Dampak Negatif dan Positif Pokemon Go

Dampak negatif dan positif pokemon go
Gue pikir, bulan Agustus masih menjadi bulan paling membanggakan buat Niantic, Inc. sebagai salah satu perusahaan pengembang perangkat lunak asal San Francisco, California, Amerika Serikat yaitu Game Pokemon Go.

Ternyata, dugaan gue bener. Ketenaran Pokemon Go akan mulai sedikit berkurang di bulan Agustus ini. Kenapa dugaan gue benar? Karena, sebelumnya ada Clash of Clans dan Tahu Bulat juga sempet ngehitz banget, tapi memasuki bulan berikutnya, permainan tersebut seperti pelan-pelan hilang tanpa kabar.

Hilang yang gue maksud bukan selamanya langsung hilang gitu aja. Tapi, peminatnya mulai berkurang.

Logikanya gampang, sih. Gak usah kita ambil contoh jauh-jauh. Kita ambil contoh orang di Indonesia. Kebanyakan orang-orang yang mendownload game yang lagi terkenal bukan karena bagus atau nggaknya game tersebut, tapi karena Termakan Iming-iming Media.

data dampak negatif dan positif pokemon go
Ini nih, survei gue ke beberapa orang yang gue tanya tentang alasan mereka

Media zaman sekarang itu, cara nyari duitnya emang gitu guys. Kalian juga gak bisa seutuhnya menyalahkan mereka. Mereka dapet duit juga dari view kalian. Jadi, yang harus kalian lakukan cukup menikmati saja.

Ambil yang positif, buang dan kubur jauh-jauh yang negatif. Simple.

Makanya, di kesempatan sebelumnya, gue gak mau nulis materi tentang game-game yang lagi ngehitz ini. Alasanya, gue belum punya data untuk ngobrolin ini semua. Tapi, alhamdulillah kemaren gue menemukan beberapa data yang semoga kalian bisa ambil hikmahnya pada pembahasan di bawah ini.

Dampak Negatif Pokemon Go

Ide gue membahas dampak negatif dari Pokemon Go ini, berangkat dari search gue di Google pake kata keyword “Dampak Negatif Pokemon Go” Nih, hasilnya :

Dampak negatif dan positif pokemon go melebihi Narkoba

Kalian bisa melihat di link yang gue beri kotak merah itu?

Itu yang membuat gue sampe gak habis pikir. Kenapa media sampai begitu tegasnya punya asumsi tentang pengaruh Pokemon Go terhadap manusia.

Lagian, kalo yang membahas adalah blog seumur sayur yang 1 bulan panen. Mungkin gue udah yakin gak bakal ngeklik link itu. Tapi…. Ini yang membahas adalah website yang bukan seumur jagung lagi. Kalo ditanya rating, hadeh… udah susah nyebutinnya.

Makanya, setelah membaca artikel itu, guepun mencoba download lagi App Pokemon Go yang sudah resmi di Indonesia sejak 6 Agustus 2016 kemaren. Kenapa ada kata lagi? Yoi, sebelumnya gue udah pernah download sebelum rilis di Indonesia, cuman yang terjadi setelah keliling Pekanbaru sampe gempor.

Gue gak satupun menemukan Pokemon. Yang ketemu anak SMA alay kebut-kebutan. Hadeh…

Setelah download aplikasi Pokemon Go lagi tgl 16 Agustus kemaren dan menggunakannya, guepun memutuskan untuk membuat kesimpulan tentang dampak negatif apa saja saat bermain Pokemon Go. Berikut penjelasannya.

1. Menghabiskan Uang

Menghabiskan uang yang gue maksud, bukan tiba-tiba saldo ATM kalian kosong. Bukan. Tapi, di aplikasi game Pokemon Go ini memiliki fitur transaksi yang mengubah uang asli kalian menjadi uang virtual.

pokemon go menghabiskan uang rakyat

Ini sebenarnya gue pikir idenya Pikachu. Diakan gak ada kerja, nanti kalo gak ada penghasilan, dia mau makan apa?

Gak mungkinkan, dateng ke PLN terus nyedotin semua arus listrik di dunia ini. Kan jadi gak lucu lagi pikachunya. Bahkan ada fakta yang gue temukan jika Pikachu nyedotin listrik (jangan dianggap serius) :

 

2. Boros Baterai

Ini yang boleh dibilang bohong banget kalo gak boros. Hehehe. Gimana gak boros, paket data aktif, GPS aktif, terus layar juga aktif terus.

Jadi, solusinya kalo mau main Pokemon Go gak mau boros, bawa aja Genset atau yang rada keren powerbanklah. Gak perlu beli minyak dulu.

solusi hemat baterai smartphone

 

Terus, kalo gak mau baterainya boros lagi, mending gak usah download aplikasinya. Smartphonenya buat SMS sama telepon aja. 2 haripun masih nyala. Jadi, semua keputusan kembali ke kalian.

3. Harus Memasuki Area Terlarang

Ini kejadian nyata sama gue. Waktu itu jam 20.00 gue baru pulang dari rumah orang tua angkat gue yang berada di kostan lama. Pas sambil pulang, gue iseng aja gitu, buka Pokemon Go. Iya. Iseng aja.

lokasi larangan dan berbahaya di dunia

Ketika sedang jalan. Pokeball gue habis. Tiba-tiba di sebelah kiri gue ada Pokestop yang bakal ngasi gue Pokeball. Guepun dengan (begonya) santai mengikuti arah Pokestop itu. Pas udah nyampe.

“Kok gak ada di sini? Terus di dalem hutan ni?” Pikir gue yang udah di ujung perumahan. Iya, gue masuk ke perumahan gitu aja. Terus, mentok depannya hutan belantara.

Pas gue cek lagi, rupanya bukan di tempat itu. Kamfret. Gue memutuskan untuk muter lagi dan ternyata ketemunya di SPBU. Lalu gue diintrogasi.

“Nyari apa bg?” Tanya satpam

“Mampus deh. Gue digebukin, nih.” Pikir gue dalem hati “Ini, bang. Nyari Pokestop.” Jawab gue

“Ow…. Abang juga lagi nyari.”

“Njir!!! Rupanya dia bukan satpam di SPBU.” Kitapun. Wait. KITA??? Nggak. Gue begitu dapet, langsung pulang dan pergi meninggalkan dia. Ealah… Dramatis banget. 😀

4. Deskriminasi Prosesor Intel (Hanya sebuah isu)

Ini, nih. Setelah gue baca dari beberapa sumber, ternyata agak kasihan, sih. Para pemilik Asus yang masih pake Prosesor Intel rupanya gak bisa main Pokemon Go. Ada sih, yang bisa. Tapi, lumayan lelet untuk beberapa produk yang masih menggunakan prosesor intel. Nah, tersebarlah isu bahwa ternyata adanya aplikasi bajakan dibuat oleh orang-orang yg gak bisa main Pokemon Go di prosesor intel. Duh… segitunya…

Tapi… Kerennya gue pake Asus juga, tetep bisa. Yey!!!! Gue pake Asus Zenfone Go. Gue curiga, sih. Asus tipe ini emang diciptakan dan diberikan kepada orang-orang pilihan buat bisa main Pokemon Go. Karena sama-sama ada “GO”nya. Alasan macam apa ini??

Eh, itu bener gak, sih? Hahaha. Nggak gitu. Yang bener karena Asus Zenfone Go udah gak pake Intel. Dia udah pake Prosesor Mediatek MT6582 Quad-core. Gitu..

5. BAHAYA!

Tingkat bahaya bermain Pokemon Go ini, ternyata gue temukan ada 3, yaitu :

a. Berbahaya jika lupa ibadah

Ini nih, game yang hitz biasanya punya unsur Nikotin yang gak perlu kalian telen, tapi kalian bisa merasakan efeknya. Jadi, main tetep boleh, tapi jangan lupa ibadah.

meme pokemon go

 

Mati gak ada yang tau. Kan kurang keren aja, matinya kalian gara-gara ngejar Pokemon CP-nya 1000. Serius. Gak lucu.

b. Berbahaya karena privasi kita sudah terbongkar

Selama gue main Game Pokemon Go ini, entah ini cuman gue sendiri yang merasakan atau kalian juga. Semacam sebentar-sebentar gue noleh ke kanan dan ke kiri. Iya, kek ada yang ngikutin gitu.

Secarakan GPS kitakan aktif terus, tu. Kita ke mana aja yang punya Pokemon jadi taukan?

privasi yang terbongkar

 

Makanya, kalo gak mau ditracking sama pacar kalian, jangan main Pokemon Go. Kemungkinan banyak pacar kalian bekerjasama dengan Niantic. Hoax macam apa ini???.

c. Berbahaya!! Kalo mainnya sendiri sambil berkendara, ngebut 80 km/jam dan lampu merah ditabrak

Bahaya gak, sih? Kalo gitu. Jelas bahaya banget.

Makanya di versi terbaru dari Pokemon Go 0.33.00 ini, ada notif baru saat pertama membuka aplikasinya : “Jangan memainkan game ini saat berkendara” dan kalo kalian bawa kendaraan terlalu cepet, ada notif “Bg, pelanin dong. Hayati takut, nih.” Nggak gitu. Yang bener gini “Kamu terlalu cepat.”

bahaya bermain pokemon go saat berkendara
postingan ini tidak disponsori oleh ASUS. Termakasih. 😀

Ini peringatan penting, jangan diabaikan ya guys. Kalo mau main sambil berkendara. Saran gue, boncengan atau kalo gak ada yang dibonceng, numpang di atas angkot juga gak apa-apa. Kan kalo mau aman. XD

Dampak Positif Pokemon Go

Kalo orang kebanyakan mengomentari permainan ini dengan sisi Negatif. Gue gak mau melakukan itu. Karena, setiap yang diciptakan pasti ada manfaatnya. Asek…

Setelah 2 hari main Pokemon Go dan berada di level 7, gue mulai bisa menyimpulkan, ternyata ini dampak postif yang diberikan Pokemon Go. Berikut penjelasannya.

Abaikan baterai mau habis dan tentu kalian tau kenapa baju trainernya orange.

1. Jadi pribadi yang taat peraturan

Ngerasa gak, sih. Saat main Pokemon Go, kalian itu jadi semacam taat banget sama peraturan. Iya, pas ada getar, kalian berhenti. Iya, buat ngambil Pokemon itu aja.

Yah… Lepas. Padahal CP-nya 200-an. -_-

Padahal, biasanya kalo ada getar di Hape, gue selalu bodo amat. Mikirnya “Nanti ajalah, kalo udah nyampe di tempat.”

Kalo sekarang beda. “Wah… Harus diambil, ni. Pokemon Legen nih, jarang ada kek gini. Takutnya gak bakal ketemu di tempat lain.”

Ya gue seneng aja, sih. Sikap kek gini mengajarkan ke gue kalo ada telepon saat berkendara, sebaiknya gue menepi terlebih dahulu dan mengangkatnya. Siapa tau darurat.

Soalnya, gue orang paling males mengangkat telepon di jalan. Apalagi tengah jalan, serem. Makasih, Pokemon Go, berkat dirimu, hidungku jadi mancung lagi. *Lah. Ini apaan???

2. Selalu diarahkan untuk mengunjungi Masjid

Ukhuk. Gue gak mau lihat sisi negatifnya dari salah satu kenyataan yang gue temukan. Ternyata, selama gue main 2 hari kemaren, Pokestop itu banyak berada di pelukanmu… Mengajarkanku.  Sorry, becanda mulu. Capek seriusin kamu, tapi gak peka. Ukhuk.

Oke. Fokus.

pokestop masjid di pekanbaru

 

Banyak Pokestop itu berada di Masjid. Entah maksudnya apa. Gue mikir positif aja. Mungkin ada para creator Niantic itu orang Islam. Jadi, supaya usernya gak lupa diri, dibuatlah Pokestop berada di masjid.

Biar ketika adzan berkumandang, jadi tau ni, para user harus sholat di mana sekaligus dapetin Pokestopnya. Tapi, jangan cuman ngambil Pokestopnya terus kabur. Itu salah.

3. Jadi ajang silaturahmi

Selama 2 hari yang bener-bener main Pokemon Go. Beberapakali gue menemukan orang di Pokestop tertentu. Misalnya pas di kampus guekan banyak banget bangunan pake kubah.

Makanya, Niantic seneng banget masang Pokestop di sana, dikiranya itu masjid semua kali, ya. Padahal emang bangunanya gitu. Banyak kubahnya. Ciyee Niantic ketipu… 

Itulah sebabnya di Kampus gue banyak banget Pokestop. Ada 6 atau 7 gitulah. Ya, mungkin ini yang bisa mengobati kangen gue di postingan Kangen Kampus UIN Suska.

4. Bermanfaat buat kesehatan

Gue yang biasanya ke mana-mana naik motor. Pertama main gue ngeliat ada Pokestop terdekat dari rumah gue.

Dengan semangat 71, guepun mencoba jalan kaki untuk menemukan Pokestop itu.

Setelah berjalan, berjalan, berjalan dan kaki gue mulai gempor, badan keringetan karena gue jalannya jam 12.00 siang. Entahlah, kadang bego sama pengen sehat beda tipis keknya. XD

Kurang lebihnya gue berjalan 20 menit untuk bertemu pokestop dan kalo dihitung pulang pergi jadinya 40 menit. Gimana? Kalo setiap hari gue nyari Pokemon, besar kemungkinan buncit gue yang newbie ini bisa jadi akan hilang.

Makasih klinik Tong Fang.

5. Bisa ketemu cimewiw (calon gebetan)…

Ahay banget dampak positif ini. Tapi, selama main baru sekali, sih, ketemu dedek-dedek gemes. Yang gue sebel ketika main game ini bukan ketemu cimewiw. Malah ketemu ibu-ibu kepo.

 

trainer pokemon go cantik

 

Yoi, gue mendapati (halah, bahasa lo tel) 2 kali ibu-ibu yang lewat pas gue berhenti nanya kepo banget.

“Nyari apa dek?”

“Nggak bu. Lagi nyari Pokemon.”

“Buat apa? Memang Pokemonnya di mana?”

Tiba-tiba gue pengen jawab sambil nyanyi kek gini :

 

—o0o—

Begitulah Dampak Negatif dan Positifnya bermain Pokemon Go. Jadi, udah ngertikan kalo semua hal yang diciptakan manusia selalu punya dua sisi yang patut kalian pertimbangkan.

Saran aja, sih. Kalo main Pokemon Go, jangan diaktifkan Ar Mode kalian. Karena, Mode ini biasanya mengharuskan kalian berada di tengah jalan, di tengah sungai, di tengah rel kereta api, di tengah lagi sayang-sayangnya terus dia pergi. Ukhuk.

Okelah, sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan. Semoga bermanfaat. Jangan lupa share ke teme-temen-temen kalian, ya. Pangeran Wortel pamit. See you…

Note : Semua cerita yang gue tulis berdasarkan pengalaman dan opini.Sumber pendukung :

  1. http://news.okezone.com/read/2016/07/24/340/1445326/bahaya-pokemon-go-melebihi-efek-negatif-narkoba
  2. http://www.wajibbaca.com/2016/07/bagi-pecandu-pokemon-go-hati-hati.html

Image by : google.com and tulisanwortel.com

Heru Arya

Blogger kelahiran Bengkalis yang sudah jadi mantan Mahasiswa Pertanian. Sekarang sedang sibuk diam biar punya banyak emas.

33 thoughts to “Dampak Negatif dan Positif Pokemon Go”

  1. Seruan mana bang maen pokemon sama maen tamagoci?
    Itu pokemon di masjid ngapain?
    .
    Oh kalo nabrak lampu merah itu bahaya y bang
    Kok lampu kuning sama ijonya g disebutin bang
    Kasian mereka berdua

    1. Tamagochi juga keren Nik. Bukan Pokemonnya yg di masjid. Gak nyimak, nih. Tapi PokeStop. -__-

      Iya, ya. Kalo nambak yg ijo, lo selamat. Yang kuning disuruh hati-hati, biar selamat.

  2. waaooo lengkap baner bahasanmu her pake dampak positif sama negatifnya juga.
    itu website segede gitu memberitakanya keren banget aih.

    aku males main ginian.
    orang yang buat game ini luar biasa, eh iya ya sekarang emang udah sepi pokemon go sepi pemainya, udah pada mulai berkurang.

    mati karna pokemon gak ada kerennya, biasanya mah gitu ya kalo udah main game saking asyiknya lupa segalanya. ibadah, makan, kuliah, skripsi, tesis, lupa rumah, lupa pacar juga.

    lha berarti gak dapet calon gebetan??

    1. Iya dong Di… Kan harus gitu kalo buat konten. Jangan nangung-nanggung. 😀

      Entahlah di.

      Yoi, seperti game-game hitz lainnya, pasti akan redup pada waktunya. 😀

      Nah… Gak boleh gitu ya di? 😀

      Nggak di. ZONK. 😀

  3. hahhaha nadaa aja ya.
    kalo dampak negatif yang aku udah liat secara langsung adalah, beberapa orang tabrakan di dalem mall, sama beberapa orang kebablasan waktu naik nagkot. ini kejadian di depan mata. Lucu sih, karna asyiknya main pokemon hal-hal sperti itu menimpa mereka,.
    Ya gak cuma pokemon, smeua games kalo dimainkan dgn berlebihan pasti gak baik. yang baik mah Sholat sama bayar zakat. 😀

    1. Iya, dib. Sangking asyiknya, jadi lupa diri gitukan? 😀

      Iya, sih. Semua game selalu punya pengaruh yang negatif dan postif ke usernya. Nah… Bener banget tu. Sholat sama Zakat lebih baik. 😀

  4. Aku pernah maen pokemon tapi gak dapet-dapet. aih.
    iya, sempet berpikir sama. kenapa coba pokestop selalu ada di masjid.

    Pembahasan yang keren bang heru, izin share via FB bisa gak, ya?

  5. Karena gue nggak mainan, gue pas baca tulisan ini udah kayak baca tulisan bahasa Jerman. Nggak ngerti. 🙁

    Tapi keren juga ya itu tempatnya di masjid-masjid. Masya Allah. Bisa sekalian ibadah. Ibadah main Pokemon.

    1. Sempet suuzon sih pas dibilang di masjid banyak pokemon. Ah, paling cuma mainan doang, solatnya mah kagak. Eh, tapi siapa yang tau lah. Kali aja ke masjid hidayahnya terbuka.

      Aku sih nggak main. Jadi nggak ngerti. 🙁 Cukup kesel aja sama abang-abang mainan stiker pokemon berhadiah tamiya. Dia PHP.

    2. Yoga: Nggak apa-apa, yog. Tapi, paling nggakkan, lo jadi tau dampak dua sisi jika memainkan game ini.

      Robby: Hem… Iya Rob. Harusnya jangan Suudzon dulu. Anggap aja gitu, banyak yang dapet hidayah.

      Hahahah. Apaan coba, main pokemon hadian Tamiya. 😀

  6. ahahaha, saya cuma bertahan main pokemon go sampai di level 20-an saja. habisnya, ponsel sehari bisa sampai 3 kali nge-charge, plus nge-lag banget… :'))
    kecuali mungkin pas udah punya ponsel baru yang baterenya lebih tahan lama, mudah-mudahan aja bisa main lagi~

    1. Wah… level 20 itu, udah keren banget. 😀 Iya, sih. Gue mah, donwload buat jadi materi di blog. Gak mungkinkan, gue ngoceh gak jelas tanpa punya pengalaman bermain. 🙂

      Nah… Kode keras minta baru tuh… 😀

  7. memenya heru lucu semuaa eh itu aura keysong bukan sik?
    ngomong2 kakak gak tertarik game ini karena tar pasti cepet abis batere haha nyuruh jalan2 muluk pulak doh
    gatau dia cucian segunung

  8. Dari awal muncul game pokemon sampai detik ini, gue gak pernah tertarik sedikit pun. Mungkin karena sifat gue yang males nyari. Kalo cari barang langsung triak, "Maa… ini di manaaaa????", ga taunya barangnya depan biji mata.

    Gak ngerti dah kenapa banyak orang kayak ketagihan main pokemon ini. Segitu hebatnya pengaruh game ini sampe ada yang kecelakaan lah, wna masuk daerah terlarang lah….buset…

    1. Hahahaha. Nah, dari cerita singkatnya aja, udah tau nih, malesnya gimana. XD

      Ya mau gimana. Sensasi main game tracking gini, emang beda banget. Coba deh, biar gak penasaran.

  9. Aku nggak paham sama game ini meskipun banyak yang bahas sana-sini. Istilah-istilahnya pun juga masih ga tau pange,
    Kalau memang sudah banyak dampak negatifnya, yaudah kurangin nyari pokemonnya. Wisuda kan udah tu? Lanjut KUA Go

    1. Nggak apa-apa wi. Yang penting sebelum download udah ada pengetahuan tentang pengaruh dari game ini dalam 2 sisi yang berbeda.

      Ehm, anu.. Gue masih…. *sinyalpura-purahilang XD

  10. Gokil nih satpam nya, trnyata main pokemon Go juga ya? atau main rampokGo? wehehehe.

    Itu hubungan nya asus go sama pokemon go kayknya adik-kakak deh, gw setuju sama2 ada Go nya, wlaupun kt g tau mau Go kemana.

    Ada typo tuh bang, di prgraf dua "benet" gnti aja skalian jadi santet. Heuheu.

    Oiya, gw sih smpe skarang g pernah mainin pokemon go, fokus nyari jodoh dulu (jurus mnghindar karna android gak kuat)

    Mdah2an cpet dpat jodh bukan pas lagi sayang2nya :")
    Bdw, gw jadi ingat kata2 di filmnya koala kumal yg kek gitu.

    1. Hahaha. Entahlah bro. Mungkin dia main batu gunting kertas, kali. 😀

      Benerkan? Agak nyambung gitu.

      Eh, keknya lo yang typo. Harusnya "Benat" bukan "benet" gimana sih? Typo komentar Typo. Lahirnya keluarga typo. Apaan, sih.

      Hahaha. Udahlah ngaku aja androidnya gak kuat buat main game ini. hahaha.

  11. bisa kok ru main pokemon di asus zenfone 4 sama 4c, cuma kalo di seri 4c nge-lagnya udah kaya kode minta diganti sama hape baru, jadinya gue mainnya pake hp asus seri 4c, kebut banget.

    Eh, gue baru bisa main nih ru. laptop gue rusak jadi frekuensi blogwalking sama postingnya enggak sebanyak bulan juni yang sampe 29, thanks kemaren udah maen ke blog gue yak.

    Gue udah level 15 di pokemon go, ya maennya pas jogging atau pas lagi mau keluar aja, atau kalo lagi pengen aja. Hehe 😀

    1. Iya, sih Gung. Itu kemaren kata temen gue yang pake prosesor intel. Kalo download dan dipake bisa. Tapi, ya gitu. Ngelagnya itu lho….

      Nggak apa-apa gung. Wah… Semoga laptop lo cepet baikkan, ya. Jangan lupa dikasi obat, ya.

      Level 15 ya? Wah… jauh banget dari gue. XD Gue masih level 7. Sama sih, pas sempet aja main. Tapi, keknya bentar lagi gue Unistall.

  12. Poin diskriminasi prosesor intel kayaknya musti dihapus deh, udah dari kapan bisa kok.

    Poin privasi terbongkar juga gimana maksudnya? Gps aktif tapi darimana pacar bisa tracking? Gagal paham gue haha :))

    Gue udah gak main lagi sih. Gara2 banyak yg curang pake fake gps. Hype gamenya jadi kurang aja.

    1. Gak perlu dihapus bg. Kan faktanya emang gitu. Gak bisa di sini, bukan full gak bisa. Tetep bisa download dan main, tapi pas udah jalan. Bakal ngelag banget…

      Hadeh… Susah jelasinnya bg. Kalo gagal, gak usah dpikirin. 😀

      Fake GPS itukan buat orang-orang yang males. Bahkan sebelum ada Fake GPS, orang udah bisa kok, jalan-jalan ke mana aja. Gue aja, udah mau uninstall bg.

  13. Pange nggak mau upload video nyanyi lagu Pokemon? Biar ibu-ibu kepo itu liat. Yuhuuuu~ XD

    Buat anak yang dipingit kayak aku, main game ini susah, Pange. Huhuhu.

    Dampak negatifnya banyak juga ya. Huhuhu. Yang positifnya setuju tuh. Menjalin silaturahmi. Kita bisa dapat temen baru karena sama-sama suka main Pokemon Go. Seenggaknya itu sih yang aku tau dari temenku yang main Pokemon Go :'D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *