Cara Menghargai Dosen

Emang kali  ini gue rada aneh, tiba-tiba membahas yang
bukan batasan kemampuan gue untuk menyampaikan teori picik yang gue sendiri
garuk-garuk kepala.
Ngeliatin laptop udah 1 jam, udah
buka blog, udah buka FB, udah buka Twitter, masih aja belum ada inspirasi. So,
gue buat kopi bentar, “Sruttttt.” Lagi nyeruput kopi, datanglah ispirasi nan
jelas dikepala gue.
Emang sih kopi udah bikin gue keren
malam ini. Yups, tepatnya malam minggu yang buat gue sering tidur duluan, makan
duluan, dan bangun pagi juga duluan, supaya jomblonya gak kesiangan.
Merinding gue malam-malam nulis
tentang cara menghargai dosen.
Merinding kenapa ni Pangeran?

Merinding bulu romaku “trala-tralili”
maaf kalo suara gue gak sebagus suara Dunia Lain. Hehehe. Gue merinding karena
udah bingung harus gimana lagi untuk nulis tentang cara paling baik menghargai
dosen.

Faktanya, banyak banget
mahasiswa/wi yang udah mulai melupakan etika dalam berbicara dan sopan santun
yang baik. Padahalkan kita tinggal di Indonesia dikenal dengan keramahan dan
kesopanan, so jangan gitu lagi ya buat sahabat wortel’s.
Cara menghargai dosen itu gak perlu
kalian setiap hari bawaain makanan atau setiap hari kasi kejutan, itu dosen
kalian lho, bukan pacar. “heheh.”

Terus caranya gimana pangeran?

Caranya ya simpel bangetlah, kalian
harus memperhatikan beberapa hal yang perlu banget dan wajib kalian lakuin,
jangan dilupain pesan pangeran ini, supaya kalian benar-benar menjadi orang
yang tidak hanya dikenal dosen dengan baik, tapi dikenal dengan sopan-santun
yang baik juga. “Bener gak, sahabat Wortel’s.”
Pertama, dari cara kalian bertanya dan menyapa saat bertemu dengan
Dosen kalian, jangan sembarangan ngomong, habis tertawa terbahak-bahak, terus
diem sambil meletakkan tangan diatas titit terus bilang “pagi bukkkk.” atau “pagi
pakkk.”
Tetep aja gak lucukan, dosen pasti
beranggapan bahwa kalian anak yang baik hanya didepan dosen, bukan baik
seutuhnya. “Ciyeee pesan moral.”
Kedua, dari cara kalian SMS, BBM, WeChat, Line atau apalah itu.
Pangerna aja cuman punya yang paling jadul “Iya, SMS.” Itupun kadang gak ada
pulsanya. Situlah, pangeran kadang sering bingung sama HP pangeran, kalah
rasanyak kuburan, sepi gak ketulungan.
Kembali kemateri, dari sekian
banyak teknologi mengirim pesan, tetapi banyak sekali yang perlu diperbaiki,
bukan aplikasinya kalian buat sendiri, maksud pangeran kalian harus perbaiki
gaya bahasa kalian saat bertanya kepada dosen.

Jangan Cepet-cepet


Ketika kalian mengirim pesan kepada
dosen cepet-cepet, kek gini jadinya:
“Aslkm Buk, ibuk dimana?”
Kalian juga harus sadar, kalo
suaminya yang ngirim pesan gitu pasti dibales, kalo kalian siapanya, hargai
dong mereka, supaya kita juga dihargai. Okelah kalo dosennya sabar banget, kalo
yang jahil, malah dibales gini:
“Kepo banget kamu, emangnya kamu
siapa saya?”
Hayooo, besoknya bisa nangis gak
jelas setelah nerima nilai E jejer di kertas hasil akhir.
Makanya, perlu diperbaiki kalo
mengirim pesan cepet-cepet.

Jangan Terlalu Singkat

Dosen itu bukan komputer yang mampu
seperti Google, kalo salah pasti dia bilang “Mungkin ini yang anda maksud.”
Dosen kita manusia biasa sahabat, ingat, apa jadinya kalo kalian mengirim pesan
terlalu singkat:
“Mkm Buk, mau tny bu, lg dmn?”
Itu mau ngirim pesan atau mau
ngtweet, singkat banget, gak semua dosen kita itu mudah nerima pesan gituan,
gue sendiri kalo baca pesan terlalu singkat, jangan harap gue bales, bacanya
aja udah ribet, karena kita harus mengeluarkan tenaga besar untuk sebuah pesan
yang berisi pertanyaan “Kamu udah makan?” malah jadi “Mu dh mum.” Hadehhh,
please kalian harus merubah ini, gunakan bahasa yang jelas saat mengirim pesan
kepada dosen yak!!.

Jangan Al4y


Wahhh, ini penyakit yang paling
parah banget, yang bisa ngebaca hanya orang yang menulis, terkadang apa yang
dia maksud, beda dengan yang kita maksud, please deh, google aja mendeteksi
kalo itu tidak ada dalam kata kunci.
Kasihan dosen kita dong, kalo di
Kampus, itu udah urusan Formal semuanya, jadi kalo mau ngirim pesan al4y,
diluar kampus monggo, tapi saran pangeran mending gak usah sama sekali.
Apalgi kalian ngirim pesan ke dosen
seperti ini :
“MecoM bu, M4u T4ny4, bu GiH dMn4
Ck4r9.”
Ampun deh, gue nulisnya aja udah
ngos-ngosan, gimana bacanya. Yuk kita rubah kebiasaan ini, supaya kita gak jadi
mahasiswa/wi yang gak disukai sama dosen.

Terus yang benarnya gimana
Pangeran?

Kalo gue udah bahas yang salahnya,
kalian pasti bisa membuat sebuah pesan yang baikkan, oke deh, pangeran ajarin
cara ngirim pesan yang baik ke dosen.

Pertama : Ucapkan salam bagi yang beragama Islam.
Kedua : Kenalkan diri kalian dulu, misalnya Nama, Kelas, Semester,
Jurusan.
Ketiga : Ucapkan pertanyaan yang sopan dan jelas.

Semua itu bisa kalian buat seperti
ini:
“Assalamualaikum buk atau pak, nama
saya Heru Arya, Kelas B, Semester 6, Agroteknologi, Begini buk/pak saya mau
tanya, kira-kira ibuk hari ini ada waktu kosong? Karena saya ingin bertemu
dengan ibuk/bapak.”
Pasti dibalesnya juga enak:
“Iya nak, ibuk/bapak hari ini ada
waktu kosong jam 10.00 (Ex.) Emangnya ada apa mau ketemu saya?”
Kalian bales lagi:
“Iya buk/pak, saya mau membicarakan
tentang skripsi saya buk/pak.”
Kira-kira gitulah beberapa cara
menghargai dosen kita, udah gak zaman kalian pake Al4y segala, perbaiki
generasi kita mulai saat ini, karena gak ada yang bisa merubah, kecuali kita
sendiri yang memulainya. Dosen adalah guru yang mengenalkan kita dunia baru setelah
kita tamat SMA, sehingga kita juga harus menjadi spesial di hati mereka dengan
cara kita menghargai mereka.
Semoga ini bermanfaat buat semua
sahabat Wortel’s yang sedang kuliah maupun masih sekolah.

“Tetap Hargai Gurumu.” Heru Arya

6 thoughts to “Cara Menghargai Dosen”

    1. Emang gitu die, kalo mahasiswanya yang dimengerti juga gak kerenkan. Mereka juga harus kita hargai, setidaknya nilai kita bagus gara-gara mereka. Makasih udh mampir.

  1. Super sekli kang Heru….
    kalo boleh nambahin, gak sama guru aja kita bergaya formal sama orang tua juga. karna tadi siang aku liat ada anak yg jelek jelekin orang tuanya sendiri. ckck ironis….

    1. Bener banget tuh agan Aznil, makasih tambahannya. Kalo sama Orang Tua itu udah wajib banget kita hargai, yang jaga kita dari kecil hingga saat ini ya mereka. Love Ibu dan Ayah. Semoga keironisan itu segera berakhir. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *