Asap Lumpuhkan Kota Pekanbaru

Lumpuhkanlah ingatanku…. Jika itu
tentang asap…. (ABAIKAN). Hallo Wortel’s semua, apakabar kalian? Ketemu lagi di
malam minggu yang kelam ini. “Tuhan bersama orang-orang jomblo.”
Sebenarnya, di malam minggu gini,
enaknya Pangeran nulis-nulis yang rada syahdu gitu. Tapi, apalah daya,
postingan yang ini harus segera dibahas, sebelum hilang ditelan perasaan yang
dalam (ukhuk).
Pangeran malam ini bakalan
ngomongin ASAP DI PEKANBARU. “Selamet ya mblo, kalian kibar bendera karena ASAP gini, gak banyak pasangan yg keluar.” 
Oke, mungkin ini sudah masuk tahun ke-4 Kota
Pekanbaru diserang namanya ASAP (Antara Serpihan hAti yang raPuh). Tahun ini, menurut pantauan Pangeran yang paling PARAH. Bahkan, menurut data
BMKG 1 minggu yang lalu, di Riau ada ratusan (tanggo kali, ratusan…) titik api yang sedang
manja-manjanya main ke lahan warga, pertanian, dan lahan-lahan kosong di luar
sana. Tapi, entah kenapa di Pekanbaru yang malah jadi imbas dari pelaku
pembakaran hutan ini.
Setiap tahun, mau titik apinya
dari ujung Riau sekalipun, tetep aja Pekanbaru yang banyak asapnya. “Hadeh…
Pangeran udah kayak ikan, diasepin mulu. -_-“ Makanya, buat kalian yang tinggal
di Pekanbaru, Pangeran gak maksa kok, ini juga demi kesehatan kalian. Gunakan
masker jika keluar dari rumah dalam jangka waktu yang lama.
Terus, kenapa disebut lumpuh
Pangeran?
Nah, pertanyaan bagus. Maksud
lumpuh di sini adalah mengenai beberapa aktifitas yang emang biasanya terjadi,
sekarang banyak kegiatan tiba-tiba dihentikan karena asap ini. Bayangkan, kalo
sempet gak ada hujan selama 1 bulan, mungkin gue udah susah bedain mana malem
sama siang. “GELAP GULITA BRO!!!”
Padahal foto ini gue ambil jam 10.00 pagi, gak beda sama jam 06.00 pagi. -_-
Inilah beberapa kelumpuhan yang
terjadi akibat ulah ASAP yang datang tak diundang, pulang minta dianterin..
1. SEKOLAH
“Dek, kok gak sekolah?” Nanya
sama anak SD yang lagi main COC di depan rumah
“Iya bang, ASAP lagi masuk
sekolah soalnya. Jadi kami disuruh libur. Biar gantian sama asap.”
“-_-“
Sejak hari kamis kemaren, hampir
semua sekolah di Pekanbaru dinonaktifkan terlebih dahulu. Takutnya, jika
adek-adek yang masih unyu dipaksakan untuk sekolah, rumah sakit gak cukup buat
nampung semua anak yang sekolah di Pekanbaru. Selain itu, jelas ini harus
dilakukan untuk mengurangi jumlah pasien yang terkena ISPA (Infeksi Saluran
Pernapasan Akut). Penyakit ini gak pandang bulu, mau bulu manusia, bulu ular,
bulu cabe-cabean… tetep aja semua bisa terkena penyakit ini.
2. TEMPAT PERBELANJAAN

Ya meskipun tetep ada pembeli
atau hanya sekedar ngadem karena di MALL ada banyak AC (TRUE STORY BRO!!) tetep
aja jumlah pengunjung MALL jadi berkurang. Seperti waktu itu, gue lagi mau nyari perasaan
yang tersakiti, pas lewat beberapa MALL tampak jumlah pengunjung gak serame
biasanya. Kalo gak ada ASAP kemaren, banyak cabe-cabean pake celana selutut,
ada juga  yang celana di bawah lutut, ada
yang gak punya lutut. Pokoknya banyak banget, beda sama sekarang, udah jarang
gue liat yang begituan pas lewat di MALL.
Selain MALL, toko-toko juga
lumayan kurang jumlah parkir kendaraan yang mampang, ada salah satu toko Hape
di Jl. Sudirman Pekanbaru, itu sebelum ada ASAP, susah bedain mana semut sama
orang. Rame banget pokoknya. Lah kemaren gue lewat, kayak kuburan lama yang gak
keurus. HENING…
3. KAMPUS


Ini fakta ketiga yang emang gak
terlalu fakum, cuman sudah mulai jarang gue melihat mahasiswa/i yang
mondar-mandir di kampus. Hanya MABA yang diospek yang bisa kelihatan rame.
Angkatan senior seperti gue pun, lumayan jarang ada di kampus.
Kebayang gak, kalo kalian ngeliat
langit ASAP, ngeliat samping ASAP, ngeliat mantan ASAP. Ke mana-mana semuanya
berasap. Pokoknya udah kayak ikan bandenglah, diasepin mulu. “Lelah abang diasepin mulu, dek…”
4. Tempat Ngumpul atau Rekreasi
Salah satu tempat gue ngumpul
bareng temen itu, biasanya di Stadiun Utama Riau. Tapi, semenjak ASAP dengan
laknatnya mengepung area stadiun, gue jadi susah liat yang bening-bening ama
liat indahnya sunset dari bukit-bukit kecil di sana.
Penampakannya seperti ini :
—-o0o—-
Ya begitulah kondisi ASAP (JEREBU) di Kota Pekanbaru. Pangeran
mohon doanya supaya hujan deras 2 hari aja, kami di sini sudah seperti ikan
bandeng, yang diasepin mulu. Bahkan Indek kesehatan ISPA di pekanbaru sampai seperti ini :
Keknya Pangeran mending pulang ke Bengkalis, ya.
Soal ulah siapa yang suka
bakar-bakar gini, semoga mereka disadarkan oleh TUHAN yang maha kuasa dan
diberikan hidayah untuk kembali ke jalan yang benar.
Mungkin itu laporan Pangeran dari
Pekanbaru. Bersama juru tulis Heru Arya, Pekanbaru, Riau. “Udah kayak reporter belom?” 

Pangeran Wortel

Blogger dari Kab. Bengkalis. Sukanya ngisi waktu luang untuk buat video, nulis di blog, desain feed instagram #bukanfakta dan kadang suka sendiri di pantai. Salam kenal..

34 thoughts to “Asap Lumpuhkan Kota Pekanbaru”

    1. Iya mas Jung, parah banget kabut di sini. Iya, lahan gambut dari perusahaan itulah penyebabnya. Mereka emang otaknya lagi jatuh ke dengkul, seenaknya bakar lahan, yang kena imbas kota Pekanbaru.

    1. Iya mas Bimo, gue juga rada ngeri kalo ada penyakit ISPA keknya. Bahkan, menurut riset peneliti, asap di Pekanbaru udah gak layak dihirup. Hadeh… gue harus tinggal di mana?

  1. Liat berita tntang Asap2 gini di Riau jd inget pangeran deh (Cieee) "pangeran apa kabar ya? Kena asep jg gak tuh?" soalnya hampir tiap hri berita tntg asep di tv, trs bnyk jg yg kena ISPA..
    Akhirnya pangeran nulis jg tntg asep.. Ada enak ga enaknya jg sih, ga enaknya karna gelap dan ga bsa bedain siang/malem, enaknya…. Gak panas terik krna mataharinya gakeliatan, mendung mulu kan kesannya adem.. Hehe. Adem apa panas sih pangeran???

    Kasian jg mall sm toko2 jd sepi, gak keitung brp kerugian yg dicapai toko sama mall tsb grgr asep ini (lah tumben mikir ksini? wkwk) Kalo sekolah diliburin biasanya mah bocah psti seneng, dlu aja pas SDku banjir trs sklahku diliburin aku seneng 😀 wakakak.

    Pangeran pake masker jg dong kmana2? Ga enak pdhal pake masker mlu yak?._. Jaga ksehatan ya pangeran.. Aku di sini ikut ngedoain supaya asepnya cepet ilang, smga ujan cepet turun di sana, dan smga pnderita ISPA gak bertambah bnyak lg, Aamiinn…

    1. Ciyeee apaan lu… -_- Gue sehat alhamdulillah lu. Lu apa kabar? Pangeran agak gosong aja, diasepin mulu. "Ya kenalah, kan Pangeran di Pekanbaru."

      Tetep aja panas, malah kitanya susah keluar lu, di sini kabutnya makin tebel.

      Iya, lu. Gue pake masker kok. Bener, entar malah dikira ngikut Guru Kakashi di naruto. Pake masker2 gitu. 😀

      Aminnn, makasih doanya lu..

  2. Jadi kerasa pagi trus ya ru, karena asepnya bagaikan kabut..lah kabut emang asep kok ya…duh gw ngapa jd loading

    Duh nyari perasaan yg tersakiti kok ke mol sii ru, hahaii
    Betewe cepet pulih aja deh buat riau, e apakah ntu akibat dari pmbakaran hutann?

  3. Segitunya ya Her… kayaknya parah banget kalo idup disitu.. hidup mesti berdampingan sama asap.. gue nggak bisa ngebayangin gimana seseknya napas kalo mesti nongkrong2 di jalanan… tukang sate dan tukang lain, juga bakalan bingung bedain mana asap gara2 bakaran hutan sama bakaran satenya.

    Kalo kurang stok masker pake beha aja Her.. semoga semua ini cepat berlalu ya…

    1. Iya bg, gue juga bingung kenapa asepnya bisa separah sekarang bg. Harusnya bg edotz bantu ngirup sini. Hahahaha biar ngerasain indahnya diasepin.

      Iya bg, tapi behanya siapa bg?

      Iya bg, semoga…

  4. jerebu macam upin & ipin. Sekolah libur. Semoga pemerintah bisa bertindak tegas terhadap pelaku pembakaran hutan. Kalau hutan dibakar, nanti hutan lama-lama bisa habis. Jika hujan nggak turun, seharusnya dilakukan upaya lain, yaitu dengan melakukan hujan buatan. Reporter pangeran melaporkan langsung dari Riau, keren 🙂

    1. Ciyeee yang sering nonton upin.. Hehehe pasti gak ketinggalan episodnya. .

      Harusnya emang gitu, tapi ya gimana lagi, pemerintah seperti diam seribu bahasa, makanya gue sendiri pasrah dengan keadaan yg ada.

      Hehehe kerenkan…?

  5. Gue dari sini cuma bisa bantu doa aja ya pangeran, semoga kabut asap di Pekanbaru cepet hilang lang lang…
    Masalah oknum yang bakar-bakar gue juga gak tau, yang pasti bukan gue pelakunya… Eh, sebenernya itu faktor kemarau apa kesengajaan sih? Wkwk akibat jarang nonton tv nih jadi gak tahu apa-apa deh.

  6. gile-gile… kayaknya tiap tahun memang muncul berita di riau dan sekitarnya ditutup asap. gue denger juga di jambi sama kayak pekanbaru… pembakaran hutan mulu. mau pergi ke malll sama tempat2 lain juga nggak enak jadinya kan. mau sekolah aja susah. untunglah di jakarta belum pernah kejadian yang kayak gini… semoga cepat hilang asapnya. gws broh buat kotanya… semoga stok maskernya abadi yak

  7. Keknya ini sengaja dibakar nih hutannya, mana sih nih pemerintah… ga turun tangan, kalo diluar negeri ada ginian pasti bisa keurus paling lama satu bulan kuranglah. Kalo di Indonesia mungkin bertahun – tahun, udah abis duluan hutannya…

  8. Singkatannya maksa banget sumpah, bilang aja kalo jones. Maaf jadi sewot begini.

    Sama kayak Lulu, kalo mendengar kata Pekanbaru pasti langsung terpikir wortel. Gara-gara kenal pangeran jadi gini deh. Apalagi saat ini lagi ada asap di Pekanbaru. langsung kepikiran deh nasib wortel-wortelnya dna pangeran gimana ya? Apa mereka baik-baik saja. Nasib hati pangeran juga gimana ya? Apa terutup asap makanya jomblo? Aku juga kepikiran pangeran sih tapi sedikit.

    Aku cuma pernah ngalamin ini sekali waktu erupsi gunung Kelud, abunya sampai Surabaya akhirnya sekolah diliburkan. Seneng sih tapi ya gitu mau kemana-mana susah. Semoga masalah ini cepat berakhir ya, kalo mau keluar pakai masker, hatinya juga dimaskerin biar gak ketutup asap.

    1. Ciyeee riski ngenes… Hahahaha

      Aduh…. Riski ternyata mikirin gue.. Hahahaha kok jadi kirim kesannya geli ya ki… Hahahaha.

      Emang gak enak banget ki, gak bisa ke mana2 mau keluar takut kena ISPA, gak keluar mau makann apa???

      Wah… Gunung kelut kemaren ya ki. Serem juga tu, gak bisa ke mana2. Tapikan itu cuman sekali, lah gue hampir satu bulan ki…

  9. Kalo inget pekanbaru terus inget asap deh, tapi lumayan loh ada asap jadi di espose kota pekanbaru 😀 hehe bercanda pangeran.

    emang asap itu bisa melumpuhkan aktifitas orang, ngak cuma kenangan mantan tapi asap pun bisa.. kalo pernah lihat mantan jalan sama pacar barunya gitu kadang perih di mata tapi kalo di luar terus kena asap malah perihnya nambah..

    jadi sepi deh kota pekanbaru sekarang, aktifitas berhenti, sayang jugakan hanya gara2 buang puntung rokok atau emang di sengaja atau gara2 panas bisa mengakibatkan kebakaran terus asapnya keluar deh. cepet sembuh pekanbaru, riau, jambi dan kota yang kena dampak asap.

    Asap pasti berlalu :).

    1. Yaelah rud, ekspos itu yg keren dikit kek, ini mah asep. Musibah… Di mana kerennya?

      Tiap tahun gak karena puntung rokok bro, ini kerjaan perusahaan yang buka lahan sawit gitu, kan kalo dibakar biaya pembersihan lahannya berkurang. Jadi uangnya bisa diolah buat yg lain. Ini sudah hampir tahun ke 4 kami keasepin mulu…

      Badai dan asap pasti berlalu.

  10. yang bakar masyarakat, yang nyuruh oknum yang mau nyari untung dengan membuka lahan pake cara instan.
    Masyarakat di gaji buat setelah bakar-bakar. Banyak asep, masyarakat harus berobat untuk kesehatan.

    Sebenernya apa gk mikir gitu ya. Tuh asep pastinya susah hilang tapi kenapa masih ada yang bakar hutan.

    Kebanyakan pada gk mikir kali ya

    btw, itu kelihatan banget kalau udah bahaya
    semoga selalu dijaga kesehatannya mas

    1. Yoi banget ra. Inimah kerjaan orang oknum yg pengen dapet untung gede2an..

      Bukan gak mikir menurut gue ra, tapi pikirannya udah ketutup uang, makanya jadi buta.

      Iya ri, sangat dijaga ini. Takut drop gue…

  11. nggak kebayang susahnya kegiatan berdampingan sama asap, harus pake masker terus dan rawan kena ISPA. Apa-apanya pasti bakalan susah… Didaerah gue, Pekalongan, jarang banget ada kasus kaya gitu. Malah mungkin nggak pernah? gue juga nggak tau…

    Yah, semoga aja di Pekanbaru di kasih hujan, biar asapnya pada ilang dan bisa kegiatan lagi dengan lancar…

  12. Pray for Pekanbaru. 🙁
    Gue bener-bener gak bisa bayangin gimana tinggal di Pekanbaru, bangun pagi udah ngirup asap, belum lagi kalo di dalem rumahnya juga ada asap. Kita sama-sama mengutuk perusahaan pelaku pembakaran itu, baca berita kemaren ada ratusan titik api yang terpantau satelit. Gimana caranya mademinnya tuh… Susah. Lgi musim kemarau pulak… Semoga cepet berlalu dari kepuasan asap. Doa kami dari Indonesia untuk Pekanbaru. 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *