Gamer’s

Sudah sejak kecil, gue itu
tipikal orang yang gak suka main-main. Apalagi mainin hati. (Ukhuk) Tapi, bukan
artinya gue gak pernah main. Entar malah dibilang “Ciyeee masa kecil bahagianya
di masa tua…” Gue gak mau. Maksud gue gak suka di sini adalah main namanya game Digital.
Bukan Digimon, itu beda lagi. “Ketahuan cartoon angkatan bangkotan.”

Kalo dipikir, temen gue waktu
kecil dulu, banyak yang punya PS1. Zaman itu, PS1 udah keren banget lho. Belum
lagi, ada satu permainan yang membuat kita bego nunggu bola jatuh, terus kita
pantulkan supaya kena target yang di atas. Seringnya permainan gitu, ada cuman
di Gamebot. “Apa!!! Kalian gak tau Gamebot? Dasar anak muda. Makanya lahir
cepet, biar tau.” Kok gue semakin kelihatan bangkotan, ya. Ini lho, namanya Gamebot
:
 
Entah sekarang masih ada atau
enggak gamebot dan permainan semacam PS1 yang banyaknya WWF dan kawan-kawan. Herannya,
dulu itu permainan emang banyak bersifat kekerasan. Tapi, gak ada menghasilkan
anak bangsa yang suka melakukan kekerasan. Sekarang beda banget, baru main POU
aja, setiap ketemu temennya berlagak sambil songong nanya Level. Contohnya berantem anak zaman sekarang :
Si A nanya “Eh, lo! Main Pou
gak?” Sambil linting baju. Mau nyuci piring soalnya. Enggaklah, mau berantem.
Si B senyum sinis “HAH!!! Main
dong!” Temennya pingsan karena jigongnya bau Jengkol
“Emang lo udah level berapa?
Udah, deh. Ngaku kalah aja. Lihat, punya gue udah level 30.” Si A Masih songong
Si B ngambil smartphone dari
kantong celananya dan langsung membuka Pou. Dengan penuh keyakinan, si B
memerkan ke A bahwa dia sudah level 40 “Gimana?”
Si A diem…. 10 menit berlalu
diem aja. 20 menit berlalu diem juga. Rupanya si A udah dijemput sama yg maha
kuasa. Enggak, itu lebay. Si A yang songong lari ke toilet, nyalain shower
sambil mukanya dijelekin “KENAPA!!!! Kenapa level dia lebih tinggi? Selamatkan Aim ya Allah.”
Selain sikap mental anak sekarang
itu aneh, dikit-dikit berantem, tonjok-tonjokan, lempar upil sana sini. Itu
udah beneran merusak moral anak bangsa. Gue juga heran, kenapa pengaruh
permainan di zaman sekarang itu, bisa membuat seseorang bener-bener malas untuk
ngapa-ngapain.
Kalo zaman gue, setelah pulang
sekolah, makan dan kami ngumpul di suatu tempat. Entah itu lapangan, kandang
kambing, atau apalah yg penting luas. Nah, di situ kami memainkan permainan
tradisional yang pastinya lebih asik. Berbaur dengan yang lain, kalo kalah
celananya ditarik ke bawah. Pokoknya seru.
Sekarang gue udah jarang banget
liat anak-anak main lari-larian, main perahu yg dibuat dari daun dan dikasi layar. Main
Kelereng (gundu, goli) juga udah jarang banget. Sekarang itu emang udah
peralihan zaman yang semuanya bisa dibuat virtual. Itulah kenapa sekarang
banyak banget anak sekolah di Warnet Game Online, ketimbang belajar kelompok. “MIRIS.”
—o0o—
Itulah, kenapa gue jarang banget
main PS atau main yang sejatinya permainan itu bisa nyata. Tapi dibuat virtual
bahkan sudah banyak permainan 3D supaya terlihat semakin nyata. Generasi yang
sekarang emang udah gak bisa diapa-apain. Mau kalian ngelarang orang buat main?
Emang kalian yang bayar mereka main. Enggakkan. Serba susah emang, tapi ya
harus gimana, dunia kita udah berubah. “Yaleh, jomlo sok mikirin dunia.”
Nah, dari beberapa kejadian kalo
gue itu jarang main PS dan game lainnya. Terus membuat gue cemen dalam bidang
satu ini. Pernah temen kampus ngajak main Bola di PS, gue nolak. Bukan karena
mereka bakalan kalah, udah jelas gue yang kalah. Mau mereka newbie atau udah
senior, tetep aja gue bakalan kalah.
Tapi, meskipun gue sering kalah.
Gue gak gampang nyerah gitu aja. Gue pengen sesekali memainkan Game yang bisa
membuat gue menang. “Iya, gue main Pou.” Njir… Main Pou aja, gue sering
kalah. Gimana mau main yang lain. Tapi gue gak suka mainin hati kok. Cius…” 😀
Sempet juga gue main Game yang
masih banyak penggunanya sampe sekarang Hay Day. Iya, gue jualan hasil pertanian
dan jual Babi pake Sweater (Babi fashioneble). Emang suka aneh liat permainan Hay Day. Karakternya
suka seenaknya mereka ngasinya. Ayam kepalanya kasi pita. Sapi perah dikasi
cincin. Enggaklah, mau tarok mana coba?
Makanya, dari sekian banyak Game
yang pernah gue mainkan, hanya satu game yang gue lumayan bisa jadi lawan
berat. Counter Strike (kalo gak tau search aja). Nah, permainan ini gue taunya ketika SMP dulu dan itupun karena diajak
temen gue, anggap aja namanya Tejo. Karena Tejo udah punya komputer waktu masih
SMP, gue dikenalkan permainan ini sampe gue sendiri ketagihan.
Setiap pulang sekolah, gue selalu
cepet-cepet ganti baju, kadang sempet makan, kadang langsung pergi lagi ke
rumah Tejo. Iya, buat main itu doang. Bahkan, beberapa bulan kami sempat
mengadakan semacam lomba kecil-kecilan di warnet deket sekolah. Ada 6 Orang
yang bertanding saat itu. Yup, jumlah Lost gue paling sedikit. “Sumpah!! Gue
seneng banget pas tau. Tapi, rupanya gue paling sedikit juga menang.” -_- Jarang kalah
karena sembunyi mulu.

—o0o—

Semua kejadian yang gue ceritain,
membuktikan kalo gue gak bisa jadi Gamer’s. Okelah, kalo dulukan belum kuliah
dan belum mikirin gimana bisa makan, jalan sama motor (ukhuk jomlo), ketemuan
sama tembok cafe. Belum mikir ke situ. Sekarang udah beda, meskipun sempet
beberapa kali gue main Pou lagi. “Iya, gue merasa lelaki lemah.”

Badan segede anak kingkong,
mainanya Pou. Emang sih, gak ada yang salah. Tapi jujur, permainan Pou ini
membuktikan betapa seringnya gue sendiri dan ngobrol bareng Pou. “Njirr, hidup
gue jadi miris banget, ya.”

Pada akhirnya, semua akan kembali
pada apa yang seharusnya. Hidup itu ya sama kek main Game. Mau soal strategi,
ataupun apalah itu. Game selalu diciptakan dengan akhirnya kalah atau menang.
Gak ada game yang berakhir jomlo. Gak ada. Makanya, kadang sering kita (gue,
kalian) menyalahkan keadaan ketika kalian mengalami semacam kekalahan dalam
mengejar tujuan-tujuan kalian. Tidaklah perlu merasa seperti itu. Seperti game,
selalu ada NEW GAME. Permainan baru, kesempatan baru, hari baru, semangat baru,
dan pacar baru. Semuanya masih belum terlambat untuk diperbaiki.

Ya, memang kadang terutama gue
sering mengalami namanya frustasi berat. Kelihatannya aja, gue itu orangnya
suka Guyon (becanda) kata orang jawa.
Tapi, kalo kalian tahu aslinya dari kedelai. Lah, maksud gue kalian tau apa yg
terjadi sama gue. Mungkin, ya. Mungkin kalian bakalan bunuh diri. Enggak, gue
gak mau bunuh dirilah. Ngapain juga buang nyawa di dunia yang Allah kasi sangat
penuh keindahan gini. Merasa bodoh aja, kalo harus buang nyawa cuman gara-gara
urusan dunia. Mati hidupnya kitakan udah ada yang mengatur. So, selagi masih
hidup di dunia. Lakukan apa yang kalian bisa lakukan untuk sebuah kebaikan.

Main game juga gak melulu bisa
merusak siapa pemainnya, semua yang Tuhan ciptakan di Dunia ini, meskipun
melalui perantara manusia tentu ada manfaatnya. Kecuali penelitian yg
diceritain Dijeh soal Kecoa bisa hidup tanpa kepala. Memang gak ada kaitannya sama game. Tapi gue masih bingung
manfaatnya. Kalo di Game, seperti main catur : Mengajarkan hidup itu butuh
strategi yang baik. Kapan harus mengeluarkan Kuda, Rencong, bencong. Yang
terakhir gue becanda.

Apapun itu selalu punya makna dan
manfaat masing-masing. Ya, mungkin gue gak bisa dibilang keren dalam urusan
Gamer’s, tapi kalo diurusan lain gue bisa melakukan sekeren yang main game.
Sebenarnya hidup itu emang gitu, gak selamanya apa yang orang lain bisa, kita
juga bakalan bisa. Tapi, bukan artinya ketika kita gak bisa terus nyerah. Itu
gak gue banget. Meskipun gak bisa, tetep gue mencoba walaupun harus menanggung
malu. Tak apalah, karena gue tetep Have
Fun
aja.

“Bukan game yang merusak dan
mengendalikanmu. Tapi, sikapmu yang harus pandai menilai apa yang bisa merusak
dan mengendalikanmu. Heru Arya (Hanya seorang Pangeran yang sering meluk
tembok).

Oke, mungkin itu aja yg mau gue
bagikan. Sorry kalo postnya telat. Soalnya gue kemaren ditindas sama Skripsi. But i am happy karena bisa berbagi ke
kalian. Jangan lupa Like dan Share, ya. Bye…

Pangeran Wortel

Blogger dari Kab. Bengkalis. Sukanya ngisi waktu luang untuk buat video, nulis di blog, desain feed instagram #bukanfakta dan kadang suka sendiri di pantai. Salam kenal..

66 thoughts to “Gamer’s”

  1. Hahaa ketauan lu bangkotan bang. Digimon itu apa bang?

    Iya iya, dulu maini gamebot udah seneng banget. Modal batre doang. Meskipun gambarnya petak-petak abu-abu gitu. Hahaa Tapi senengnya bukan main.

    Game pou. Ee dimainin. Iya nggak bang, hahaa

    Quotenya leh uga bang. 😀

    1. Duh… gimana jelasinnya ya lan. Itu lho yang cartoon Digimon, dikendalikan orang juga, hampir mirip Pokemon. Adan mon-monya juga. 😀

      Yoi, rasanya dunia milik sendiri. (Lebay).

      Hahaha, iya lan. Tapi gimana, kadang seru aja gitu. Memperhatian sesuatu. 😀

      LEH UGAKAN!!!

  2. Wah bahas game. Aku tau dong beberapa game yang dibicarain di sini. Kecuali Hay Day, aku nggak tau.

    Dulu sedikit banget yang punya console game yang terkenal. Aku aja cuma punya gamebot. Nitendo atau PS1 nggak punya. Pernah minta dibeliin malah dimarahin. Tapi itu nggak menghalangiku buat main game. Aku sering nongrong di temen yang punya console itu. Sampe sekarang pun udah nyobain beberapa console game terkenal, walaupun nggak punya console nya (ngenes).

    Gara-gara sering main game aku jadi nganggep dunia ini itu sebagai game yang paling sulit. Hahahaha, absurd banget mikirnya.

    1. Hahaha, coba cari tau, Hay Day itu apa?

      Tetep bisa ngerasain, meskipun gak punya sendiri. Itu udah keren kok, pon. Karen, kalo punya sendiri pasti yang banyak ngerasain temen sendiri. kadang, kitanya malah males. bener gak?

      Hahaha, jangan yang paling sulit. Karena setiap game ada levelnya. Sama kek hidup, ada tahapan kesulitannya. Oke, Ganbate!!

  3. HAHAHA kocak banget tiap paragraf pengen ketawamulu.
    Gua juga gak suka main-main. asik
    maksudnya gak terlalu suka maen game paling sekali dua kali doang dimainin kalo udah bosen, karna gua tau gaenaknya dimainin. lah ini apasih makin ngaco.

  4. Aku juga happy udah dibagiin beginian sama kamu, Bang Pange 😀

    Keprihatinan yang sama, yang aku juga alamin. Walaupun dulu waktu kecil bukan gamer sejati, tapi aku prihatin ngeliat anak sekarang yang mainannya beda banget sama yang dulu. Mereka lebih suka mendem di rumah. Bagus sih, jadi nggak keliaran. Tapi kan lebih bagus lagi kalau main di luar rumah. Lebih aktif. Lebih banyak teman. Anak yang keseringan main di rumah dengan gadgetnya, takutnya ntar pas udah gede jadi sosiopat. Huhuhu 🙁

    1. Duh… jadi seneng bis negabahagian mu, cha. "Ehm."

      Bener banget, cha. Rasanya miris banget lihat perilaku anak zaman sekarang yang sejatinya sejak kecil sudah dikenalkan dengan teknologi yang bakalan ngebuat mereka terjerumus di masa depan. Ya, semoga aja kita para calon orang tua, bisa melakukan banyak hal supaya anak-anak kita gak tergerus terknologi seperti sekarang. Amin…

    1. Serius hape gak ada gamenya? Emang sejak kapan ada hape tanpa game, ya? "Hem… mikir keras gue."

      Ow… mungkin hape sekarang. Karena, kalo gak didownload ya gak ada. Bener juga, ya.

      Duh… jdi pengen lebih dekat sama Innnayah. "Ukhuk."

  5. aku bukan gamer hp, laptop gak ada game satu pun. gak tau harus seneng ato sedih.
    gamebot dulu kecil pernah main itu senengnya main yang menata itu, gak tau namanya.

    era digimon, sama bang aku dulu seneng banget nonton digimon.
    pualng sekolah terus main sama kawan di tanah yang lapang, jadi inget dulu waktu kecil. berarti masa kecil yang bahagia, di eranya.

    ketawa juga bacanya.
    quotenya keren banget. mantaapp.

    1. Hahaha, gak usah sedih gitu bro. Nikmati aja gimana nyamannya lo menjalani hidup ini. "Halah. Sok bijak."

      Yoi, angkatan lama juga ya bro. Jadi, bisa merasakan indahnya dan serunya main gamebot gitu.

      Ye… ada temen yg tau Digimon juga akhirnya. *TOSSS*

      Akhirnya postingan gue bisa bikin orang ketawa. "Seneng rasanya."

      Makasih kerennya.

  6. oh itu namanya gamebot, baru tahu, hehe.. Dulu gua pernah mainin gamebot. Jadi inget, gua dulu suka main nitendo, main game mario bros sampe tamat berkali-kali, sama tahu dimana semua tempat jamurnya. Terus temen gua ada yang punya ps1, main ke tempatnya, main crush gear sama digimon. Kalo pas ps2, main di rental ps, main game smackdown dan lain-lain.

    Counter strike game paling asik menurut gua, bikin ketagihan. Semenjak ada cs, gua setiap pulang sekolah selalu ke warnet. Meski di warnet ada yang merokok, bikin baju gua bau rokok dan kepala gua pusing, tapi gua tetep bisa konsentrasi buat main game. Kalo main cs, gua namain playernya Bantai. Sampe ada anak yang bilang ke temennya, "Eh Bantai itu siapa sih? Ngocol banget, gua kalah mulu lawan dia," wkwk, dia nggak tau kalo itu gua :v

    1. Hahhaa, jadi selama ini taunya main aja mas Aldi. Tak kira tau namanya juga. 😀 Ditendo emang permainan lama banget, tapi memoreble gitu. Samalah kita kalo gitu. *TOSS*

      Yoi, Counter Strike emang permainan keren menurut gue. Selain strategi, merasakan takut matipun seperti real adanya. Hahaha, sepertinya temen lo gak tau siapa Bantai itu. 😀

      Jangan bilang sampe sekarang misteri si Bantai belum terpecahkan?

  7. Cie yang udah bangkotan… *loh

    Itu gamebot aku pernah mainin juga sama counter strike.. Duh ketahuan deh bangkotan juga..

    Tapi gak apalah yang penting mah gak suka mainin hati dan aku suka sama quotenya bang Heru.. Cerdas… 😀

    1. Hahahah, njir…. bangkotan menghina bankotan. 😀

      Rasain, makin ketahuankan…

      Yoi Ri, yang penting jangan mainin hati. JANGAN!!! ITU DOSA.

      ASek… like dong, jangan suka aja. "MAKSA." Hahaha

  8. Jadi dulu kamu mainnya gamebot? *toss

    Baca ini jadi nostalgic, Heru. Jadi ingat bermacam permainan yang kumainkan pas masih kecil. Gamebot, replika helikopter, berbagai action figures mulai dari pasukan militer, TMNT, dll, main kelereng, layang-layang, monopoli juga. *berasa jantan gegara mainin permainan cowo xD

    1. *TOS* Yoi ji. Seru banget dulu main gamebot gitu.

      Hahaha, setelah tau kalo lo doyan mainan para cowok, gue jadi semakin yakin ji. Kalo lo cewek tapi hati lo tangguh. "GOmbalan macam apa ini?" hahahaa

  9. aku pernah dulu banget ya duluu main gamebot terus kalah di bilangin bego sama gambebot. sontak lah aku marah bang . udah kalah di bilang bego lagi -_-

    btw ini artikel agak nyindir angkatan aku ya (angkatan belum tua masih unyu2 :D). aku dlu maniak juga bang sama game online. seru bngt soalnya tp bikin lupa waktu. smpai gue tau kalau ini ngehabisin duit doang trus waktu belajar juga tambah sedikit

    1. Hahaha, yang sabar ya feb. Tapi tunggu dulu, sejak kapan Gamebot bisa ngomong? -_- Maksudnya "You Lost gitu? Itu program woy!!!"

      APaan, ngerasa muda banget lo. Udah punya KTP itu, membuktikan betapa mulainya dirimu menua. Percayalah…

      Syukurlah kalo udah sadar. Jangan game aja yg sadar, hati kosong itu sadar juga.

  10. Dari gamebot, PS1, sampe yang terakhir PS2 gue udah pernah ngerasain punya. Hahahaha

    Satu lagi yang nggak kalah seru:tamagotchi. Woooow, ini keren banget (walaupun mainnya cuma gitu2 doang).

    Sekarang mah udah susah main game. Kepikiran tugas sekolah terus.

    1. Udah punya sendiri ya lumayan bersyukur ya rob. Gue mah, bisa main aja udah syukur. 😀

      Yoi, gue juga pernah main Tamagochi, itu seru banget. Tapi kalo gak dirawat, beneran bisa mati. SELAMANYA. Dan gue ngalamin. :'(

      Asekkk anak sekolahan udah susah, ya.

    1. Samaan ya mas. *TOSSS DULU*

      Sebenarnya enakan Offline mas, bisa nentuin lawan sesuai kemampuan. Kalo udah Online gitu, bisa malahan salah lawan. Gue pernah nyoba, dan sensinya gak seenak Offline pake LAN di warnet. 😀

  11. kok aku setuju ya sama tulisan ini. ^^
    udahlah… kalau lagi 'jatuh', tinggal pencet Reset, balik New Game aja lah…

    tapi masalahnya yaitu… hidup gak segampang mencet tombol Reset sih. Btw, aku dulu punya Nintendo. PS nggak punya. Tapi saudara sepupu punya, Aku main Mickey Mouse, masak-masakan. Hihihi… Harvest Moon tuh, melatih kesabaran.
    Anu, aku abis Nintendo langsung komputer. Main The Sims. Itu… sampe sekarang The Sims-nya. Jadi pngen ngulas Game juga. ><

    1. Kan… emang kadang gue bisa menghipnotisorang buat setuju sama apa yg gue tulis. "Hahaha, lebay."

      Yoi, tinggal balik ke NEW GAME.

      Tapi, kenyataanya kalo gak kita mulai dari awal, mau gimana lagi? Jalan terbaik adalah membangunnya kembali dari awal. Emang kalo nyusun kartu banyak contohnya. Udah jatuh, bisakah kita mulai dari tengah? Enggakkan? Begitu juga hidup. Mending mulai NEW GAME Lagi. Bisa reload semangat baru. Semangat!!

      Wah.. ternyata suka main Game juga ya Vin, Harvest Moon keren tuh. Memoreble banget game satu itu. Gue entah kenap gak pernah ngerti main The Sims.

      Monggo dielus neng. Eh, diulas. 😀

    2. Filosofis sekali tulisan ini ya. Hidup diibaratkan sebuah game.
      Ya ampyun… gak bisa main The Sims? Aku kenal ini dari kelas 6 SD! Itu main orang2an diperintah makan mandi tidur beol dll. Dan ada misi juga sih. Misinya masing2 orang beda sesuai dg ambisinya.

      Misal kamu pengen orangmu sukses jadi dokter. Nanti dia cari kerja di koran, brangkat kantor, naikin skill, naik pangkat, sampe tertinggi, sampai bisa buka lock benda tertentu. Misal ambisi jadi buaya darat juga bisa. Macarin dan ngajak tunangan banyak orang. Sampe antar mereka berantem. Tamparan. Bisa buka toko juga. Seru!

    3. Yoi Vin, setidaknya tulisan gue gak cuman ketawa2 aja isinya. Tapi, ngasi pesan moral juga. Biar tjakep.

      OWalah, ternyata sesimple itu main The Sims, ya. Nanti deh, kalo ada waktu gue coba lagi.

      Semoga yang gue mainkan nanti, gak jadi jomlo semua. -_-

  12. daripada jadi gamer, mending jadi blogger. dulu dengan sangat menyesalnya gue main audition sampe buang2 duit buat beli cash, sekarang gue bertanya2 apa gunannya…. catur emang seru banget kalau soal strategi, tapi jaman sekarang.. orang2 lebih melirik game digital kayak dota buat main strategi2 an

    1. Hahaha, hanya seorang Gamer yang bisa bilang begini. Makanya, sebaiknya kalo main itu, pelajari pengaruh dan manfatnya. Gue sendiri juga bingung kenapa di Warnet Game Online itu banyak bener orangnya, padahalkan gak ada manfaatnya. Kalo cuman cari kesenangan, mungkin mereka orang yg tidak bahagia di masa kecilnya.

      Ya gak masalah, selagi gak menggangu dan menyita waktu yang seharusnya bermanfaat buat kita.

  13. Gamebot 😀 aaah, dulu aku suka banget main tetrisnya di gamebot wkwk kalau kalah langsung aku banting wkwkw :p

    sama apa itu game yang ngerawat monster itu -_- lupa nama gamenya, semacam gamebot itu wkwkw

    POU itu mainan macam apa sih -_- nggak seru kayaknya wkkwkw. aku sekarang kalau ngegame cuma main PES doang wkwkwk

    dan bener, mau terpengaruh atau nggaknya kita sama suatu game itu tergantung kitanya kok :))

    1. Sama kita *TOSSSS* Eh, lo lagi main Smack Down atau gimana? Kalah pake banting… -_-

      Tamagochi namanya. Seru itu bro. Gue juga punya dulu, dikasi saudara (karena di kampung gk ada yg jual).

      Main PES ya? "Level berapa?" Nanya songong. Hahahaha PES Pake nanya level. 😀

      Yoi, kembali ke kitanya. Bukan kembali ke Rahmatullah ya. 😀

  14. Wah…
    Ane juga bukan anak gamers, bro. Bahkan Pou Ane gak tau tuh wujud gamenya pegimane.

    Kalau gamebot sih Ane tau. Sempat mainin waktu kecil juga. Tapi sejak kecil lebih suka main yang berbau tradisional daripada yang digital. Lebih greget dan lebih tampak wujud permainan dan lawannya. haha.. malah curhat 🙂

    1. Hahaha, keknya lo harus banyak berbaur dengan orang lagi, bro. Biar tau semua permaian yg gue mainkan. 😀

      Toss… samaan kita Bro. Yoi, kalo digital kurang gimana gitu…

  15. Main apaan siiih.. yang kalah celananya diporotin huahahaa.. tapi jaman dulu permainannya bikin anak kecil lebih kreatif dan kadang membutuhkan kerja sama.. gak heran kalo anak dulu temannya lebih banyak..

    Gamebot?! Aku masih ada itu hehehe

    Pou permainan yang bawel banget kerjaannya minta perhatian mulu.. huh!

    Iya masalah game itu tergantung orangnya juga kalo ketagihan ya gitu. Segala sesuatu kalo berlebihan kan ya emang gak baik juga..

    1. Hahaha, kejar-kejaran dulu rum. Yang gak bisa nangkep, entar celananya ditarik ke bawah, baru bisa kejar lagi. Gitu terus sampe ada yang ketangkep. "SERU BGT."

      Serius masih ada? Wah… bisa dong, gue pinjem. "LAH." 😀

      Hahaha, namanya juga peliharaan, kalo gak diperhatiin, bisa mati dia.

      Yoi, pengaruhnya itu sebenarnya bisa dikendalikan, asal orangnya menyikapi dengan baik.

  16. jadi pengen bikin kuisioner tentang game jadul nih gue buat dibagiin kebocah jaman sekarang haha.
    Gamebot gue suka noh, tetris gue jago, hay day gue baru denger bahkan -_-
    So, udah sampe mana skripsinya, ru~

  17. Wah saya juga suka main game tapi tidak sering karena suka tidak terlalu ahli dalam bidang gamers, belum bisa disebut gamers. Paling game saya mainkan itu sudoku, tetris atau game puzzle lainnya. Pou juga juga saya suka, gamenya banyak tinggal pilih, apalagi ada sudokunya…

    Oh, jadi itu namanya gamebot? Dulu saya suka main itu game tapi tidak tahu namanya, he..he.. Gamebot kan ada tetrisnya jadi suka main…Dulu gamebot hampir ditemukan di mana-mana tapi sekarang saya tidak pernah lihat.

    1. Sama dong, mas bro. Gue juga gitu, makanya gue selalu males kalo diajak main game yang duel. 😀

      Yoi, gue juga suka sama SUDOKU, ngasal otaknya maksimal banget. Kadang sampe puyeng.

      Iya, Gamebot namanya. Yaelah, sering main malah gak tau namanya. -_- Yup, sekarang gue udah jarang liat Gamebot lagi. Mungkin karena industri game gitu udah gak terlalu laris.

    2. Ha..ha.., iya… 🙂
      Saya kalau main game yang duel selalu kalah, bisa bikin stres kalau kalah terus.

      Iya game sudoku bagus buat asah otak, saya juga suka main game yang dapat mengasah otak, jadi terkesan lebih pintar (hmnn.. padahal aslinya……. -_-)
      Yah.., kalau bicara sudoku jadi mau nonton anime phi brain, animenya bagus bercerita tentang puzzle (kok jadi bahas anime)

  18. Pokemon gue tau bg, tapi kalo digimon gak pernah nonton, cuma tau namanya gitu aja.

    Untuk masalah game, gue gak pernah mau nyoba main game online yang harus ke warnet gitu, takut ketagihan dan malah gak fokus ke kehidupan yang sebenarnya. Sekarang, game online ya palingan main di smartphone.

    Greget banget emang kalo main CS bareng temen-temen. Gue waktu SMA suka jadi teroris, karena suka banget make AK-47 daripada pake bullpub punya polisi. Tapi tetap aja gue sering kalah, sembunyi pun akhirnya dilacak dan mati 😀

    1. Hahaha, mereka itu diproduksi oleh perusahaan yang sama. Makanya, belakangnya pake "MON" juga.

      Gue juga gak pernah, yu. Eh, tapi pernah sih. Di rumah, pake laptop sendiri. Karena Grafis laptop gak mendukung, jadi males mainnya. Suka nyangkut.

      Yoi, seru banget ya main CS dulu yu. Hahaha, jadi teroris malah kalah. Gue jarang jadi teroris, seringnya polisi dan pake SNIPER. Temen yang lain maju, gue diem sambil fokus ke arah yang bakalah nyerang. Intinya gue kalo main, selalu paling belakang. Karena gue penembak jitu. "Strategi di permainan ini, keren bangetlah."

  19. Absurd bener bangggg. Hahahaha. Itu juga apaan banget seorang pangeran yang sering meluk tembok. Ngenes level 999. Bhahahk!
    Anyway, gue juga main Pou. Tapi sekarang udah gue siram. Bau 🙁

    1. Soalnya lagi gak bener otak gue. Makanya bisa Absurd. 😀

      Hahaha, habisnya mau meluk cewek belum Mukhrim. "Ehm."

      Yailah, harus disiram. Gue lagi ngasi makan dia, ni. Samaan kita, ya. *TOSSS*

  20. Baca postingan ini. Berasa dibawa lagi ke zaman anak-anak. 90'an emang the best. Di mana lapangan selalu jadi tempat yg menyenangkan. Bangga! *Busungin dada, dada jupe, eh bukan*

    Life is like a game. Easy to start, hard to finish

    1. Asek… AKhirnya gue bisa buat orang kembali ke zaman kanak-kanak. "SUMPAH! BANGGA BANGET RASANYA."

      Hahaha, gagal paham gue. Kenapa setiap bahas dada. Ada Jupenya. 😀

      Yoi, benerkan? Kalo kita ngerti betapa kerennya hidup ini. Keknya semua gampang-gampang aja.

    2. Setuju kalo ngerti emang gampang. Pengecualian sama skripsi kayaknya haha. Berbulan-bulan belon juga kelar, kita ngerti dosen kaga, dosen ngerti kita punyeng. Semua orang butuh pengertian 😐 *Nah loh curhat* haha

  21. Komennya panjang banget, capek ogut nyecrollnya..

    Apalah megang ps1, aku aja gak pernah main PS. Beneran. Kalo temen lain kalo bolos ke rental ps aku bolosnya cuma ke kantin doang. Cupu ya.

    Kalo gamebot pernah punya tuh, seringnya main tetris sampai tombolnya lepas semua. Waktu itu cuma punya satu sampai rebutan sama adik gara-gara asik main gamebot. Jangan lupain tamagotchi juga.

    Btw kalo main gitu masih bisa disebut gamers gak sih?

  22. Seangkatan kita, main gamebot paling sering main tetris 😀

    Dulu pernah juga main Counter Strike, sama di ajak temen. kalo gak salah pas SD kelas 6. Mainnya bareng-bareng pake jaringan LAN

    Pou kalo jaman dulu itu tamgochi 😀

  23. Wohooooo rame banget blognyaaa. Pegel scroll kolom komentar. WKwkwk.

    Ecieee. Ketahuan tuanyaaa. Hahaha. Aku juga dulu punya tuuh gamebot. Wkwkkw. Macamnya gadget anak ke kinian.

    Pangeran mah jangan malu kalo suka main Pou. Nggak dosa kok. Nggak ads hukumnya di kitab. Halah. :p

    Aku dulu gamers, loh. Tapi entahlah sekarang malah jadi suka kalahan kalo main game. Huhuhuuu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *