5 Tips Membeli Baju

Sering banget permasalahan kecil
seperti membeli baju, menjadi tingkat kegalauan sendiri saat mau berbelanja. Kadang,
udah dipikirin baik-baik dari rumah seperti apa yang mau dibeli. Eh, pas nyampe di Mall malah lupa
mau beli baju siapa.

Membeli baju memang gak sesulit memilih
LDR atau putus sampai di sini. Gak sesulit itu. Membeli baju malah jadi hal
yang menarik untuk dibahas. Kenapa menarik?
Tanyakan pada rumput yang
bergoyang. Hohoho…. Hohoho….
Oke. Gue serius. Milih baju itu,
sering jadi seperti kondisi yang menegangkan. Selain disuguhkan dengan puluhan, bahkan ratusan jenis, merk, dan bentuk. Kita juga direpotkan dengan ukuran
badan, ukuran lengan, ukuran punggung, ukuran kutil. Semuanya serasa jadi
repot, kalo udah urusan membeli baju.
Nah, supaya kalian tidak bingung,
gue akan ngasi tips yang bener tentang membeli baju. Gue harap, setelah gue
menjelaskan tipsnya, kalian bisa menerapkan dalam kehidupan kalian. Tapi, jika
tips gue kurang logis atau gak masuk akal. Maklumin aja, ya.
Inilah tips membeli baju yang
benar versi Tulisan Wortel :
PERTAMA  : Tempat
Sebagai pembeli, kita harus tau
dulu. Di mana tempat-tempat yang menjual baju itu sendiri. Jangan, karena
merasa sudah tau, padahal gak tau, dan ngerasa paling tau. Ketika mau beli baju,
mampirnya di Toko Material spesialis patah hati.
Minimal kita tau Mall, Swalayan, Distro
bukan minimarket atau malah warung kopi. Bahkan, biar makin kekinian, beli baju di
Butik (Baju karya tangan lentik). 
Referensi tempat belanja itu, perlu.
Misalnya, buat kalian yang males keluar karena kelamaan single (biar sopan),
kalian bisa membeli baju via Online Shop. Tapi, untuk belanja di Online Shop,
pastikan itu adalah perusahaan yang ternama. Brand dan kepercayaannya sudah
menjamur ke mana-mana. Jadi, kemungkinan barang tidak sama, tidak sampai, atau
kebesaran. Itu kecil banget.
Ini hal pertama banget yang harus
kalian tau sebelum membeli baju.
KEDUA : Kepemilikan
Ini juga, gak kalah penting
dengan yang pertama. Kepemilikan baju itu sendiri. Pastikan baju yang kalian
akan beli tidak sedang dipakai penjualnya. Jangan mentang-mentang Distro.
Karena baju yang dipake penjualnya bagus, kalian mau beli punya penjualnya. Jangan, itu
norak gaes..
Selain itu, pastikan juga, baju
yang dijual itu sudah ada harganya. Kalo mau beli baju, gak ada harganya. “Cabe-cabean aja, ada harganya.” Masa’ baju yang mau dibeli gak ada harganya. “Catet
gaes..” 
Setelah pasti bajunya ada harga. Pastikan juga, bajunya dijual. Kan ada
tu, baju yang untuk pajangan, sama yg dijual. Jangan beli yang dipajang. “Debunya
udah tebel cin…”
KETIGA : Ada plastiknya
Sebagai pembeli yang gak mau
dirugikan. Jangan mau membeli baju yang gak ada plastiknya. Entar, pas pulang
ke rumah atau ke kostan. Terus ada yang nanya kek gini :
“Belanja bro.”
“Enggak, lagi boker. Iyalah,
belanja. Kan bawa baju yang masih ada plastiknya.” Sambil mamerin, kalo masih
ada plastiknya.
Inget. Bukan plastik gado-gado
atau rujak yang warnanya transparan. Terus, ketarik upil aja, robek. Jangan
yang itu. Harus plastik yang ada nama brandnya. Biar kalo di jalan, terus orang
ngeliat. Meskipun isinya celana dalem. Bodo amat, yang penting brandnya. Hahaha.
Tambahan lagi, pastikan
plastiknya gak bau minyak wangi. Takutnya, kalo setelah belanja, pacar minta
jemput dan ternyata plastiknya bau parfum cewek/cowok yang ngasi plastik. Kan
bisa brantemkan. Gak enakkan. Jomblo lagi gak maukan??? Makanya, ini juga perlu
diperhatikan.
KEEMPAT : Face

Kenapa harus Face yg dilihat Pangeran?
Lah, kalo beli gak lihat
penjualnya. Mau nanya tukang somai? Enggakkan. Hehehe. Maksud gue untuk ngeliat
penjualnya adalah bentuk wajahnya. Dalam artian, apakah dia punya wajah baby
face
, segitiga face, atau malah trapesium face. Tujuan melihat penjualnya
adalah kepuasan. “Jangan ngeres dong!!”
Kepuasan yang gue maksud itu, kepuasan kalian dalam berbelanja tadi. Misalnya kalian lagi jalan-jalan ke Mall,
terus ngeliat ada Distro Wortel Art (Distro yang menjual baju berbahan baku
wortel) contohnya, tapi face penjualnya itu gak
enak. Keningnya mengkerut, matanya juling, idungnya dua, mulutnya berbuih. “Sorry,
itu pengguna Narkoba yg gue liat di pelem-pelem.”
Intinya, kalo face penjualnya murah senyum. Kitanya
juga nyaman belanjanya. Gini, nih contoh nyatanya :
“Ini harganya berapa mbk?”
Senyum lebar dulu, terus jawab “Itu
murah kok. Cuma Rp 90.999,- aja.”
“Wahhh, murah ya, mbak.”
Senyum lagi, baru jawab “ Iya…cong.”
Kebetulan yg beli bencong pengkolan Arengka (Tempat mangkal para wanita
berjenggot).
Enakkan. Kalo belanja, face penjualnya cantik/ganteng, manis,
matanya dua, idungnya satu, giginya atas bawah, mulutnya satu. Pasti, kalian
malah nyari kesempatan buat lama-lama di tempat itu. Kata anak kekinian : MODUS
(Muka Dalam Kardus).
KELIMA : Ukuran
Tips terakhir ini. Tentu harus
banget kalian perhatikan ulasan (halah bahasannya) gue. Biar nanti gak salah,
kalo pas mau beli baju.
Ukuran, sebagai pembeli, kalian
juga harus sadar diri dan jujur sama diri sendiri aja, dulu. Soalnya, gak cewek
atau cowok, kalo bahas ukuran, pasti bawaanya pengen ngemut Monas. Gemes-gemes
gimana… gitu.
Misalnya gue, ukuran untuk baju
sendiri. Meskipun orang bilang badan gue gagah tinggi, keren, ganteng, manis,
dan berwibawa. Ukuran baju gue antara L sama XL. Tergantung tips keempat. Masih
ingetkan.
Jangan seperti ini. Pas lagi di
sebuah Distro. Karena pengen terlihat badannya ramping (cewek) atau six pack (cowok) jadi mengubah ukuran
baju yang akan ditanya. Contoh ceritanya :
“Ada gak, mas. Yang kek gini,
tapi ukuran S.” Sambil nunjuk baju yang ukuran L
“Bentar ya, mbk.” Mas-nya
ngeliatin mbk-mbk yang ditaksir pake ukuran L. Kemudian mas penjualnya nanya
balik “Mau dipakek untuk siapa mbk?”
“Untuk sayalah, mas. Masa’ untuk
jerapah.”
“I-iya, mbk. Sebentar, ya. Saya
carikan.”
5 menit kemudian. Kelamaan, deh.
1 menit kemudian.
“Kalo yang ini gimana mbk?” Tanya
mas penjualnya sambil nenteng baju yang ukuran S
“Nah… Ini dia yang saya cari.”
Sambil membolak-balikkan baju. “Boleh dicoba dulu bajunya mas?” Lanjutnya
“Lho. Kalo mbk mau pake baju
saya, entar saya pake baju siapa. Baju jerapah?”
“Maaf, mas. Maksudnya, saya mau
nyoba baju ini dulu.”
“Ooo. Bilang dari tadi dong, mbk.
Sini saya antar ke ruang ganti.” Ujar mas penjual sambil mengantarkan ke ruang
ganti.
“Iya, gue juga ngomong gitu dari
tadi. Jerapah kepala onta.” Gumam mbk pembelinya.
1 menit kemudian..
“Mas, mas. Kira-kira aku
kelihatan kebesaran, gak, pake baju ini?”
Mirip ulet gaes.. haha
“Emmm. Bagus, kok mbk. Cuman,
buku-bukunya kalo bisa dicopot dulu.”
“Iya, ya mas. Ya udahlah. Bajunya
gak bagus, mas. Gak bisa buat aku cantik pake baju ini.” Alhasil mbak-mbaknya
gak jadi beli, karena labil akibat gak jujur sama diri sendiri.
“…………….”
—-o0o—
Gimana? Udah jelaskan. Tips
membeli baju yang benar. Inget, ya. Jangan sampe bingung lagi kalo udah masuk
Mall, Distro atau Butik buat milih baju yang mau kita beli. Kalo masih gak ngerti, kalian boleh mention gue di @HeruAryaa.
Semoga bermanfaat dan semoga bisa
membantu menyadarkan kalian, deretan para cabe-cabean.
Cobalah untuk jujur tentang ukuran. Jangan lakukan seperti ini : 
Semoga akang di foto ini, diberi hidayah. 😀

Udah dulu, ya. Terimakasih. Bye..

Heru Arya

Blogger kelahiran Bengkalis yang sudah jadi mantan Mahasiswa Pertanian. Sekarang sedang sibuk diam biar punya banyak emas.

67 thoughts to “5 Tips Membeli Baju”

  1. Njir tipsnya :v greget…
    Klo gue sih gak suka beli baju ke mall, distro ato apalah. Maklum anak rumahan… klo mau beli baju paling nitip ato minta beliin sama Emak…
    Trus klo urusan tawar menawar gue bukan ahlinya… klo beli apapun langsung bayar soalnya gak pande nawar :v
    Lain kali bikin post tentang cara tawar menawar juga pangeran

    1. Hahaha. Gregetkan..

      Ciyeee anak rumahan. Yaelah, nitip emak mulu. Belajar belanja sendiri, nawar sendiri (kenapa jadi sendiri semua gini). 😀

      Boleh. Nanti gue buatin.

  2. Ya ampun itu fotonya sadis banget, bener2 mirip kepompong 🙁 (ulet malahan)
    Iya sih selain lihat ukuran kita mesti pertimbangkan yg lain jg, seperti kualitas dan harga. tapi jujur aku lebih suka beli baju yg murah hahahaa
    yg penting nyaman dan cocok dipake, gak harus mahal kan utk jadi trendy hehehe
    btw liat face penjualnya, kalau galak mending ogah beli deh

    1. Hahaha, iya kak mei. Dia bakalan jadi kupu2 bentar, lagi. Tapi sayang, gak akan bisa terbang. Malahan sayapnya bakalan ngeluh nerbangin anak gorila gitu. 😀

      Yup, bener juga tu kak. Iyakan. Kalo udah galak. Jadi gk nyaman beli.

  3. Dih, apaan itu! Wkwkwk.., geli lihat yang kuning di atas. Geli lihat ulernya.
    Yak, tips kamu berguna, tapi ada yang terlupa. Kalau mau beli baju KUDU BAWA DUIT-nya. Mau beli tapi gak ada duit, gimana dong? Wkwkwkw..

    1. Hahaha, geli liat uletnya, gue kira geli liat si anak gorilanya. 😀

      Yaelah neng. Kalo mau beli baju gak ada duit. Bukan mau beli neng. Tapi liat2 dulu. 😀

      (a)

  4. Wah tips dari pangeran sangat membantu sekali, jadi gak ribet lagi deh kalo mau beli baju,. emang yaa masalah sekecil ini bisa jadi maslah yang besar, contohnya ajah neng yg pakek baju kuning tadi, masak setelah pakek baju kekecilan bisa sama kyag bentuk ulet,. 😀 sekali lgi makasih lohh yaa atas tips nya

  5. absurd tipsnya, sangat bermanfaat untuk yang ingin membeli baju. Masalahnya gue nggak pernah beli baju, biasanya dibeliin ibu gue. Tapi ukuran baju gue, xxl atau xl, nggak tau deh. Baju penjualnya mau dibeli juga 🙂

  6. Hahaha gue seriuss baca, dipikir-pikir ko absurd ya, tapi keseringan sih gue beli online, tinggal ketik, transper, lalu nunggu datang, masalah ketipu dengan bahan sama kualitas, gue anggap resiko untuk pemalas seperti gue hahaha.

    1. Jangan terlalu serius kalo baca blog gue. Entar urat lucunya ilang. 😀

      Bener banget itu. Kalo gue kadang suka gitu. Males nawar2 (orang kaya) jadi langsung bayar aja.

      Resiko setiap belanja OL pasti ada bro.

  7. Jangan lupa labelnya mas pangeran.
    Kalau keluar mall bawa baju yang masih ada labelnya ntar pas sampe di pintu keluar malah bunyi tu alarm.

    Bisa dipukulin ntar karna di sangka nggak bayar.

  8. yang pertama gue liat pas belanja sih, ya harganya. hahha.
    yah, namnya juga mahasiswa gtu kan? semuanya serba diperhitungkan.

    tpi, knpa gue ga mudeng sama tipsnya yak. hahah. muka mbak''nya yg ngejual, ya klo ga seneng, cari yg lain. eh, tapi msa toko baju gtu, pegawainya cuman satu sih, bang?

    1. Iya, sih zi. Ini tips buat yg jarang atau belum tau belanja sendiri. Kan kasihan golongan seperti itu, gak dikasi tips.

      Udah, deh. Gk perlu dipikirin zi. Gue juga gak pengen lu ngerti2 bgt. Hahah.

      Iya, lah tokonya cuma segede 3×4.

  9. Oke gue catet pangeran "cabe-cabean aja ada harganya, masa baju gak ada harganya…" ngomong-ngomong cabe-cabean harganya berapa pangeran. ? hehehe 😀

    gue kalau beli baju terkadang masih bingung buat nentuin motifnya pangeran, sebenernya sih suma motif baju keliatan bagus semua, tapi masa iya sih gue harus borong semua baju, yang ada gue bayarnya harus jual ahrag diri dulu. 😀

    itu yang foto kuning-kuning besar, pisang bangka dari mana tuh ?

    1. Em,, anu.. berapa ya? Lupa gue mi. hahaha

      Owalah, soal motif. Pilih aja yg polos. Biar gak bingung. Tapi, kalo lu ada duit, gk masalah kok. beli semua baju yg bagus. Biar bangkrut. 😀

      Bukan pisang. Anak kingkung nyebur di cat tembok.

    2. wah kalau lupa berarti, pengeran udah pernah beli cabe-cebean ya, hayo ketangguan nih. hehehe

      beli motif yang polos, berarti beli baju dalaman dong, terus gue bikin motifnya sendiri dangan sesuka hati di dengan cara disablon. wah kayanya tambah rumit bikin motifnya, udah tau tulisan gu jelek, dipaksa gambar motif lagi, yang ada baju gue jadi gak keren dan keliatan jelek. 😀

      atau itu eenya anak kingkong yang ngambang di sungai, pangeran ? hahaha

  10. Wah, akhirnya gue baca postingan pangeran yang berbau tips. 😀

    Walaupun tips-tipsnya agak absurd, tapi gue mengerti kok maksud yang disampaikan pangeran. hehe 😀

    Kalo gue pribadi sih beli baju nggak pernah ribet yang penting warnanya gue suka dan bajunya simple, nggak banyak tulisan atau gambarnya kayak kaos partai. Masalah tentang penjual atau tempatnya, gue mah fleksibel 😀

    1. Hehehe. Pengen buat yg baru aja, ri. Biar gk dibilang jadul. 😀

      Syukurlah kalo lu ngerti ri.

      Hahaha, kaos partai. Pasti lu sering dapet. Buktinya apal banget. Kalo mau simple, beli baju polos aja, ri. Simplekan??

    1. Lah, bro. Kan brand sekarang gak semahal zaman dulu. Hehehe. Gue beli yg brand biasa aja. kan, yang penting bukan brandnya, tapi nyamannya. Kan gitu..

  11. Hm, kayaknya pangeran nih ada yang kurang nih, jenisnya pangeran. Kalau mau beli baju di manapun anda berada, pastikan kalau yang dibeli itu adalah atas yang bukan kaos dalam dan jaket, atau jenis apapun dari bagian bawah bahkan aksesoris, pastikan yang anda beli itu adalah atasan yang bisa dikenakan di badan, yang oleh orang kekinian biasa disebut BAJU. Jangan sampai nanti pamerin di Instagram sambil caption gini, "BAJU BARU BRO!" fotonya telanjang… dada dan cuma pakai hot pants, kak gak enak gitu, apalagi kalau c…. *sinyal hilang*

    1. Iya harus ada yg kurang. Biar yg baca itu, komentarnya banyak. hahaha Marketing gue kerenkan.. 😀

      Keknya setiap komentar, sinyal lu ilang mulu, ki. 😀

  12. iya nih ada yang belum di cantumin, harusnya kalo mau beli baju yang paling pertama di persiapkan adalah duit haha

    Btw itu gambarnya kok kampret banget sih haha kek pisang goreng gagal di masak

    1. Ya harus gitu dong, don. biar yg komentar itu gak kehabisan kata2. Kalo gue bahas semuanya. Udah, deh. paling cuman "Iya, ya. Semua tipsnya bener.' nah lu..

      Hahaha, bukan pisang itu. Ulet…

  13. Hahaha, , untung aku gak jaim kyak gitu, minta ukuran kecil taunya bdannya udah kaya ulet bulu gitu, aduh ada ada aja, tapi yg jelas yg pertama kali aku liat untuk beli bju adalah toko, bner nih kata bang wortel "tempat" karena tempat menunjukan semuanya, ,

    1. sudah pasti attuh mbak, hal pertama yang dilihat adalah tokonya, jangan ntar masuk ketoko yang salah, mau beli baju malah masuk toko buku. hehe..!!

      tipsnya lucu dan keren, tetapi memang menginspirasi sih,

  14. yang pertama dilihat saat beli baju itu gayanya terus harga..
    tips yang terakhir itu serasa nyindir gue. mudah-mudahan bentuk gue gak kaya gitu kalau dilihat orang.. 😐
    sering beli baju ukurannya kekecilian karena merasa badannya seramping yoona padahal udah melar 😐 semacam gak bisa menerima kenyataan,,

    1. Nahh, kan kalo gak semua gue post, pembaca ngasi komentarnya banyak. hahaha.

      Maafkan daku, ya. Gue mah, gak tau. Tapikan keknya Iilajah gk sampe segitunya dong..

      Iya, gak terima kalo … Ahhsudahlah…

  15. Tips yang disuruh melihat mukaknya itu kayakny perlu diterapin deh.
    selain mastikan kalau yg jual distro bukan tukang siomay, juga mastikan muka penjualnya itu orisinil bukan KW sebagai bukti kalau baju2 yg dijualnya juga orisinal

  16. beli baju apa beli apa si sampe liat orang jualnnya segala Ru.. haha
    anjir itu cewek yg bawah emang kostum apa badannya banyak tumpukan lemak jadi keliatan kayak ulet bulu.. ;)))

    gue rasa kalo mau beli baju ya pastiin dulu.. duitnya ada nggak. itu sih, biar nggak malu-maluin

    1. Hahaha, kan biar tau bg.

      Iye bg. Itu orang yg mirip ulet. 😀

      Yaelah, bg. Kalo inikan tips membeli baju, kalo gk ada duit, ngapain mau beli. (Ngeles) 😀

  17. bahahaha. absurd pangeran…
    kalau gue sering masalah sama ukuran. kalau nggak kegedean, kekecilan.
    ini benar-benar menjadi problematika sejak gue lahir. gue pernah salah beli sepatu futsal. belu ukuran 43 sepertiga, padahal dulu ukuran kaki gue seharusnya 41-an. dan adidas itu beda ukurannya cukup berdampak sampe gue kewalahan sendiri -____-

  18. Aku sih galaunya kalo banyak baju yang merknya sama, harganya sama, tapi modelnya banyak. bagus-bagus lagi. Minta tolong pacar untuk milihin baju, dia juga keikut bingung karena dia juga pengen aku beli semuanya.

    Kalo mau beli baju via online yang aku perhatiin selalu bahannya. Soalnya gak bisa megang langsung.

    Ya Allah, gambarnya menggelikan. Tidak patut dilihat anak-anak gambar di dalam postingan kali ini.

  19. sering stuck disaat sudah berada di outlet .. eh distro maksud gue (biar gaol), bingung pilih yang mana karena banyak banget yang gue suka. Suka sama mba-mbanya. Boleh ga sih pangeran wortel gue ajak mba-mbanya pulang ke rumah?

  20. Haha bener tuh yang penting brand nya terkenal dulu yang walau dalamnya ga seberapa hehe . apalagi sekarang banyak toko baju menjamur dimana-mana jadi bingung buat milih tempatnya

  21. Makasih tipsnya pangeran. kebetulan emang lagi mau nyari baju buat oleh2. hehehehe

    btw, itu distro art wortel beneran adaa? bisa tuh dikembangkan untuk bisnis. hehehe

  22. Haduhh -_- ini tips apaan, pangeran. Sampai ada bagian merhatiin face yang jual. Kita kan mau beli bajunya bukan yang jual. Wkwk. Absurd, deh.

    Terus kalau menurut aku, sih. Yang jadi poin pertama itu baju apa yang mau dibeli, kira-kira seperti apa, dan buat apa. Kalau tempat, itu kan bisa nanya-nanya yang sesuai kriteria yang udah kita tentukan di awal. Biar gak galau pas ketemu sama banyak baju beraneka ragam.

  23. Hahaha, kasian banget tante yang pake baju kuning sampe kayak gitu..iya sih, pelayanan itu juga pnting las kita beli baju..apalagi kan kita hrus pilih bentuk, pasato ga dan hargaaa…kalo mbaknya cemberut kan jadi ga nyaman…terus juga HARGA. Justru itu yang paling pnting..hehehehe…kan maunya kualitas teratas dengan harga meranggas, Pang. 😃

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *