Belajar dari Mereka

Hari menjadi bukti di mana mantan
adalah dunia masa lalu yang harus dilupakan. Tapi, pada kenyataanya, banyak
para pejuang cinta yang sejatinya gagal move on, tetep ngedeketin mantan. Meskipun
ia sadar bahwa mantannya telah punya penjaga hati yang baru. Namun, begonya
orang kek gitu tetep aja gagal move on. β€œLah!!!! Kenapa mantan lagi
pembukaanya.” πŸ˜€
—-o0o—-
Maafkan gue yang membukanya
dengan Quote of Mantan lagi. Tapi, cerita gue kali ini gak akan ada kaitannya sama
mantan. Gak peduli dia mantan pacar, gebetan, atau mantan jomlo, gue gak peduli.
Gue pedulinya ke kamu aja kok… “Yang cewek.. bukan kamu yg cowok. -_-.”
PELAJARAN PERTAMA
Beberapa hari yang lalu, gue
dateng ke kampus sekitar jam 07.00 pagi. Entah apa yang ada di pikiran gue
waktu itu, tapi yang jelas gue gak gila. Cuman jomlo aja. πŸ˜€ Sesuatu yang gue
harapkan pagi itu gak ada yang dapet. Seperti gue pengen nemuin salah satu
dosen di kampus, tapi karena gue kepagian datengnya, agenda itupun luput gitu aja. Takut makin jomlo, gue memutuskan
untuk pergi dan duduk di bawah pohon deket fakultas gue. Iya… Sendiri. Nih, buktinya :

Setelah duduk lumayan lama, lewat
satu temen seangkatan gue yang udah lama banget gak ketemu. Ya padahal dulu
dia itu sekelas sama gue. Anggap saja namanya Paijo (bukan naman sebenarnya).
Paijo ini gue kenal sejak pindah ke kelas gue di Semester 2. Gayangnya yang
tampak seperti perawakan Preman Pasar, gak jarang orang ngira dia bukan
mahasiswa. Tapi preman pasar, cuman lagi magang di kampus.
Meskipun sejatinya dalam hidup
ini kalian gak bisa menilai orang lain dari apa yang dia kenakan dan miliki,
tapi kalo kalian ngeliat Paijo, mungkin fakta barusan gak berlaku. Gue sejak
kenal dengan Paijo, masih ngerasa takut kalo salah ngomong. Misal gue lagi
becanda, ni. Eh, gue ledekin si Paijo misalnya. “Ciyee Paijo mirip Genderuwo..” Bukannya ketawa, gue malah
digebukin. β€œGue gak mau itu terjadi.”
Makanya, boleh dibilang gue gak
terlalu sering sok asik sama Paijo. Tapi, gue mulai jarang banget ketemu sama Paijo
sejak semester 6 kemaren. Sekarang gue semester 9. Usut punya usut, ternyata
Paijo banyak ngulang materi di bawah dan ada juga yang baru ngambil.
Begitu Paijo duduk di samping
gue. Kami pelukan. Enggaklah. Dia nyapa gue dan menawarkan jabat tangan ala
mahasiswa. Yoi… Mahasiwa Tua lagi salaman.

β€œRu, apakabar sekarang?” Tanya Paijo sambil menaruh tasnya di kursi.

β€œSehat jo. Gue kelihatannya
sehat-sehat aja. Cuman hati gue aja yg gak sehat.”
β€œOwhh. Lagi nunggu siapa ru?”
β€œNunggu Dosen jo. Tapi belum
dateng. Lo ngapain?”
β€œSama.. Mau ketemu Dosen A
(Namanya disamarkan ya). Mau revisi aku, ru.” Enggak!! Kita beda jo.. Gue makan Beng-bengnya langsung, papa lo sukanya makan yg dingin… Kita beda.. πŸ˜€
β€œRevisi apa?” Tanya gue balik
β€œProposal bro. Koe  (kamu) enaklah ru. Udah tinggal Ujian Skripsi,
bentar lagi paling keluar dari kampus ini.” Jawab Paijo sembari mengeryitkan
kening.
β€œAmin… Tapi jangan gitulah.
Semua orang punya waktunya sendiri. Buktinya, dari sekian banyak yang
seangkatan kita, ada yang duluan udah tamat. Ada juga yang belum tamat. Intinya
jalani aja sekarang bro.” Gue sok ngasi semangat, padahal gue sendiri sedang
berantakan. Tapi, demi teman itu bukanlah sebuah keterpaksaan.

“Iya juga, sih. Jalani aja ya ru.” Kok kesannya gue nembak dia, ya. (Jalani aja dulu.) -_-

Pembicaraan gue dan Paijo hening
gitu aja. Paijo juga sudah tampak gelisah karena duduk cuman berdua. Mungkin
dalam pikirannya, takut ada yang ngira kami pacaran. Firasat gue bener. Gak
lama setelah itu, Paijo pamit untuk pergi ke ruangan dosen yang dia cari.
Guepun merelakannya. β€œKok jadi dramatis gini, sih.”
Melihat usia Paijo di kampus ini
yang terbilang sudah lama layaknya gue (baca : hampir tua). Tapi dia masih saja
mau bertahan mengulang pelajaran dengan MABA. Masih mau-maunya untuk ngerjakan
Proposal skripsi, meskipun temannya sudah tak banyak lagi. Lantas? Apakah gue
selama ini kurang bersyukur?
Jawaban paling dekat adalah GUE
KURANG BERSYUKUR. Sejenak gue menghela napas panjang membayangkan keadaan
Paijo. Andai, semuanya dibalik ke gue. Apa yang Paijo alami, gue yang
merasakan. Entah gue masih sanggup atau enggak. Sedangkan Paijo, cowok berparas
Preman yang semangatnya setangguh parasnya. Jujur, gue salut sama sikapnya Paijo.
Apa yang gue lihat dari Paijo
menjadi sebuah pelajaran baru dalam hidup gue. Ternyata, untuk berhasil itu
bukan hanya berurusan dengan bagaimana kita berjuang. Tapi, bagaimana bertahan
untuk tetep bisa berjuang. Andai saja Paijo tak setangguh parasnya, mungkin gue
gak ada bertemu Paijo di bawah pohon yang teduh itu. Mungkin gue pagi itu akan
benar-benar sendiri. Hanya kerbau yang menemani. β€œMeluk kerbau.” πŸ˜€
—-o0o—-
PELAJARAN KEDUA

Setelah Paijo Pergi dan berlalu
begitu saja. Gue akhirnya ditelepon Dosen Pembimbing buat bahas kelanjutan
Skripsi gue. Dan di sanalah gue kembali bertemu dengan teman seangkatan. Kali
ini tidak satu orang. Tapi 5 orang dan cewek semua. β€œLeh Uga.”
Gue kenal mereka berlima tidak
dalam keadaan terkumpul seperti saat ini. Mereka dulunya terpisah layaknya
Dragon Ball. Namun.. Skripsi menyatukan mereka sampai saat ini. Mungkin ini
kali pertama gue membahas mereka. Dari lima orang yang sama-sama satu
perjuangan, ada yang udah sampai BAB 4, ada yang masih penelitian, dan ada juga
yg masih jomlo.
Yang gue lihat dari mereka
berlima ini, cara mereka menyikapi diri dengan apa yang mereka alami. Selama
gue kumpul, becanda, dan gue sering jadi bahan becandaan mereka, selama itu gue
gak pernah ngeliat mereka terbebani dengan apa yang dijalani sekarang. Mereka
have fun. Ya, meskipun cewek selalu pandai menyimpan luka. Tapi, mereka beda
banget.
Berkaca dari apa yang mereka
lakukan, gue semakin ngerasa kalo gue ini belum ada apa-apanya. Belum pantas
rasanya menyerah dan pasrah dengan keadaan. Karena, gak banyak orang yang punya
kesempatan seperti gue. Dan begonya, gue menyia-nyiakan hal itu.
—o0o—
Dua keadaan yang terjadi di atas,
semakin menyakinkan gue. Bahwa Le mineral ada manis-manisnya. β€œEh, kenapa ada
iklan lagi!!!” Maksud gue, menjalani apa yang disebut-sebut hidup itu, memang
bukan perkara mudah. Bahkan sampai ada yang bilang β€œBisa hidup aja, udah
syukur.” Gue yang seharusnya menjadi pribadi yang lebih pandai bersyukur dengan
apa yang udah gue capai. Malah, gue ngerasa paling gagal di antara teman-teman
yang lain.
Jadi, buat kalian yang sedang
dalam keadaan yang sulit. Tidaklah perlu merasa kalian kecil. Tidak perlu juga
kalian merasa paling tidak bisa diandalkan. Karena apa? Karena kalian masih
punya Tuhan dan Usaha yang bisa kalian andalkan.
Percayalah, ada banyak orang yang
mengalami hal yang lebih sulit dari apa yg kalian alami saat ini. Contohnya gue, sempet
frustasi berat karena belum berhasil mengejar wisuda di bulan ini. Tapi, dibalik itu gue
mendapatkan banyak hikmah, pelajaran, pengalaman dan banyak hal lainnya. Di
situ gue belajar bahwa :

Oke guys, sepertinya hari ini cuman itu yg bisa gue bagikan. Jangan lupa buat Like, Comment, Share dan Subscribe biar gak ketinggalan kalo ada post baru di Tulisan Wortel atau cek aja jadwal next post di bawah ya. Bye…

45 thoughts on “Belajar dari Mereka

  1. Hmmm, hidup penuh syukur itu sepertinya bisa mudah dijalani kalau kita tidak ambil pusing dengan omongan orang lain. Memang sih, beberapa orang ngasih pendapat ke kita supaya kita jadi lebih baik. Entah lebih baik untuk diri kita sendiri atau lebih baik untuk mereka. Tapi ya, membanding-bandingkan dengan sesuatu yg diyakini "lebih baik" itu terkadang membuat kita rendah diri dan lantas tidak bersyukur. Tapinya lagi, bukankah manusia selalu mendamba hidup yang lebih baik dari hari ke hari?

    Hidup memang rumit. Mungkin karena itu kita perlu bersyukur. :p

    1. Asekk.. mas Mawi udah bikin Quote aja, ni. πŸ˜€ Nah, bener banget, mas. Kalo udah baha lebih baik, rasanya gak ada habisnya.

      Karena hidup sudah rumit, jadi gak usah ditambah rumit ya mas. Have fun aja. πŸ˜€

  2. Jadi, gimana sama paijo sekarang, Om?
    Masih dalam keadaan "jalani aja dulu", atau gimana? Atau, udah nentuin akad nikahnya kapan? Hahaha.

    Emang benar, Om. Gue uga merasakan hal yang sama. Semenjak semester 6, lebih tepatnya setelah selesai KKN sih, anak-anak kelas udah pada jalan masing-masing. Nggak kayak waktu masih imut-imutnya dulu. Waktu semester 1,2,3,4,5.

    Sesekali, aku nak ngasi semangat pakai bahase melayu lah, Om. Haha.

    Sabar aje dulu, Om. Pecayelah, setiap Tuhan ngasi kite musibah ataupun cobaan, di dalam die tu pasti ade hikmah dan pelajaran.

    Ayoklah, kumpulkan anak-anak BE yang di Pekanbaru. Ngopu dulu kite, biar tak anu sangat.

    1. Keadaan Paijo baik-baik aja, die. KEnapa? Mau macarin dia? Monggo. πŸ˜€

      Nah, sekarang lo ngerasainkan, gimana kejamnya jadi mahasiswa tingkat akhir. Antara malu sama bodo' amat udah tipis banget. πŸ˜€

      OKe, die. Jarang-jarang engkau bahase melayu kat sini. πŸ˜€

      YOi, die. Om PErcaye semuenya akan berjalan sesuai yg Tuhan rencankan. Betul, tak?

      Oke, die. Kita KOPDAR lagi, ditunggu ya. πŸ™‚

  3. Waaaaa ada 2 iklan yang nyempil, mayan lah bang pang dapet komisi dari 2 produk minuman itu (iya, kalo dapet?)

    Temen gue juga ada yng kayak si Paijo bang, doi dari semester 2 Ip nya dibawah 1 mulu, jadi ya semester6 ini dia ngulang matkulnya maba terus .. disaat temen2 seangkatan udan mulai sempro, dia malah jadi maba abadi ..
    kasian si, tapi itu juga kesalahannya sendiri juga ..

    Mmm btw sukses buat skripsi nya bang, semoga tahun ini bisa sidang terus wisuda .. :))

    1. Hahaha, keknya gak dapet apa2 Azka. Dapetnya capek doang.. -_-

      TErnyata temen kita sama, ya Azka. Jangan-jangan kita sekampus. Jangan-jangan lo Paijo. πŸ˜€

      Amin… Makasih doanya bro..

  4. " mantan adalah dunia masa lalu yang harus dilupakan. Tapi, pada kenyataanya, banyak para pejuang cinta yang sejatinya gagal move on "

    aku lebih tertarik dengan kalimat itu deh mas. apa masnya termasuk pejuang cinta yang……?
    apa ini untuk mengenang si capung? opppssssss

    hmmm semangat buat skripsinya, ingetloh selangkah lagi. 1 ujian lagi dan memang butuh perjuangan buat melewatinya. fighting mas !!!

  5. Hahaaaaa pembukaannya pake quotes tentang mantan. Duh baper.

    '' Jalani dulu aja. '' Aciyeee Pange nembak Paijo, CIYEEEEE SO SWEET.

    Iya Pange, kita masih punya Tuhan yang bisa kita andalkan. Nggak boleh kecil hati. :))
    Salut ih juga sama Paijo, semangatnya masih ada ya Pange.

    Setuju dengan twitnya.
    Semangat Pange. Selangkah lagi.

    1. Duh…. Wulan baper juga… πŸ˜€

      Kenapa gue yang dikiran nembak Paijo lan… Masa gue pacaran sama Preman magang?? πŸ˜€

      Nah, itu bener banget. "Kok tumben ini anak pinter gini."

      Semangat!!! Selangkah lagi.. πŸ™‚

  6. bangsaaaaa…. indonesia. ini paragraf pertama gitu amat ru :'D

    ru, semester awal-awal pas lu sekelas sama paijo, emang dia jarang banget masuk ? banyak amat ngulangnya.
    tapi pas semester alhir, dia jadi mahasiwa beneran ya, giat ngampusnya, giat ngejar dosen, giat ngulang juga haha.

    eh ru, gue tau di kumpulan dragon ball itu siapa yang jomblo ? haha :'
    iya bener, jangan ngerasa kalau kita gak bisa diandalkan, kita punya porsinya masing-masing yang orang lain gak punya m/
    so, lancar lah, skripsinyaa m/

    1. Kenapa Er…..??? Kenapa gak selesai gitu ngomong Bangsanya. πŸ˜€

      Bukan jarang masuk Er, dianya kurang nangkep sama pelajaran. Kebanyakan malak mungkin. πŸ˜€

      Siapa er? SIAPA??? Jangan buat gue mati Penasaran deh.. Siapa???

      Amin… Makasih doanya.

  7. Mantan. Mantan. Mantan lagi. Gagal move on atau gimana nih, bang? Mereka kesenengan diomongin terus di sini ehehe

    Asik banget lah. Gue juga bisa belajar dari situ. Gimana ngeluhnya gue menjelang ulangan, padahal ada anak-anak di luar sana yang seumuran gue nggak bisa sekolah. Kadang nyadar, tapi sering kurang bersyukur

    1. Hahaha, gimanalah Rob. Namanya juga masa lalu. πŸ˜€

      Nah… keknya lo mulai pinter sekarang rob. Harusnya lo lebih rajin belajar dan semangat. SUpaya bisa membanggakan.

      Mulai dari sekarang buat Bersyukurnya rob. Gak ada kata terlambat. πŸ˜€

  8. Wah gilak nih Paijo, mau jadi mahasiswa abadi kah dia?
    Dan btw gue ngerasa senasib banget tuh sama sekumpulan 5 cewek itu, mungkin mereka emang dibawa santai dan everything seems to be fine, enjoy setiap prosesnya hahahahah.
    Kunjungan perdana, salam kenal πŸ™‚

    1. Hahaha, gue juga gak tau Inggit. Keknya dianya pengen cepet. Tapi, keadaan blm menyetujuinya.

      Ciyee senasib. πŸ˜€ Be Fine ya…

      Wah… makasih Inggit. Salam kenal.. πŸ™‚

  9. Wih tumben bijak banget. Biasanya kan. Ah yasudahlah ya.hhehe

    Ngemeng2, paijo itu satu angkatan bukan ya?
    Kok masih mau proposal. Mungkinkah paijo akan menjadi mahasiswa abadi selanjutnya? Hmm di tunggu kisahnya.

  10. Mantan every opening hahaha. Eh enggak juga sih ya?
    Duh gagal pertamax nih di postingan kali ini, Pangeran.

    Btw, itu si Bang Paijo tangguh dan tidak mudah putus asa juga ya kalai boleh dibilang.
    Ya setidaknya dia mau lah jatuh bangun lagi untuk mengejar ketertinggalan dari teman temannya dan gak malu. Eh malu sih mungkin ada. Cuma semangatnya itu loh yang harus dicontoh. Jalanin aja dulu ya pangeran πŸ˜€

    Setuju banget kalau kita tuh harus banyak banyak bersyukur karena masih banyak sebenernya di luar sana atau bahkan teman terdekat kita yang punya kesulitan lebih rumit dibanding diri kita.
    Semangat skripsinya pangeran!

    1. Hahaha, ngejer banget PErtamax. Udah mau koment aja, gue udah seneng banget. "Makasih ya." πŸ™‚

      Yoi, di sisi lain, ada banyak yang sangat ia lalaikan. Tapi… di sisi lain lagi, dia lain. "EH, gimana sih."

      Maksdnya, dia punya cerita yang patut diangkat. πŸ™‚

      Nah… Tetep bersyukur ya.. Semangat!!!

  11. Openingnya mantan lagi nih, seberapa berkesan sih bang mantan loe itu. kayag raisa atau pevita. mungkin sindrom Mantangisius sudah masuk dalam jiwa luh bang. aman kan, gak nularkan..

    yang gue takutkan sebagai mahasiswa muda πŸ˜€ kayag yang loe tulis bang, gue takut kalo gue sendirian terus gak lama lumutan, disaat yang lain udah keluar, eehh gue masih didalem ajah. tapi semangat seperi paijo keren deh, jarang banget ada orang yang kayag gitu. adakalanya gengsi kalo harus ngulang dan ketemu maba. tapi paijo tetap teguh masih mau berusaha. dan katanya sih yaa kalo skripsi tingkat perhatian dan kebaperan akan meningkat tajam, katanya sih gara2 udah senasib dan berbuat baik. kan berbuat baik melancarkan segala urusan πŸ™‚

    semangat bang skripsinya dan sukses menjalani hidup ini πŸ™‚

    1. Hahaha, entahlah Rud. Gue aja bingung harus gimana. πŸ˜€ Mungkin Sindrom itu bisa menular.. Hati-hati bro..

      Hahaha, gak usah takut. Asalkan lo ngikutin alurnya, mudah-mudahan lo bakalan gampang sama urusannya. πŸ™‚ Yoi, Paijo emang keren banget semangatnya. Patut dicontoh. Semangatnya aja, ya. πŸ˜€

      AMin… makasih doanya.

  12. Saya sbg mahasiswa calon tua kok jadi tertegun ya bacanya. Selama ini saya kadang ngeluh ttg tugas, laporan praktikum, kerja praktek namun trnyata itu belum seberapa dibanding skripsi. Harus banyak2 bersyukur!!

  13. Hidup penuh syukur. Bersyukurlah karena bisa menjalani skripsi. Bersyukurlah karena nanti jadi sarjana.

    Kalo aku sih sekarang lagi bersyukur, finally aku ga jomblo lagi. Yayyy ada juga yang ngeluarin aku dari belenggu jomblo.

    *eh curhat

  14. belajar dari kesendirian dan botol gitu yak? :")
    ah, skripsi lagi… sungguh bro, hidup muh penuh akan skripsi. tapi nggak apa-apa deh, itu 5 orang cewek. leh uga. langsung hajar aja gan!

  15. Siapa yang bilang lagi sendirian? Orang sama botol Hioz gitu, mungkin lebih bagus lagi kalo pangeran foto bareng sama botolnya. Tapi ini seperti kembali ke Pangeran yang duu dimana tiap tulisan pasti ada mantan-mantannya.

    Kadang suka merasa kalau lagi susah gitu ngerasa yang paling susah sedunia, rasanya sudah dunia mau runtuh aja. Tapi ngelihat orang lain yang lebih susah jadi mikir harusnya bersyukur kita gak dapet masalah kayak orang itu. Kurang bersyukur sama kurang piknik itu beda tipis sih. Cuma masalah tiap orang beda-beda sih, kalo saling membandignkan gak pantes aja gitu.

    Terakhir aku nggak bosen buat komen "Semangat ya Pangeran!!"

    1. Iya juga ya ki.. Keknya lo perhatian banget, sih. Sama botol aja dibahas. πŸ˜€ Asek… kembali ke gue yang dulu, ya.. πŸ˜€ "Emang gue sekarang gimana ki? -_-"

      Nah… bener banget, ki. Membandingkan emang malah gak ada habisnya. Mendingan bersyukur atas apa yang udah dikasi Allah buat hidup yg dijalani.

      Makasih Ki. Udah setia. πŸ™‚

  16. Gila, tulisanmu menyadarkanku ru. Sebagai mahasiswa yang udah enggak muda (Tua) aku baru mikir, ternyata bener apa yang kamu omonging. Temen-temenku ternyata banyak yang ngalamin cobaan yang lebih sulit dari yang aku alami tapi mereka masih terus bertahan, bahkan mereka enggak mengeluh. Tulisanmu bikin aku berlinang air mata ru (Halah). Yang jelas aku jadi tahu satu hal, bahwa perjuangan masih belum berakhir. Hidup mahasiswa enggak muda (Tua).

  17. Pangpang lagi sedih? Jangan sedih. Masih banyak mantan-mantan lain di luar sana. #apacoba

    Skripsi pasti berlalu… aku juga sebentar lagi. Tapi KKM dulu. Hiks. Doakaaaan. Kita saling mendoakan ya Pangpang….

    Paijo pasti kalo lagi sendiri juga sedih dan merenung kayak Pangpang. Dia hebat, ya. Strong. Sampaikan salam Rima buat Paijo. Wqwqwq. SEMANGAAT YEYEYEYE~ gitu ya. :))

    Suka sama twit di penutup. ^^

  18. Boleh juga nih fotografinya, auto fokus nya keren. Btw make xiaomi redmi2 ya pangeran? πŸ˜€

    Untuk masalah-masalahnya, tetap tenang bang, gue yakin semuanya ada hikmah yang dapat kita petik. Yang penting kita harus semangat dan keep a smile on your face ;;)

  19. pelajaran hidup langsung di dapat dalam 1 hari ya pangeran. habis ketemu paijo yang mirip preman pasar terus ketemu 5 cewe sekaligus ehehe. dunia emang adil

    bener tuh. kalau kita lebih bersyukur sama hidup, kita juga bakal lebih bahagia dan tentu nya memandang suatu hal menjadi positive.

  20. Hari ini saya di sindir 2 kali.
    Pertama sama postingannya Hardiansyah dan sekarang Heru Arya.
    Saya gagal Ru ngejalanin akhir kuliah. posisi saya sama kaya paijo, tapi saya memilih kerja daripada ngulang.
    Emang bener, jalani dan syukuri aja apa yg kita pilih. Tetap ikhtiar dan sabar.
    Moga lancar segala sesuatunya aja deh. Cepet lulus cepet nikah πŸ˜€
    Nice post

  21. Pangeran, satu pertanyaan yang selau membebani pikiran gue. Kenapa sih lo kalo intermezo selalu mantan dan gagal move on?

    Plis pangeran pliss, jangan liat spion mulu. Nanti nabrak.

    Gitu ya kalo mahasiswa mateng (gak mau bilangin tua) ke kampus. Iya kayak pangeran sama paijo malah mesra mesraan hahaha

    Semoga cepet selesai ya pangeran skripshitnya.
    Kesian kan pak rektor memikul beban dengan mikirin mahasiswa tua macem pangeran #kaburrr

  22. Yess!! You are right..ibarat di bawah lapisan tanah masih ada lapisan tanah yang lain…di bawah lapisan wafer tango masih ada wafer tango yng lain karena wafernya ratusan.. (maap kebawa iklan). Tapi apapun keadaan kita, kita wajib bersyukur. Karena pasti masih ada yang lebih susah dripada kite…iye begitu..lagi edisi bijaksana ya Ru..haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *