Indonesia : Papua

Hallo semua. Kalo ketemu hari
kamis, saatnya Pangeran ngobrol di WORTELINFO.
Setelah minggu kemaren Pangeran ngomongin Logo Baru Google, kali ini Pangeran
bakal ngomongin hal-hal yang bebau nasionalisme. Yang pertama Pangeran akan
bahas yaitu Papua.
Kenapa harus PAPUA Pangeran?
Karena Pangeran akan ngobrol
panjang beberapa minggu kedepan mengenai semua hal yang ada di Indonesia. Dari
pulau, budaya, ciri-khas, etnik dll. “Nasionalisme gaes…”
Mari mulai dari pulau terjauh
dulu, ya. “Selamat membaca gaes…”
—-o0o—-
DESKRIPSI
Papua adalah sebuah provinsi
terluas Indonesia yang terletak di bagian tengah Pulau Papua atau bagian paling
timur West New Guinea (Irian Jaya)
dan memiliki Ibu Kota bernama Jaya Pura. Dengan luas 808.105 KM persegi, Papua
disusun oleh 29 Kabupaten dengan 2,8 juta jiwa pada tahun 2006.
Selain itu, Papua punya tempat
keren yang harusnya kalian kunjungi yaitu Pulau Puncak Jaya. Nah, Pulau Punjak
Jaya merupakan pulau yang tertinggi di Papua dan dilanjutkan dengan pulau
paling rendah di Papua yaitu Maraouke.
Jika ngomongin Papua, tentu
kalian mengingat sebuah hewan endemik di Papua, yaitu Cendrawasih. Kerennya
Cendrawasih ini dikenal karena bulu
burung jantannya memiliki banyak jenisnya, terutama bulu yang sangat memanjang
dan rumit yang ada di paruh, sayap atau kepalanya. “Harus bangga nih…”
PENDUDUK ASLI PAPUA
Di Papua, jika kita lihat dari
karakteristik mereka dalam bersosialisi, ada 2 kelompok besar yang menjadi
pembeda yaitu Papua pegunungan dan Papua dataran rendah. Sayangnya, Agama di
Papua masih menyerap segala aspek kehidupan. Belum benar-benar memeiliki
konsisten seperti di pulau besar yang ada di Indonesia lainnya. Bagi rakyak
Papua, sekuler dan sacral keduannya berfungsi bersama-sama.
“Mampir rumah abang neng…” 😀
Papua yang terkenal dengan orang
berkulit agak gelap, terdiri dari 25 suku dengan bahasa masing-masing yang
berbeda. Jadi, kalo kalian nanti jalan ke Papua, sebaiknya bawa kamus 25 suku bahasa
mereka. Ya…, daripada kalian minta minum dibawaain golok. “Kan repot bro!!!”
SENJATA TRADISIONAL
Tentunya, dilihat dari
karakteristik masyarakat Papua, mereka memiliki banyak sekali jenis senjata
tradisional. Salah satunya adalah Pisau Belati. Pisau ini bukan layaknya
seperti pisau dapur yang buat motong perasaan yang perih ini (bukan…). Tetapi
Pisau Belati dari papua ini terbuat dari  tulang kaki burung kasuari dan bulunya dibuat
sebagai penghiasi sekeliling senjata. Begini foto senjatanya :
Meskipun senjata tradisional
masyarakat Papua adalah Pisau Belati, tapi senjata utama masyarakat Papua
adalah busur dan Panah. Busur tersebut terbuat dari bambu atau kayu, sedangkan tali
Busur terbuat dari rotan. Anak panahnya sendiri terbuat dari bambu, kayu atau
tulang kangguru. Biasanya busur dan panahnya digunakan untuk berburu atau
berperang.
KULINER KHAS PAPUA

Papeda adalah makanan yang paling
khas dari Papua. Makanan ini gak cuman ada di Papua, tapi ada juga di Maluku.
Papeda merupakan makanan yang terbuat dari bubur sagu. Biasanya berwarna putih
dan bertekstur lengket menyerupai lem dan rasanya tawar. Papeda bagus untuk
kesehatan karena kaya akan serat, rendah kolesterol dan cukup nutrisi.
TEMPAT WISATA

Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Lorentz
Taman Nasional Lorentz adalah
sebuah taman nasional yang terletak di provinsi Papua, Indonesia. Taman ini
memiliki luas wilayah sebesar 2,4 juta Ha Lorentz merupakan taman nasional
terbesar di Asia Tenggara. Jadi, kalo punya gebetan baru dan pengen minta ke
tempat baru, mending ajak ke taman ini aja. “Pasti deh…. Kalian jomblo lagi.
:D.”
—-o0o—-
Bagaimana WORTELINFO kali ini? Keren gak? Mudah-mudahan
Pangeran bisa membagikan informasi yang semakin menarik buat kalian, ya.
Sampai di sini dulu WORTELINFO kali ini, jangan lupa like biar gue
semangat terus, komentar buat gue jadi tau apa yang harus ditambah dan kalo
kalian gak mau ketinggalan postingan keren di Tulisan Wortel, Subscribe aja ya….

Bye…. Bye… bye….
SUMBER PENDUKUNG : WIKIPEDIA

37 thoughts on “Indonesia : Papua

  1. Wah blog ini makin keren aja nih, ngebahas macem2… kalau udah jalan terus, bisa kali ya, dipake buat contekan anak sekolah yang lagi ulangan haha

    Gue nggak paham sama agama yang menyerap segala aspek kehidupan Her, dan belum memiliki konsisten. Itu korelasinya apaan ya..

    Kalo makanan Papeda, itu nggak ada variasinya gitu ya? Itu persis banget kayak lem kertas.. itu cuma tersedia di suku-suku pedalaman apa tempat makan papua juga nyediain beginian Her? 😀

    Gue suka sama rubrik yang ini nih… saran ke depannya sih, infonya lebih dibanyakin lagi Her, ini masih kurang panjang menurut gue. Saran gue juga, foto tempat wisatanya mesti kudu ditampilin.

    1. Aduhhh bg Edotz suka muji gitulah, gue jadi pengen gigit spion ni bg… Aminnn bisa kali ya, jadi contekan.. "Guru yg baik…"

      Nah, korelasinya itu………… gini bg, mereka itu masih belum bisa memilah2, mana yg bener dan enggak. Semua diterima. Sama kek anak kecil, polos gitu… nerima aja…

      Emang enggak bg, tapi bisa dimakan pake alteko sama lem pipa bg. Lebih enak lagi, kasi oli kotor. 😀 Biasanya udah ada di seluruh Papua bg. Karena khas di sana soalnya.

      Makasih bg, dipanjangin ya? Oke2 tapi yakin bg, kalo gue buat panjang entar pada koment "Selesai juga ya… Panjang juga ya.." hahaha Oke bg. Entar gue cari referensi lebih lengkap lagi. Makasih sarannya bg.. 🙂

  2. Ada yang kurang nih pangeran… hehe… raja ampat, dibahas dong sekalian… kan lagi nge-tren tuh diving di raja ampat… oh iya, papua ini juga alamnya emang indah bet… *diceritain temen org papua…

    Tapi ya kita tahu sendiri, bahwa emang apa2 yang ada disono mahal… belom lagi ke papua juga butuh perjuangan ekstra keras… padahal kekayaan alamnya sangat melimpah tp malah dimanfaatkan oleh orang asing. contoh PT. Fr**port

    Ah elah tuh perusahaan, taunya ngeruk kekayaan alam doang… mana diperpanjang lagi kontraknya…
    Mudah2an nanti aku bisa ke papua, ngembangin potensi daerahnya juga *amin…

    1. Raja ampatkan udah terkenal dan banyak yg tau. Jadi, gak usah dibahas do. Awalnya pengen bahas, tapi karena udah ngehitz, ya gue nyari sudut yg lain. 🙂

      Soal mahal, emang iya, karena semua kebutuhan sandang dan pangan diangkut pake pesawat, makanya mereka kenak namanya biaya transportasi.

      Aminnn semoga bisa mengembangkan jadi lebih baik..

  3. Hmm, gue baru kali pertama maen kesini. yang gue cari duluan gambar wortel? mana yah..!
    Impresi pertama sih, gue seneng ngeliat tampilan blog ini. dan bikin gue makin termotivasi ngerombak tampilan blog gue yang udah gak kekinian itu..hahahaha

    soal papua, gue pernah kesana dan gue sedikit tau ya cuma dari liputan berita-berita. tapi karena gue paham banget itu sama orangnya, temen kuliah gue banyak dari sono, keren kok! mereka seneng untuk melestarikan budaya mereka dengan tetep make produksi dari asal mereka, contohnya "tas", bukan itu aja. dan gue rasa yang bahasa indonesianya terlalu lancar itu ya orang papua. haha

    Gue rasa, ketika lo nyeritain papua lo masak gak nyeritain orangnya bro? gak semua orang papua kan pake baju gitu? dan btw, katanya disana lebih banyak pendatangnya daripada penduduk aslinya. bener gak sih?

    1. Carinya di About aja bro.. Biar tau perjalanan blog ini. 🙂 Hahaha, bisa gitu ya. Punyalu masih keren kok bro. Semangat buat design lagi deh.. Ditunggu hasilnya.

      Asekkk, elu pernah ya… "Keren…" Iya, Papua emang masih kental banget mengenai kebudayaan. Makanya banyak orang masih melestarikan budaya di sana.

      Itu emang sengaja bro. Rasanya, nyeritain tanpabusana itu, gak baiklah menurut gue. Biarpun kebudayaan, tentunya udah banyak yg tau. Makanya gue ceritain yg sederhana aja. Biar mudah nangkepnya.. Enggaklah, suku aslinya yg banyak kok. Pendatang itu, karena ada pengajar dan pelopor buat ekonimi mereka aj..

  4. Pangeran sekarang suka bagi-bagi info ya, keren lanjutkan ya pangeran.

    Jadi aku pikir suku Papua itu cuma satu tapi ternyata ada banyak dan setiap suku beda bahasa, iya juga sih masa harus bawa 25 kamus kalau mau keliling Papua. Tapi emangnya ada kamus bahasa Papua? Eh koteka gak ikutan dibahas nih? Padahal itu yang khas dari Papua.

    Sama budaya disana masih kuat banget, gak terpengaruh dari luar. Aku pikir kalo orang Papua itu kemana-mana gak pakai baju kayak yang digambarkan di tv, ternyata itu suku Papua yang di pedalaman kalau orang Papua yang tinggal di kota kehidupannya sama kayak kita.

    1. Kan udah lama ki…. "WORTELINFO Namanya." 🙂 MAkasih kerennya.

      Awalnya gu juga ngira gitu ki, tapi setelah ngebaca dan nyari info, ternyata buwanya banget sukunya. Dan… harus dengan bahasa yg beda pula.. "Hadeh…"

      Enggak ki, itu menurut Pangeran kurang etis aja, makanya Pangeran memilah2 informasi yg perlu sama yg ya.. agak mengumbar aib itukan gak baik.. 🙂

      Nah… iya ki, di sana dibagi per golongan. Makanya ada yg udah modern, ada juga yg santai. 🙂

  5. Papua ohh papua, sumber air suh dekat yaa 😀

    papua menyimpan banyak kebudayaan, pulau yang berada di timur indonesi ini memang menyuguhkan pesona yang ini, burun cendrawasi salah satunya, burung ini sangat indah apalagi kalo ekornya mengembang, kelihatan cantik kayag kamu,, iya kamu.. salju abadi juga ada di sana.. makanan yang kayag lem kata pangeran pun ada di sana tapi banyak yang masih belom terjamah di sana, kebutuhan juga katanya sangat mahal di sana, faktor transport sih katanya..

    1. Yoi rud… sumber air sudekat…. "logat papua."

      Asekk, bahasamu canggih juga rud. 😀 Emang mahal banget gaya hidup di sana, semuanya diterbangin pake pesawat. Makanya gak heran, perbedaan harganya bisa 2 sampai 3x lipat dari harga aslinya.

  6. Duh, ini aku yg ke-rajinan apa gmn ya? Smpe komen2nya aku bacain smua. Wkwk.

    Makin mantep aja nihh pangeran, ada rubril WortelInfo gini! 😀 Minggu dpn ngebahas tntang Indonesia lg gak? Biar mkin nasionalis nih.. Hehe. Tp Indonesia kan luas banget… Apakah pangeran sanggup nulis All about Indonesia??
    Kalo denger tntang Papua, psti aku lgsung keinget "Koteka" deh… Gak tau knp aku lgsg mikirnya Koteka, karna Koteka itu ciri khasnya papua bgt.. Sama alat musiknya Tifa kalo gak salah, dulu pas SD prnh ngapalin alat musik tiap daerah.

    Keren pangeran, aku jd dpt wawasan baru, tp dibacanya enak, gak bikin ngantuk. Gak kayak lg baca buku pelajaran, bru bca bentaran lgsg ngantuk. Hahaha..
    Aku curiga nih, jgn2 stlah ini pangeran bakal nulis soal buat ulangan? 😮 Wakakak

    1. hahahaha, emang elunya aja yg suka nganeh sendiri lu..

      Makasih lho, mantepnya. Tapi ini bukan rubrik baru sih, cuman sekedar info aja. 🙂

      Yah.. Lulu mikirnya gitu amat sih, yang lain kek. Boleh sih, mikir gitu, tapikan jangan terlalu fokus ke situnya.. Makanya Pangeran males bahas itu. Takutnya salah fokus.. 😀

      Asekkk, jadi nyaman dong, kalo dapet ilmu kek gini..

      Emang ya, kalo gak mainstream bukan lulu namanya.. Ya kali, gue bakalan buat soal ulangan, sekalian aja, bikin UN.. 😀

  7. nggak bahas koteka nih mas pangeran
    siapa tahu ada yang tertarik dan oengen mesen itu koteka.

    kekayaan alamnya juga dibahas dong pangeran. apa aja yang ada di sana.
    sama musik dan tarian tradisional mereka

  8. gue belum pernah sekalipun nyoban papeda pernah dan sering lihat ajah di tipi Ru. semoga itu nggak mengurangi nasionalisme gue haha

    harunya lo juga punya info menarik dari papua. kalau lo jabarin general ajah mungkin orang udah pada tahu. misalkan ada sesuatu yang unik tentang sistem pernikahan atau komunikasi antar sukunya kayak gimana, gitu. biar abis baca tulisan lo, orang pada manggut2.

  9. Eugh…itu sagu keliatannya menjijikan ya, tapi dari jaman SD dulu gua selalu penasaran, gimana sih rasanya? Denger-denger sagu itu kan makanan pokok masyarakats ana, betul ga?

    Btw gua setuju sama si tofik dwi pandu nih, kalo info-info di atas tuh kesannya kita liat wikipedia juga bisa tau hal yg sama, mestinya kalo mau kasih info tuh lu harus riset lebih jauh, kalo ada tambahan hal-hal unik yg ga bisa kita tau dari wikipedia kan jadi lebih menarik tuh artikelnya

  10. papua, saya jadi tertarik ingin ke papua. Senjata tradisionalnya belati toh ternyata. Makanannya kebanyakan sagu. Burung langka yang hanya ada di Papua burung Cendrawasih. Keren infonya, kayaknya banyak tempat wisata yang ada di Papua, cuma belum terekspose, semoga saja kekayaan alam yang ada di Papua dapat dimanfaatkan dengan baik.

    kan sayang sekali, kalau penduduk Papua sengsara, dan juga kekayaan alamnya diambil oleh bangsa asing. Yang pasti Papua itu bagian dari Indonesia. Nasionalisme terjadi karena ada kebanggaan. Harusnya kita bangga dengan Indonesia. Pangeran udah pernah nyoba makanan dari Papua? Kayaknya enak tuh makanannya, jadi laper 🙂

  11. Langsung terbesit dipikiran kalau nanti bakal ada yang tersesat di blog ini ketika lagi nyari tugas tentang Papua dan dia ternyata copas dari blog ini. Wkwkwkwk keren kalo ada yang ngejadiin tulisan ini sumber tugasnya.

    Dulu pas SD diceritain guru kalau dipapua itu apa-apa serba besar. Semutnya besar, serangganya besar, bahkan kata guruku nyamuknya sebesar ayam. Mungkin itu kebohongan terekstrim yang pernah dia buat. Yakali nyamuk segede ayam itu kalau nyedot darah gimana -_-

    Baru kali ini lihat sesi WORTELINFO. Asik bang, sekalian ikut ngelestariin budaya dengan ngasih tau ke teman-teman 😀

  12. Wahh… pengetahuan gue akan pulau papua semakin bertambah. hhhhaaa
    pengen juga kesana, ke raja ampat. Tempat indah di papua yang nggak tau kapan gue bisa kesana.

    Lanjutkan WORTELINFOnya bang heru… gue juga sebenernya pengen bikin tulisan kaya gini di blog. tapi pengetahuan gue masih kurang…

  13. Gue suka nih info-info daerah kayak gini, cuma…. Pandangan gue aja sih, anggap aja saran. Baca ini gak beda sama Wikipedia, gue paham Blogger pengen naik trafficnya tapi harusnya bisa lebih berisi banyak informasi, maksudnya tuh info dari lu bisa berbeda dengan situs lain, khususnya Wikipedia yg jadi sumber info utama, entah dari sisi mainan tradisionalnya, adat khususnya, banyak deh yg bisa lu gali.. Hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *