Ide Kecil Untuk Batik Indonesia

Love you so much Indonesia,
itulah kalimat yang bisa gue ucapin dihari Ulang Tahun Batik setelah di
tetapkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi sejak 2
Oktober 2009 yang lalu.

Batik sejak dulu adalah suatu
karya yang gue puji-puji setiap gue melihat jejeran karya batik di tempat jual
beli. Dulu, sebagian orang sering sekali tidak merasa bangga menggunakan batik,
bahkan ada sebagian orang yang mengatakan batik itu fashion ketinggalan, gak
cocok untuk anak muda. Buat gue, semua pernyataan tadi adalah salah besar.
Sejak SMP, gue udah suka banget pake batik, meskipun gue sering di bilang “Eh,
pake baju bokap lu ya?.”
Meskipun semua pernyataan itu
sering banget gue dapet, tapi gue tetap merasa bangga dengan karya budaya
Indonesia ini, melihat sekarang, malu rasanya kalo seandainya gue gak suka
batik dari SMP. Sekarang gak cuman anak muda, bahkan anak 1 tahun saja sudah
menggunakan batik.
Fakta sudah tidak perlu gue
jelasin panjang lebar lagi, pada dasarnya semua yang menjadi budaya Indonesia
selalu menjadi perhatian besar bagi gue. Sempet pernah demi penasaran seperti
apa budaya di papua, gue nyari-nyari anak Papua yang tinggal di Pekanbaru, pas
nemu, rupanya dia gak asli dari papua, cuman punya temen papua dan itu cuman
ketemu sekali.
Sebagai salah satu penghargaan gue
buat Batik Indonesia, gue kemaren ngadain sebuah partisipasilah, tapi sayangnya
gak banyak yang merespon, hanya like and favorit saja yang temen sosmed respon.
Partisipasi yang gue buat yaitu meminta temen-temen sosmed untuk ngasi ide tentang
cara melestarikan batik dan mempopulerkan batik asli Indonesia ini dengan
#LoveBatikIndonesia.
Inilah temen-temen sosmed yang
telah mengirimkan idenya :
Wahyu Yuwono : Regenerasi kalo gue sih. soalnya kalo yang buat batik udah tua semua, siapa yang mau ngelanjutin. Kalo di Riau ada cara buat batik tangan, gue pengen belajar.

Giska Putri Andriati : Dua saran di atas udah bener semua. Palingan mau nambahin aja, diadain penyuluhan gitu ke sekolah2 atau kampus, di contohin bikin batik juga tapi bikin batik nya yg simpel, minimal narik minat anak muda dulu. Dan dibekali wawasan tentang batik daerah masing2 dulu biar bertahap belajarnya. Terus biar mereka Bangga sama batik daerah asalnya. Batik sekarang kan udah ga kolot kayak dulu, udah bisa di modifikasi.

Aulia Rachmayanti : Yang paling penting sih regenerasi, percuma kalo konsumennya banyak tapi yang bisa bikin cuma mereka yg udah tua aja. entar kalo yg udah tua pada ga ada, siapa yg mau nerusin? kalo bisa sih pelajaran membatik dimasukin ke kurikulum, atau minimal jadi kegiatan ekstrakulikuler di sekolahnya. Biar anak2 muda sekarang ga cuma update tentang gadget aja, tapi bisa ngebatik juga
Komentar diatas merupakan hasil partisipasi yang menurut gue baik dan patut dibaca banyak orang untuk dijadikan ide mengenalkan batik dari sabang sampai marauke.
Bukan hanya Indonesia yang merayakan, google juga memberi ucapan Hari Batik Nasional. Terima kasih google.

Harapan kecil yang bisa sampaikan
dan semoga ada orang-orang yang terus peduli dengan batik karya budaya
Indonesia, terima kasih batik, hasil ukiranmu selalu menjadi teman dalam hidup
gue. Meskipun gue gak bisa membeli batik yang harganya sangat mahal, setidaknya
dengan selalu menggunakannya gue menghargai batik. #LoveBatikIndonesia

Kirim komentarmu ke @HeruArya dengan #LoveBatikIndonesia Makasih.

Pangeran Wortel

Blogger dari Kab. Bengkalis. Sukanya ngisi waktu luang untuk buat video, nulis di blog, desain feed instagram #bukanfakta dan kadang suka sendiri di pantai. Salam kenal..

12 thoughts to “Ide Kecil Untuk Batik Indonesia”

  1. kyaaaa akhirnya tulisan ini keluar juga, Selamat Hari Batik #LoveBatikIndonesia. Semoga kedepannya batik bisa bener-bener jadi kebutuhan seluruh rakyat di dunia *malaikat bantu aminin yaaa* hoho.
    Nice post pangeraaaan.

  2. kalo gue tiap kerja seringnya pake batik… karena iya emang mau apalagi coba? -_-
    tapi gue suka kok, motifnya syahdu2 batik jaman sekarang… kalau dulu batik identik dengan kondangan sekarang batik udah terlihat gaul di masyarakat

    1. Nahhh, ini abang yang baik. 🙂

      Emang iya bang, sekarang batik udah dipadukan dengan fashion modern, supaya tetep nyatu kalo dipake setiap kalangan. 🙂

  3. Di Jakarta, batik itu udah bukan merupakan pakaian jadul kok. Malah anak jaman sekarang lagi bangga-bangganya pamerin batik di sekolah (saat batik bebas). Gue juga pecinta batik dari dulu sampai sekarang. Stigma orang mengenai batik cuma kondangan aja, menurut gue sekarang udah pupus. Sekarang acara formal yang lain juga sekarang pakai batik. Hehe..

    Anyway, gue setuju banget tentang pendapatnya si Aulia! 😀

    1. Wahhhhh, syukurlah kalo dijakarta gitu. Daeran gue di Bengkalis juga gitu.

      Nah,,, kalo kalian mau idenya masuk di postingan, mention ke @HeruAryaa dengan #LoveBatikIndonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *