Hunting Dadakan (Stadiun Utama Riau, Pekanbaru)

Udah hampir semenjak gue menempuh
hidup baru dengan usaha baru gue. Hobi yang satu ini, jarang banget gue coba
lagi. Iya, HUNTING FOTO PARA MANTAN.

Pas awal gue kuliah. “Cerita
dikit, ya.” Gue udah terlanjur kepincut sama dunia fotografi, sangking
senengnya, gue rela belajar siang, malam, sore dan subuh. Buat berdoa. Supaya
ada yang ngasi kemera gratisan. Itu semua sia-sia, doa tanpa usaha = nol besar.
“Begitu.” Ukhukkk
Setelah masuk semester 4, gue
udah jarang banget menggeluti hobi satu ini. Hingga, siang menjelang sore
kemaren. Tiba-tiba, Bagus yang berwajah bagus juga. Menawarkan hal yang membuat
gue ngiler.
“Eh, Pangeran sore ini sibuk,
gak?”
“Kemana kita, pacaran
jalan-jalan atau kemana?” Tanya gue beringas
“Biasa, foto-foto.”
“Oke, entar jam 15.30 kita
berangkat.”
“Oke.”
Janjipun telah gue buat. Tapi
semua seperti ada dusta diantara kita. Gue malah terbangun di jam 16.00. Rumah
udah sepi. “Iya, kayak hati gue. SEPI.” Kadang itu yang buat gue sedih. 😀
Pas kebangun, Bagus tiba2 muncul di
depan pintu kamar, pake sepatu keren, celana jins, tapi sayang, dia gak make
baju. “Sakit apalah anak satu ini.”
Gue pun siap-siap. Perjalanan di
mulai. Setelah selesai mandi, gue lihat sudah jam 16.30. Supaya gak terlalu sore,
gue memutuskan untuk berangkat di jam itu. Bagus pun menyetujuinya.
Tujuan utama adalah ke Stadiun
Utama Riau. Salah satu tempat mangang terbaik bagi cabe-cabean. Kalo kalian
susah nemuin cabe-cabean di pasar, mending ke stadiun. Lu tinggal milih, mau
yang level esay apa level hard. Pilihan ada di tangan anda. “Ini bukan
MLM-kan?” 😀
Sampai di tempat. Gue langsung
menuju ke satu tempat yang menurut gue, belum pernah gue coba untuk
mengabadikannya. “Tapi kalo buat anak, jangan coba-coba,  ya.”
Baru mulai mengatur ISO dan yang
lain, tiba-tiba bagus panik. Tampak tangannya merogoh kantongnya sendiri dengan
kening sedikit mengkerut. Gue heran. Apa yang terjadi. Gue pun memastikannya :
“Gus, emangnya ada apa?”
“Kunci motor hilang, bro.”
“HA!!! APA!!! Mantan lu hilang.”
“KUNCI BUKAN GUCI.”
“……”
“Di mana, ya. Kok gak ada.”
“Emang di mana hilangnya?”
“Kalo gue tau, gak hilang
namanya.”
“Iya, juga, ya.” Ucap gue dalam
hati.
Setelah 20 menit mencari di
sela-sela bulu ketek, selokan, dan beberapa tumpukan butiran debu. Bagus
akhirnya menemukan kunci itu. Hunting pun di mulai lagi.
Pengambilan hasil di mulai. Nah,
ini hasil foto-foto gue :

Nah, yang ini hasil foto Bagus.
“Anggap saja tanpa objek.” -_-:

Keknya foto yang ini, paling keren. -_-

Udah. Gitu doang Pangeran!!

Iya. Gitu doang. Terus kalo lu
jomblo, gue harus apa. Macarin lu, gitu. Iya, kan. Ngaku deh. Tu senyum, “Ciyeeee…
senyumnya kayak gula pasir.” 😀
Perjalanan hunting dadakan kali
itupun, selesai. “Akhirnya, gue punya foto baru.” -_-

“Jika temen lu ngajak hunting.
Ikutlah, dan jangan lupa. Minta dia fotoin lu juga. Supaya semua orang tau, kalo
lu masih pantas untuk diabadikan.” Ukhuk

40 thoughts on “Hunting Dadakan (Stadiun Utama Riau, Pekanbaru)

  1. ngomongin soal foto gue jadi inget temen gue yang kuliah ngambil jurusan fotography, itu bener2 deh fotonya luar biasa, tapi pernah dia cerita, temen gue itu fotonya menurut gue temen2nya juga udah bagus banget, foto apa gitu jenisnya, cuman kata dosennya"ini foto apa sampah ? jelek banget, ibarat kamera ga sengaja kesenggol ya begini jadinya" u.u sakit… cuman ga lama kemudian dia buka pameran dan itu keren -_- lah jadi curhat zz…

    btw iya ru foto lo yang ngadep belakang emang paling keren banget! 😀 wkwk

    1. Lah, emangnya kenapa dengan temen lu dim?

      Hidup emang gitu. Hal yang sepele sering menjadi waw saat banyak mata yang menilai.

      Iya, kan. Gue paling keren menghadap ke belakangkan? -_-

    2. iya setelah kebal denger makian dari dosennya, karya foto dia makin-makin bagus, dan dia buka pameran foto gitu ru,

      duh heru teguh kata2nya mantep banget deh ah wkwk..

      iya yang ngadep belakang ru, keren banget, sama yang paling bawah, yang gelap semuanya itu ru.. wah itu apalagi keren banget wkwk 😀

    3. Iya, kan. Hingga jadi seperti orang penting nantinya. Gue yakin, dia bakalan sukses besar nanti.

      Hu'uh..

      Iya, dim. Lu pernah nelen wortel dari hidung, gk? Kalo belum, entar kita coba deh.

  2. owh jadi pangeran orang riau, masih berasap gak?
    iya beneran deh foto itu yang paling keren, pangerannya berasa jadi ganteng gitu,, xD
    tapi yang paling gue suka sih foto yang kek megang matahari,, meski udah banyak yang foto kek gitu, tapi tetep keren 😀

  3. Wah … sayang tuh foto yang terakhir gak keliatan muka pangeran dan alis naiknya.
    Eh, Jangan-jangan tujuan yg paling utama ke Stadiun itu bukan buat hunting foto lagi, tapi hunting yang itu … yang merah-merah .. hehe

  4. Sebenernya mau hunting foto apa mau hunting cabe-cabean ? 😀

    Kalo soal foto aku nggak tau apa-apa, bagus apa enggaknya aja aku nggak tau :'D
    Tapi menurutku paling bagus foto yang cuma kelihatan punggunya itu. Itu foto paling bagus banget.

  5. Anjir. Ini udah menunjukkan sebagai cowo lo mempunyai jiwa yang pede, Her. Sejujurnya, walau gue rupawan kata nyokap, gue ga biasa narsis seperti ini. Pernah dengar ga kata ustad felix, kalo ga salah sih ya, narsis itu takutnya bisa menimbulkan riya' gitu. Hahaha.

    Btw foto lo ganteng her pas madep belakang. :)) *kabuur*

  6. Hahaha. Pangeran keboo. Tapi, cowok mah kalo siap-siap cepet, ya. Coba kalo cewek, sejam baru kelar. (._.")

    Hasil jepretan Pangeran baguuus banget! Jago! Soalnya aku nggak jago gitu ngambil gambar. Seenggaknya kalo aku jepret orang, kepalanya masih utuh. :))

    Oh, iya. Salam buat Mas Bagusnya. Manis, loh. :3

    Dari sekian banyak foto. Aku paling suka yang terakhir! Di situ auranya Pangeran keluar. Aura negatif. Horor. Habisnya gelap-gelapan gitu, sih. 🙁
    Pffft. :))
    Hahaha. Becanda Pangeraaan. Pangeran juga keren, kok! ^^/

    1. Iya, dong. Gak seribet cewekkan. 😀

      Asekkk, makasih, ya. Tapi syukurlah yang penting kepalanya tetep utuh. Meksi badan dan wajahnya terpisah. 😀

      Eh… Iya, nanti kalo ketemu lagi. :3

      Nah, Pangeran juga suka itu. Lebih fresh wajah horornya. Itu yang dibayang2, makhluk astral. 😀

      Asekkk, dapet keren dari rima. Rima juga manis. "Eeh.

  7. Baru tahu riau punya stadiun, emang ada club sepak bolanya ya? Itu stadionya udah jadi atau masih di renov? Kirain mau foto-foto di dalemnya, tahunya cuman di depan stadion, itu juga jauh banget hha

  8. Auuuu kenapa siluetnya lebih ganteng dari pangeran? hahahaha

    Ehhh salam buat mas bagusnya ya pangeran :3

    Dan satu pertanyaan gue, lo pergi berdua?
    Nggak di sangka …. kan? hahahaha

  9. Ngomongin fotografi tp klo gak ada kamera itu rada nyesek kak :'D haha, aku jg cukup tertarik, sayangnya tiap nabung gagal mulu buat beli. ish. Tapi seenggaknya, meski blm punya kamera, kita bisa cara makenya. ya kan ya kan, hehe

    btw, foto yg terakhir itu maksudnya apa? objeknya gelap semua kak XD *peace

  10. Wah asik nih kak hobi fotografi gitu, aku juga suka sih tapi belum kesampaian punya kamera kek gitu huhuhuhu

    Oh iya, aku punya teman juga dia itu suka fotografi, tapi kalo diajakin hunting susah banget -__- Pelit banget sama kameranya 😐 hufftt

    Eh btw siluet yg foto ke 2 keren banget kak^^ muehehehe

    Ya, hasil jepretan kakak udah bagusss banget kak. Semoga makin tambah kece aja kak hasil jepretannya^^

    1. Hahaha, kamera emang jadi penghambat untuk dunia semacam ini. 😀

      Ketok aja palanya, biar gak pelit lagi. 😀

      Makasih kerennya.

      Ahhh, Fatimah selalu buat Pangeran seneng, deh. "Kamu beda, ya." 😀

  11. Hunting yang menyenangkan. sunset nya begitu menyilaukan mata. emang sih sekarang fotografi lagi ngehits banget diberbagai kalangan. sering2 hunting aja atuh.. hobi itu kan sesuatu yang menyenangkan, siapa tahu kesananya bisa menghasilkan rupiah juga. 🙂

  12. Ke stadion paling cuma naik sepeda berduaan bareng pacar. Bahagia banget kalo berduaan sama pacar. Tapi jadi sedih kalo ngeliat rumput di sekitar Stadion Utama RIAU yang rumputnya banyak mati dan banyak sampah. *Pendapat terakhir kali kesana*

  13. wahh asik nih punya kamera type apaan kakak?? cuman aku pikir kamu hunting fotonya tanpa manusia alias pemandangan ternyata ada orangnya juga…but good try lah..emang paling asyik hunting foto tuh di sore hari apalagi ada sunset segala. syahduu…sayang ya kamu perginya sama cowok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *