, untuk istirahat.

Perjalanan hari itupun selesai. Tapi, bukan selesai begitu saja. Namun, selesai dengan penuh kesan bangga sekaligus seneng bisa bertemu dengan blogger dari Pulau lain dan bisa berbagi cerita.

Sekali lagi, terimakasih untuk Mas Mawi yang sudah mau mampir ke Pekanbaru. Lain waktu, doakan gue banyak rezeki dan bisa ke Jogja ya Mas.

Okelah, sepertinya sudah panjang sekali. Terimakasih sudah mau membaca sampai selesai. Pangeran Wortel Pamit. See you..

Image by : mblusuk.com and tulisanwortel.com

Pangeran Wortel

Blogger dari Kab. Bengkalis. Sukanya ngisi waktu luang untuk buat video, nulis di blog, desain feed instagram #bukanfakta dan kadang suka sendiri di pantai. Salam kenal..

44 thoughts to “Meet Up Dadakan with Owner Mblusuk.com”

  1. Gue belum pernah maen ke blog mblusuk.com
    Wah. Langsung bw lah. Cupu bgt gue belum pernah..

    Seru nih bisa ketemuan sesama blogger. Pastinya seru dan banyak sharing yang pasti bermanfaat. Semoga gue bisa keliling indonesia juga deh, untuk explore indonesia sekaligus ketemu2 saudara kita di indonesia.

    Mas mawi cuma sehari doang di pekanbaru ya? Bentar bgt ya…

    1. Artinya lo masih kurang piknik Nyol… Yaudh, mampir sanah. 😀

      Seru banget. Bangga rasanya. Aminn ya Nyol, kalo mau keliling, mampir Pekanbaru dulu ya.. Biar ketemu gue dulu. 😀

      Yoi Nyol. Beliau haru ke batam karena ingin menyelesaikan misinya. Ya gimana, mungkin dia juga ada kerjaan. 😀

  2. serunyaa meetup sama blogger juga.
    itu btw pas makan, kenapa kobokannya banyak banget? apa emang khasnya di pekanbaru begitu?

    Sepertinya mas pang ini tipe orang seperti aku yang kalo jalan-jalan memegang kuat azaz "Mari kita jalan sesuka hati, gunakan instingmu". Ya emang bikin bakat nyasar jadi berkembang biak tapi jadi lebih kenal tempat baru si kalo jalan-jalan ngasal gitu.

    1. Banget Dib. Itu memang banyak Adibah, tapi bukan buat gue aja. Intinya kalo mau dipake ambil satu. Gitu. Biar pelayannya nggak bolak-balik.

      Hahahaha. Keknya gitu Dib, tapi kan malu-maluin kalo kejadiannya kek gue gitu. 😀

      Aslinya gitu. Seperti taglinennya Mas Maw, gitu.

  3. Suka lucu liat dialog bahasa malaysia gitu. Keren juga itu mas wawi, trip sumatra gitu. aku juga orang sumatra pangeran, mentok cuma ke palembang. Aku orang sumatra yang gagal hehehe.

    Jadi penasaran sama perpustakaannya itu bang. Coba polisinya terjang aja, kalo ditilang bilang "kutandai kau…" gitu hahaha,

    1. Lucu gimana fah? Gue meskipun bukan orang dari suku Melayu, tapi boleh dibilang Fasih bahasa Melayu dan Malaysia. Karena bedanya bayak, meskipun satu suku.

      Banget Fah. Lah, dirimu orang Palembang ya? Masih stay di sana? Kalo iya, kapan-kapan gue ke sana ajakin jalan-jalan ya. *Sumpah. Bukan modus.*

      Hahahaha. Njir!! Entar gue dijadiin duta Perpustakaan lagi, gegara nandain gitu. Memang Facebook bisa ditandain? -_- 😀

  4. Ru aku pengen ngegoreng ayam jago yang jerit jeritbitu loh kkkk

    Jadi penasaran ama wolhulk hahaha
    Ya untunglah lotek atopun lontong sayur gamasalah ya,
    Brasa seru gitu pas adegan dramatis wkkkk, antara melepas pke bis apa akhirnya digonceng
    Seruu ih, eksplore pekanbaru diiringi foto2 yg bsnyak lg dong her

    1. Hahaha. Goreng aja Nit.. SInih.. XD

      Kenapa malah fokus ke situ Nit??? KENAPA??? 😀

      Syukurnya gitu Nit. Kalo nggak, mungkin gue bakalan keliling tanpa tau ke mana harus berhenti. Halah.

      Hahaha, iya. Kesannya mau dibaut lebih dramatis, tapi ya gitu. Suka males. Takut disangka. XD

      Next time ya Nit. Gue ada rencana buat blog untuk perjalanan. Biar bisa fotonya banyak-banyak. 🙂

  5. Keren banget udah pernah ke luar negeri. Ketemu upin Ipin nggak Ru?? Kalo ketemu, salamin yaa. BTW, lorong lady boy sebelah mana ya, wkwkwkw….

    Heru harusnya meet up dadakan sama owner blog mas hendra, hahaha ngarep

    1. Udah dong bang… 😀 Boleh, next time kalo ke sana lagi gue salamin. 😀 Ya nggak ada bg. Kan ini di Malaysia, bukan Thailand. -_-

      Boleh mas. Kapan ni? Lokasi Mas Hendra di mana? Siapa tau bisa terjangkau oleh Pangeran. 😀

  6. yakiin ga sengaja nyasar ke toilet cewek? haha 😀
    ketemu sama blogger itu seneng lho kayak udah temen lama gak ketemu aja, saling kenal dari tulisan masing2 soalnya 🙂

    1. Yakin dong kak… -_-

      Bener banget kak. Rasanya udah kenal banget dan udah sering ngobrol. Tapi, pas ketemu suka nemu moment canggung untuk mulai bahas bagian mana dulu. XD

  7. Setelah baca ini gue langsung ke mblusuk.com.

    Dulu waktu sering blogwalking, dan beberapa kali komen di mblusuk.com, mas Mawi pernah bilang mau ke candi muara takus. Ntah itu udah dijalaninya apa belum.

    Keren juga ya cita-citanya. Walaupun sebentar pertemuannya, pasti banyak pelajaran dan kesan yang diambil ya bg Heru.

    1. Langsung ya yu? Bagus…

      Udah, yu. Ceritanya juga udah ada di blognya. Coba aja dicek. Kemaren itu, Mas Mawi juga ke sana lagi.

      Keren banget malah. Banyak banget yu. Tapi, kalo aja bisa lama. Kan bisa ketemu Blogger PKU yang lain. 🙂

  8. Wekekeke, akhirnya bisa nyasar juga ke Pekanbaru. Besok-besok nyasar ke Bengkalis lah Ru. Pingin berburu handphone yang ngambang di laut. 😀

    Makasih udah nunjukin tempat-tempat menarik di Pekanbaru sama cerita-cerita yang nggak kalah menarik juga. Sori kalau dadakan soalnya jadwal keluyuran padat dadakan, hehehe.

    Ya kapan-kapan lah ke Pekanbaru lagi. Cuma 2 jam dari Jogja ini. Nabung dulu yang penting atau cari sponsoran, hahaha. 😀

    1. Akhirnya ya Mas. 😀 Hahaha. Ditunggu lho, Mas. Tapi, soal Handphone itu, gak ada setiap waktu mas.. Nasib-nasibpan. XD

      Sama-sama Mas. Tapi, menurut gue sih masih banyak tempat yang belum gue ajak Mas Mawi buat lebih kenal Pekanbaru. Soalnya singkat bangetkan.

      Oke, Mas. Ditunggu kedatangannya.. Sponsor dong mas… Biar bisa ajak Gue sekalian. XD

  9. Ekspresi di rumah makan nasi padangnya jadi tampak lucu ya Pangeran,,, kayak sedang liat foto artis di pantai hahahahahahahaha (((becanda pangeran)))

    Hehehehehehehe… 😀

  10. Bukannya malaysia itu bahasanya mirip-mirip dengan Indonesia ya her? kenapa nggak cari papan penunjuk jalannya aja, atau kan ada yang berbahasa inggris gitu.. hahah awkward banget sih masuk koridor toilet cewek :))

    Stadion utama riau sebesar itu her? gilaaa gede banget. Enak ya bisa jadi tuan rumah kalau ada travel blogger yang datang. btw mblusuk itu anak BE juga kah?

    1. Beda dong Kuh…. -_- Beda banget malah. Kan udah gue bilang, nggak ada papan petunjuknya. Dan lagian, gue kira karena orang gak banya lewat jalur lorong itu. -_-

      Banget kuh. Pengen masuk. XD

      Yoi… Ke sinilah, gue ajak ke Stadiunnya. Alhamdulillah kuh, bisa menjadi tuan rumah. Bukan, beliau nggak anak BE. Tapi keknya ikut KOmunitas Traveller juga.

  11. Mas Waw. Ntah kenapa nama panggilan ini terasa aneh, Om-__-

    Ya itulah untungnya jadi blogger. Bisa kenal sama banyak temen, mampir ke daerah nggak takut karena bakal ada temen, pokoknya asik lah. Aku juga kapan yaaa main ke Sumatera. Belom pernah lagi semenjak bayi dulu 😀

    Btw kamu kok gaul banget sih Om magangnya ampe Malaysia sono?

  12. jadi tour guide dadakan untuk teman sesama blogger, nampakny asik. kalau blogger2 lain yang udah saling kenal dan udah lumayan sering bw-bwan emang asik ya kalau diajak meetup, apalagi kalau satu kota. nggak usah tour guide2 an, karena udah sesama kota gitu. hahaha.

  13. njaaay, maksud lo apaan pembukaannya panjang beet kayak rel kereta api! gak nyambung lagi, kirain mau ngomongin cara lo pipis ditoilet cewek, soalnya gue butuh tutorial itu pas gue lagi mejeng didepan mall malem malem godain om om

    ealah ciee meet up sama sesama blogger.. btw itu kobokan makannya seger tuh kayaknya kalo di cipratin dimuka pangeran wortel -__-

  14. Aku kok belum pernah tahu owner mblusuk dot com ya? hahhahaa aku kudet nih mungkin

    Aku kok ngakak baca cerita awal salah masuk toilet ya Ru? meskipun belum masuk ke toilet kan tapi malu juga xexxeeexe
    Kamu emang jago jadi guide deh, tapi kalau aku gak mau deh diajakin ke stadium hehehe

  15. so do they, baru tau sama mblusukdotcom bang. Kagum juga ya udah keliling-keliling sumatra, tinggal Batam doang. Eh berarti udah lewat jambi dong ya? Kok gak ngontact gue sih? 🙁 Pan pengen ketemu sama blogger ketjeh gitu.

    Jalan-jalan siang doang emang sulit nyari tempat, kebanyakan mah malem ya khususnya kuliner, kalo malem bejibun dah. Wajar aja lu bingung mau "ngangkut" bang Mawi kemana.

    Masa gak ada temen yang punya helm lebih sih bang? -_- hadeh. Bikin perjalanan traveling bang Mawi terbatas aja *ini malah nyalahin pula, hahaha*

    Btw, kapan gue main ke sana, boleh kali ya minta temenin lu bang. Kan deket Jambi-Pekanbaru. Yeaaaay!!!

  16. Ru, minta alamat yg toilet di Malaysia dong. Gua mau kesana, mau gua pasang tembok. Ngapain ada tanda kalo di dalemnya keliatan toilet sebelahnyaa -_-

    Wihiii… aku baru tau nih tentang Mas Meaw… eh Mas Maw owner Mblusuk.com wkkwk. Gua tadi sempet penasaran Mas Meaw itu siapa, apa anak BE atau bukan. Soalnya dari cerita lu ini lgsg ke bayang hidupnya keren banget. Dan pas gua cek blognya ternyata dia udah ke Palembang tahun 2015. Padahal mau aja nemenin dia klo dia ksana~

    Enaknya ya punya temen dunia maya. Setidaknya lu disini bisa ngebuktiin kalo temen dunia maya bisa di ketemu di dunia nyata, dan ada kemungkinan jg bisa hidup bersama~ #loh hahhaa

  17. Untung pas nunjuk dan ngehampirin orang yang selonjoran itu beneran mas Mawi. Coba kalo salah orang, kan jadi awkward banget. Udah sotoy di toilet Malaysia, sotoy juga pas nunjuk orang.

    Aduh kalian berdua-duaan gitu kopdarannya, kenapa nggak ngajak blogger Pekanbaru lainnya Bang Pang buat meetup, kan lumayan seru ntarnya.
    Mas Mawi cuma sehari ya di Pekanbaru. Hebat lah, Backpacker2 gitu. Keren !!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *